• May 18, 2022 3:10 am

Hamas Terima 150 Panggilan Telepon agar tidak Serang Israel

GERAKAN Hamas Palestina menerima 150 panggilan telepon dalam 48 jam dari berbagai pihak sebagai upaya mediasi tak henti-hentinya untuk mencegah perang di Jalur Gaza. Ini menyusul serangan berulang Israel di Tepi Barat yang diduduki dan Jerusalem Timur.

Seorang sumber yang dekat dengan Hamas, yang memerintah Gaza, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa Amerika Serikat, pihak yang secara tradisional tidak terlibat dalam mediasi, secara tidak langsung mendekati gerakan tersebut dengan tujuan menjaga ketenangan di front Gaza. Lebih dari dua juta warga Palestina memadati Gaza, wilayah seukuran kota Detroit AS. Warga Palestina di Gaza bertahan di bawah blokade ekonomi dan militer Israel yang brutal sejak 2006. Jalur Gaza digambarkan sebagai penjara terbuka terbesar di dunia.

Rudal ditembakkan dari Gaza ke Israel pada Senin. Ini ditanggapi Israel beberapa jam kemudian dengan serangan udara yang menargetkan situs-situs Hamas. Menurut sumber dan analis politik yang mengetahui masalah ini, Hamas tidak tertarik pada perang baru dan puas dengan hanya meningkatkan bahasa ancaman. Posisi yang ditunjukkan oleh komunikasinya yang cepat dengan Mesir menyampaikan bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas serangan rudal itu.

Hamas, sumber mengatakan, mencoba untuk menahan kegiatan sekutunya Jihad Islam Palestina (PIJ), menggunakan bahasa yang tajam dan peringatan terhadap eskalasi sepihak menyusul ancaman terhadap Israel yang dibuat oleh sekretaris jenderal yang berbasis di Beirut, Ziad al- Nakhala. Upaya Hamas tampaknya membuahkan hasil, tambah mereka, karena PIJ sejauh ini menahan diri.

Baca juga: Analis: Serangan Individu Palestina Kini Kalahkan Faksi Militan Bersenjata

Dalam pembicaraan dengan mediator Mesir, PIJ membantah bertanggung jawab atas rudal yang ditembakkan dari Gaza dan menegaskan komitmennya terhadap keputusan yang dikeluarkan oleh Ruang Operasi Gabungan yang terdiri dari semua faksi bersenjata utama di Gaza. Sumber yang dekat dengan Jihad Islam mengungkapkan kepada MEE bahwa kelompok itu mendapat pelajaran ketika Hamas membiarkannya sendiri untuk menangani pembunuhan komandan militernya, Baha Abu al-Atta, oleh Israel dua tahun lalu. Pengalaman ini ia gambarkan sebagai pengalaman yang kejam.

Sekarang, tambahnya, Jihad Islam telah menyadari bahwa setiap perang dengan Israel harus dengan partisipasi penuh dari Hamas dan melalui keputusan yang dikeluarkan oleh Ruang Operasi Gabungan. Sumber mengatakan kepada MEE, dalam beberapa hari terakhir, Hamas menangkap anggota Jihad Islam yang mencoba menembakkan peluru ke Israel dari Jalur Gaza atas dasar bahwa mereka bertindak secara individu tanpa koordinasi dengan kepemimpinan mereka dan menyita peralatan militer mereka.

Mediasi AS

Sejak pecahnya kekerasan di Jerusalem dengan pasukan Israel menyerbu Masjid al-Aqsa empat kali dalam seminggu terakhir, Hamas muncul sebagai pemain utama, dengan mediator Arab dan asing mencari kontak dengan gerakan tersebut. “Hamas telah menjadi pemain utama gerakan politik dan tulang punggung perlawanan,” kata Zaher Jabarin, anggota biro politiknya yang tinggal di luar negeri.

Penulis politik Mustafa Ibrahim mengatakan kepada MEE bahwa Israel berbicara tentang mediasi tidak langsung AS dengan Hamas. Ini karena Washington tidak menginginkan perang tersebut akan mengalihkan perhatian dari perang Rusia di Ukraina. Negara-negara Eropa juga berkomunikasi langsung dengan Hamas untuk tujuan yang sama.

Informasi itu sesuai dengan yang telah dilaporkan di media Israel tentang keterlibatan Amerika Serikat dan Turki dalam jalur mediasi antara Hamas dan Israel. Ibrahim mengatakan bahwa setelah dimulainya kembali hubungan Turki dengan Israel, Ankara melakukan upaya untuk beberapa waktu dan menyatakan kesediaannya menengahi masalah kesepakatan pertukaran tahanan dengan Hamas, jika itu akan mengarah pada ketenangan yang berkelanjutan.

Baca juga: Dikecam, Facebook Hapus Konten Palestina terkait Serangan Israel

Seorang sumber Palestina yang dekat dengan Hamas mengatakan bahwa Israel memulai permintaan untuk intervensi mediasi ini dan menyampaikan pesan tidak langsung kepada Hamas bahwa mereka tidak tertarik dalam konfrontasi militer baru dengan Gaza. Sementara menekankan keinginannya untuk menjaga ketenangan di front Gaza, Ibrahim mengatakan, Israel juga mengancam akan memberikan tanggapan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya jika diserang oleh faksi-faksi Palestina di Gaza.

Melalui negosiasi tidak langsung antara Hamas dan Israel yang dilakukan melalui mediator, kedua belah pihak menunjukkan keengganan mereka untuk berperang, setidaknya untuk saat ini. Jabarin mengatakan bahwa pesan Hamas kepada Israel jelas tentang perlunya membatasi Israel dan menghentikan serangannya di Jerusalem yang diduduki dan kota-kota Tepi Barat yang diduduki.

Batas toleransi

Hamas mengidentifikasi kepada mediator yang Jabarin gambarkan sebagai batas yang tidak dapat ditoleransi bersama dengan faksi Gaza lain, termasuk agresi Israel terutama yang berkaitan dengan Masjid al-Aqsa dan pembunuhan di Tepi Barat. Menurut Jabarin, upaya penengah difokuskan untuk mencari jalan keluar dan mencegah pecahnya perang di Gaza, yang hancur akibat serangan militer Israel Mei lalu dengan menewaskan 256 warga Palestina. 

Baca juga: Bom ISIS Guncang Dua Kota Afghanistan, termasuk Masjid Syiah

“Kami memiliki banyak cara untuk menekan pendudukan dan membuka perang baru di front Gaza menjadi salah satu opsi jika perlu,” kata anggota Hamas. Seorang sumber terpercaya di Gaza mengatakan kepada MEE bahwa faksi-faksi di Jalur Gaza, di bawah arahan Hamas, sedang mencoba menjauhkan daerah kantong itu dari konfrontasi luas dengan Israel pada tahap ini. Sebaliknya, mereka puas dengan mendorong tindakan individu terhadap target Israel di tempat lain, yaitu dari Tepi Barat.

Penulis dan analis politik Thabet al-Amour percaya, baik Israel maupun faksi-faksi bersenjata di Gaza, tidak ingin berperang saat ini. Kemungkinan pecahnya konflik tampaknya tipis kecuali peristiwa yang belum pernah terjadi muncul di lapangan. (OL-14)


Sumber: Media Indonesia | Hamas Terima 150 Panggilan Telepon agar tidak Serang Israel

Leave a Reply

Your email address will not be published.