• April 24, 2024 10:09 am

Rusia Masukan Oposisi Alexei Navalny dalam Daftar Teroris

RUSIA menambahkan kritikus Kremlin yang dipenjara, Alexei Navalny dan sejumlah sekutunya, ke dalam daftar teroris dan ekstremis pada Selasa (25/1), sementara pihak berwenang semakin menekan oposisi.

Navalny dan beberapa sekutunya, termasuk ajudan utama Lyubov Sobol, muncul dalam database individu terlarang yang disusun oleh Layanan Federal untuk Pemantauan Keuangan (Rosfinmonitoring).

Tahun lalu telah terjadi tindakan keras terhadap perbedaan pendapat di Rusia, termasuk pemenjaraan kritikus utama Presiden Vladimir Putin, Navalny pada Januari 2021 lalu dan pelarangan organisasi politiknya.

Hampir semua sekutu utamanya, termasuk Sobol, telah meninggalkan negara itu.

Menurut Yayasan Anti-Korupsi Navalny, yang dinyatakan ekstremis dan ditutup tahun lalu, puluhan sekutu Navalny ditambahkan ke daftar pada hari Selasa.

Mereka termasuk penyelidik antikorupsi Georgy Alburov, pengacara Vyacheslav Gimadi dan beberapa mantan koordinator kantor regional Navalny yang juga dicap sebagai ekstremis tahun lalu.

Keputusan itu menempatkan mereka setara dengan kelompok nasionalis sayap kanan dan organisasi teroris asing, termasuk Taliban dan kelompok ekstremis ISIS.

Sobol, 34, adalah seorang pengacara untuk yayasan antikorupsi Navalny dan produser saluran YouTube politisi oposisi. Dia telah dicari oleh polisi Rusia sejak Oktober.

“Berpartisipasi dalam pemilihan dan memerangi korupsi? Ekstremis,” cuit Sobol.

Tim teroris super

Awal bulan ini, dua pembantu utama Navalny lainnya, Ivan Zhdanov dan Leonid Volkov, ditambahkan ke dalam daftar. Mereka mengejek tag “teroris” pada hari Selasa (26/1).

Volkov, yang biasa mengawasi kantor regional Navalny, mentweet bahwa dia bangga bekerja di tim ekstremis dan teroris.

“Sangat bagus bahwa tim super teroris kami bergabung dengan orang-orang hebat seperti itu,” kata Zhdanov, yang mengepalai Yayasan Anti-Korupsi yang sekarang dibubarkan, di Twitter.

Amerika Serikat dan Uni Eropa sama-sama mengutuk langkah itu, yang terjadi di tengah ketegangan tinggi atas kekhawatiran invasi Rusia ke Ukraina.

“Penunjukan terbaru ini merupakan titik terendah baru dalam tindakan keras Rusia yang terus berlanjut terhadap masyarakat sipil yang independen,” kata Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price kepada wartawan di Washington.

“Kami mendesak Rusia untuk menghentikan penyalahgunaan sebutan ekstremisme untuk menargetkan organisasi non-kekerasan, untuk mengakhiri penindasannya terhadap Tuan Navalny dan para pendukungnya, dan untuk menghormati kewajiban internasionalnya untuk menghormati dan memastikan hak asasi manusia dan kebebasan mendasar,” lanjut Price.

Bulan lalu, penyelidik menanyai beberapa mantan koordinator angkatan laut regional, termasuk Ksenia Fadeyeva, yang juga seorang anggota parlemen di kota Tomsk, Siberia. Dia juga ditambahkan ke daftar teroris pada hari Selasa.

Saudara laki-laki Navalny

Secara terpisah, dalam upaya nyata untuk memberikan tekanan lebih lanjut pada oposisi, petugas penjara telah meminta pengadilan Moskow untuk mengubah hukuman percobaan yang diberikan kepada saudara Navalny, Oleg, menjadi waktu penjara yang sebenarnya.

Pada hari Senin (24/1), pengadilan distrik Lyublinsky Moskow mendaftarkan permintaan itu.

Pada tahun lalu, Oleg Navalny dijatuhi hukuman percobaan satu tahun karena melanggar pembatasan anti-koronavirus selama protes menuntut pembebasan saudaranya.

Navalny ditahan pada Januari 2021 setibanya dari Jerman, di mana dia pulih dari serangan racun saraf yang diduga dilakukan oleh Kremlin.

Pada bulan Februari 2021, dia dipenjara selama lebih dari dua tahun atas tuduhan penipuan lama.

Keracunan dan penangkapannya memicu kecaman luas di luar negeri serta sanksi dari ibu kota Barat.

Parlemen Eropa tahun lalu menganugerahkan Navalny hadiah Sakharov untuk Kebebasan Berpikir setelah dia dinominasikan tetapi tidak lolos untuk Hadiah Nobel Perdamaian.

Penyelidik meluncurkan penyelidikan ekstremisme baru terhadap Navalny pada tahun 2021 yang dapat membuat pemimpin oposisi itu menghabiskan hingga 10 tahun lagi di penjara.

Pihak berwenang telah menetapkan puluhan kelompok hak asasi, outlet media, jurnalis, dan tokoh anti-Kremlin sebagai”agen asing.

Pada bulan Desember 2021, pengadilan memerintahkan penutupan kelompok hak asasi paling terkemuka di negara itu, Memorial. (Aiw/France24)


Sumber: Media Indonesia | Rusia Masukan Oposisi Alexei Navalny dalam Daftar Teroris

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *