• January 27, 2022 2:58 am

Kesaksian Kondisi Orang Tua Palestina setelah Ditinggalkan Tentara Israel

PRIA Amerika-Palestina tua ditemukan tewas pada Rabu (12/1) pagi setelah ditahan oleh tentara Israel dalam penangkapan larut malam sebelumnya. Menurut dua penduduk desa yang menyaksikan episode tersebut sebagaimana dilansir Washington Post, ia ditemukan tidak responsif ketika tentara meninggalkannya dengan mata tertutup di tanah.

Seorang tentara Israel muncul untuk memeriksa Omar Abdalmajeed As’ad, 80, yang terbaring tak bergerak di atas batu paving suatu rumah yang belum selesai dibangun. Setelah semua pasukan pergi, kata salah satu penduduk desa, Mraweh Abdulrahman, yang juga ditahan, mengatakan bahwa dia segera pergi ke As’ad. Abdulrahman menarik mantel yang menutupi kepala As’ad dan syal merah yang diikatkan di matanya serta memeriksa denyut nadi di lehernya. Abdulrahman tidak merasakan apa-apa.

Rada Tawfik Bakri, yang menyaksikan bagian dari insiden itu dari jendela rumahnya, mengatakan dia pergi ke tempat kejadian segera setelah orang-orang Israel pergi serta menemukan bahwa As’ad tidak meresponsnya. Upaya seorang dokter setempat untuk menyadarkan As’ad di halaman rumah yang sedang dibangun tidak berhasil. Jenazahnya dibawa ke klinik terdekat kemudian rumah sakit di kota Ramallah, Tepi Barat.

Militer Israel mengatakan bahwa As’ad ditahan oleh tentara hanya dalam waktu singkat dan masih hidup ketika dia dibebaskan. “Penyelidikan awal komandan di lapangan menunjukkan bahwa ketika tentara IDF meninggalkan lapangan, dia masih hidup,” kata seorang pejabat senior Angkatan Pertahanan Israel yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas kasus tersebut. Dia mengatakan bahwa gagal memberikan bantuan kepada seorang tahanan yang diketahui dalam kesulitan medis termasuk pelanggaran protokol militer dan berpotensi pelanggaran yang dapat dituntut.

Baca juga: Mark Ruffalo dan Tokoh Film Lain Dukung Emma Watson soal Palestina

Departemen Luar Negeri AS telah meminta Israel untuk melakukan penyelidikan menyeluruh atas kematian As’ad. Korban merupakan mantan pemilik toko kelontong Milwaukee yang membesarkan lima anak di Amerika Serikat sebelum pindah kembali ke Tepi Barat yang diduduki Israel satu dekade lalu.

Militer Israel tidak banyak berbicara di depan umum tentang keadaan kematiannya kecuali bahwa tentara berada di daerah desanya, Jiljilya, untuk menyelidiki aktivitas teroris dan bahwa As’ad ditahan setelah dia menolak pemeriksaan. Saat itu, As’ad sedang dalam perjalanan pulang dari rumah sepupunya. Menurut sepupunya yang lain, Abdullah As’ad, saudaranya yang memiliki riwayat penyakit jantung dan pernapasan itu tampaknya meninggal karena serangan jantung.

Sebelum peristiwa itu, pada Selasa (11/1) malam, seperti yang sering terjadi, Omar As’ad bergabung dengan yang lain untuk bermain kartu di rumah sepupunya yang berjarak kurang dari satu mil dari rumahnya sendiri. Dalam beberapa tahun terakhir, As’ad jarang bepergian jauh dari Jiljilya, tempat ia dan istrinya pulang setelah lebih dari 40 tahun di Amerika Serikat.¬†

Mereka telah pindah ke rumah besar yang mereka bangun selama 14 tahun dengan menggunakan uang yang diperoleh dari pasar grosir milik mereka di Chicago dan Milwaukee. Anak-anak mereka dan lebih dari 15 cucu tetap berada di Amerika Serikat, kata anggota keluarga. “Dia nyaman di sini,” kata Abdullah As’ad tentang desa itu yang terdiri dari kumpulan rumah-rumah di lereng bukit yang indah. “Dia tidak punya masalah dengan orang Israel atau siapa pun.”

Baca juga: Israel Perpanjang Penahanan Remaja Palestina yang Sakit

Pertemuan berlanjut hingga lewat tengah malam. Sekitar pukul 03.00 waktu setempat, Omar As’ad pergi dengan mobilnya sendiri untuk pulang, seperti yang telah dia lakukan berkali-kali, kata Abdullah As’ad.

Bakri, yang tinggal di sepanjang rute tersebut, mengatakan bahwa dia sudah bangun saat itu, duduk di sekitar pemanas di ruang tamunya bersama istri dan putranya. Dia mendapat pesan Facebook dari kelompok lingkungannya yang memperingatkan bahwa tentara Israel berada di daerah itu. Itu malam kedua berturut-turut mereka melewati Jiljilya dan menghentikan mobil di jalur tak beraspal tepat di luar pusat desa.

