• May 17, 2022 12:01 pm

Muhammadiyah Sentil BNPT soal Penceramah Radikal: Buat Gaduh

Muhammadiyah protes kriteria penceramah radikal yang dikeluarkan BNPT salah satunya yang kritik pemerintah.
Jakarta, CNN Indonesia

Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Abdul Mu’ti menilai kriteria penceramah radikal yang dikeluarkan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) cuma buat kontroversi.

“Daftar dan ciri-ciri tersebut justru menimbulkan kontroversi dan kegaduhan yang tidak perlu,” kata Abdul, Senin (7/3).

Abdul menduga ciri-ciri penceramah radikal yang disebut BNPT itu nama-namanya sudah dikenal luas masyarakat. Bahkan, di antara penceramah itu turut memiliki akun media sosial dan materi ceramah yang pengikutnya berjumlah jutaan.

“Kriteria dan nama Ustaz yang radikal versi BNPT tidak akan berpengaruh kepada masyarakat,” ucap dia.

Berangkat dari itu, Abdul menekankan pemerintah seharusnya terus menimbulkan sikap kritis kepada masyarakat. Hal itu bertujuan agar masyarakat tak langsung mengikuti sembarangan penceramah dan bisa membandingkan satu dengan lainnya.

“Sikap kritis dan cerdas inilah yang perlu ditanamkan kepada masyarakat,” ucap dia.

Sebelumnya, Direktur Pencegahan BNPT, Ahmad Nurwakhid menerbitkan sejumlah ciri penceramah radikal. Langkah itu dilakukan setelah Presiden Joko Widodo menyindir keberadaan pendakwah radikal dalam Rapat Pimpinan TNI-Polri baru-baru ini.

Ahmad menyampaikan beberapa ciri penceramah radikal yakni antipemerintah. Lalu, penceramah itu selalu menyebarkan kebencian dan fitnah terhadap pemerintahan yang sah.

Para pendakwah radikal juga disebut BNPT selalu menyebarkan paham khilafah dan menanamkan paham antipancasila.

BNPT juga menyebut penceramah Radikal mengajarkan paham takfiri atau mengafirkan pihak yang berbeda paham ataupun agama. Para penceramah itu pun memiliki sikap eksklusif terhadap lingkungannya.

(rzr/DAL)

[Gambas:Video CNN]


Sumber: CNN Indonesia | Muhammadiyah Sentil BNPT soal Penceramah Radikal: Buat Gaduh

Leave a Reply

Your email address will not be published.