• July 6, 2022 8:35 pm

Komisi II pertimbangkan pendapat Presiden terkait masa kampanye

ByRedaksi PAKAR

May 31, 2022
Komisi II pertimbangkan pendapat Presiden terkait masa kampanye
Jakarta (ANTARA) – Wakil Ketua Komisi II DPR RI Yanuar Prihatin mengatakan Komisi II DPR akan mempertimbangkan pendapat Presiden Joko Widodo terkait masa kampanye Pemilu 2024 yang diusulkan selama 90 hari.

“Pendapat Presiden tentu akan menjadi bahan pertimbangan Komisi II DPR untuk mengambil keputusan. Dan saya kira fraksi-fraksi lain di DPR , termasuk juga Mendagri, akan mempertimbangkan sepenuhnya pendapat Presiden tersebut,” kata Yanuar di Jakarta, Selasa.

Baca juga: KPU: Presiden dorong masa kampanye tak terlalu panjang

Dia menjelaskan, hasil pertemuan Komisi II DPR bersama penyelenggara pemilu dan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) beberapa waktu lalu, ada dua opsi terkait durasi masa kampanye yaitu 75 hari dan 90 hari.

Menurut dia, KPU diminta untuk membuat simulasi apabila kampanye berlangsung dalam waktu 75 hari.

“KPU agar menjelaskan hal- hal terkait durasi kampanye 75 hari itu, apa hambatannya, kesulitannya dan bahkan risiko yang mungkin muncul,” ujarnya.

Yanuar mengatakan, hasil simulasi KPU tersebut belum diterima Komisi II DPR hingga saat ini dan akan disampaikan dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) pada pekan depan.

Karena itu menurut dia, Komisi II DPR belum memutuskan durasi masa kampanye apakah 90 hari atau 75 hari.

Dia menjelaskan, ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan Komisi II DPR untuk memutuskan durasi masa kampanye seperti efektifitas dan efisiensi.

“Lebih dari itu, berhubungan juga dengan upaya meminimalisir potensi pertentangan, perseteruan bahkan konflik yang mungkin saja terjadi akibat durasi kampanye yang panjang,” katanya.

Di sisi lain menurut Yanuar, semakin lama masa kampanye, membuat biaya kampanye semakin meningkat dan membuat praktik politik uang lebih terbuka.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan enam arahan terkait penyelenggaraan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 saat bertemu dengan Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (30/5).

Terkait kampanye, Presiden dan KPU berpandangan bahwa sebisa mungkin kampanye dipersingkat agar lebih efisien dan tidak menimbulkan masalah di masyarakat yang berlama-lama, sehingga kampanye akan dilangsungkan dalam durasi 90 hari.

“Titik temunya adalah kampanye pada durasi 90 hari. Ini juga nanti akan berimplikasi kepada proses-proses pengadaan dan distribusi logistik, terutama surat suara dan formulir,” kata Ketua KPU RI Hasyim Asyari.

Baca juga: BNPT dukung Presidensi G20 Indonesia 2022

Baca juga: Baleg setujui RUU Papua Barat Daya jadi usul inisiatif DPR

Baca juga: Komisi II DPR RI batal gelar rapat persiapan Pemilu 2024

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | Komisi II pertimbangkan pendapat Presiden terkait masa kampanye

Leave a Reply

Your email address will not be published.