Sekitar pukul 03.00, Bakri mengaku mendengar teriakan di luar pintu rumahnya. Dia menarik tirai ke samping dan melihat sekelompok tentara berkerumun di sekitar jendela mobil. Dia tidak bisa mendengar apa yang mereka teriakkan. “Saya tidak ingin membuka jendela,” katanya. “Anda tidak ingin tentara melihat Anda.”

Setelah beberapa menit, dia melihat tentara membuka pintu mobil dan menarik pengemudi keluar dengan mantelnya. Bakri tidak bisa melihat wajah pengemudi tetapi akhirnya mengetahui bahwa itu ialah As’ad. Para prajurit membawanya ke bagian belakang mobil dan setidaknya enam dari mereka berkumpul di sekelilingnya. Kerabatnya kemudian mencatat bahwa As’ad tidak membawa paspor AS dan tidak memiliki kartu identitas lokal yang selalu diminta tentara untuk dilihat pada awal pertemuan apa pun.

Baca juga: Amerika Desak Penyelidikan Warganya yang Tewas setelah Ditangkap Israel

Kemudian, kata Bakri, dia melihat para prajurit membawa As’ad di jalur terdekat dan menghilang dari pandangan. Sekitar setengah jam kemudian, tentara menghentikan mobil berikutnya di jalan dan mengarahkannya ke jalur yang sama, kenang Bakri.

Sekitar pukul 04.15, Abdulrahman dan seorang temannya mendekati persimpangan yang sama, membawa sayuran ke pasar grosir di kota Nablus, Tepi Barat. Temannya, yang sedang mengemudi, berhenti ketika tentara Israel menyorotkan senter ke mata mereka.

Seorang tentara membuka pintu Abdulrahman dan mendorongnya ke samping, katanya. Prajurit lain berkerumun di samping sang teman dan mengarahkannya untuk mengemudi di jalan. Setelah beberapa meter, para prajurit menyuruh mereka berhenti di belakang dua mobil lain dan keluar.

Para prajurit berteriak, “Apa yang Anda miliki di truk Anda?” dan “Diam atau aku akan menembak.” Orang Israel mengambil kartu identitas dan ponsel mereka, kata Abdulrahman. Seorang tentara mendorongnya ke halaman beraspal dari rumah yang sedang dibangun. Abdulrahman telah ditahan oleh orang Israel lima kali sebelumnya tetapi ini lebih agresif, katanya. “Saya berbicara sedikit bahasa Ibrani dan saya mengatakan kepadanya, ‘Pelan-pelan, saya sakit,'” kata Abdulrahman.

Para prajurit memerintahkan mereka untuk duduk di atas batu paving sehingga mereka bisa melihat dua orang Palestina lain yang juga ditahan. Baru setelah sekitar 20 menit, saat langit mulai terang, dia melihat sosok lain sekitar 10 kaki jauhnya, kata Abdulrahman. Sosok itu tergeletak di tanah dan tidak bergerak.

Baca juga: Pria Palestina Berusia 80 Tahun Tewas setelah Penangkapan Israel

Tak lama kemudian, seorang tentara berjongkok di dekat sosok itu. Abdulrahman awalnya mengira bahwa orang Israel itu sedang mengikat sepatu botnya, tetapi dia tampaknya memeriksa pria itu. Prajurit itu kemudian berdiri dan berbicara dengan tenang dengan beberapa prajurit lain, kata Abdulrahman. Dia melihat seorang tentara kembali ke pria itu dan melepaskan sebagian borgol plastik yang mengikat pergelangan tangannya.

“Lalu mereka pergi begitu saja,” katanya tentang para prajurit. “Mereka tidak mengatakan apa-apa kepada kita.”

Ketika dia menarik ke samping mantel yang menutupi kepala pria itu, Abdulrahman terkejut menemukan bahwa pria itu ialah As’ad, seseorang yang dia kenal dari desa. “Saya memanggilnya, tetapi dia tidak bergerak,” katanya.

Dan setelah dia mencari denyut nadi dan tidak menemukannya, dia berteriak kepada teman-temannya, “Cari dokter!”

Pejabat senior militer Israel menolak untuk mengomentari laporan saksi. Ia mengatakan bahwa IDF sedang menunggu temuan dari penyelidikannya. Dia mengatakan bahwa pejabat Palestina telah menolak permintaan agar tubuh As’ad diserahkan kepada pemeriksa medis Israel.

Keluarga As’ad mengatakan pemeriksa Palestina melakukan autopsi sebelum mereka menyerahkan jenazahnya kepada mereka untuk pemakaman pada Kamis (13/1) tetapi belum membagikan hasilnya.

“Mengapa mereka mengganggunya?” tanya Nazima Abdullah, 75, janda As’ad, berbicara di ruang tamu rumah mereka pada Jumat (14/1). “Dia hanyalah seorang pria tua.” (OL-14)


Sumber: Media Indonesia | Kesaksian Kondisi Orang Tua Palestina setelah Ditinggalkan Tentara Israel

Leave a Reply

Your email address will not be published.