• May 26, 2022 5:55 pm

46 Kementerian dan Lembaga Sinergi Cegah Terorisme

SEBANYAK 46 kementerian dan lembaga negara menggulirkan rencana aksi sinergitas untuk mencegah berkembangnya paham radikal terorisme di Indonesia. Sinergi ini menjadi bukti keseriusan negara dalam upaya penanggulangan terorisme.

Rancana aksi sinergitas Program Penanggulangan Terorisme 2022 ditandatangani di Jakarta, Jumat (8/4).  Penandatanganan dilakukan langsung oleh masing-masing kementerian/lembaga.

Penandatanganan disaksikan Kepala Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Boy Rafli Amar dan Menteri Koordinator Bidang Polhukam Mahfud MD, serta perwakilan pejabat tinggi dari 46 kementerian/lembaga yang menjadi anggota Tim Sinergisitas BNPT 2022.

Boy Rafli menyatakan sinergi ini merupakan penerapan strategi Pentahelix dari BNPT. Strateginya adalah kerja sama dan kolaborasi multipihak untuk mencapai tujuan kelembagaan dalam penanggulangan terorisme di Indonesia.

“Konsep multipihak ini menerapkan seluruh potensi dalam membentuk kekuatan nasional melawan ideologi radikalisme terorisme dengan melibatkan unsur pemerintah, akademisi, badan atau pelaku usaha, masyarakat atau komunitas hingga media massa,” kata mantan Kepala Divisi Humas Mabes Polri tersebut.

Boy Rafli mengungkapkan ada 663 rencana aksi. Jumlah tersebut terdiri dari 209 kegiatan fisik dan 454 kegiatan non-fisik.

Salah satu sasaran rencana aksi adalah mantan napiter jaringan kelompok radikal dan keluarganya. “Programnya meliputi pembangunan fisik dan non fisik untuk deradikalisasi. Diharapkan mantan kelompok radikal kembali cinta Negara Kesatuan Republik Indonesia,” jelas Boy Rafli.

Menurut Boy, radikal terorisme diawali dengan munculnya sikap intoleransi. Karena itu serangkaian program fisik dan non fisik dirancang agar muncul sikap toleran.

Sementara itu Mahfud MD mengingatkan bahwa terorisme adalah permasalahan transnasional yang terus menjadi kewaspadaan dunia internasional.

Menurut Mahfud, pendekatan lunak menjadi salah satu strategi yang terus dijalankan di Indonesia. Program yang dijalankan kementerian/lembaga sudah berjalan 7 tahun dan telah membawa dampak positif.  

Mahfud merinci fokus program deradikalisasi mencakup 5 provinsi yaitu Sulawesi Tengah, Nusa Tenggara Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat.

“Saya yakin kita dapat mewujudkan penanggulangan terorisme di 5 wilayah provinsi,” ujar Mahfud MD optimistis. (J-1)


Sumber: Media Indonesia | 46 Kementerian dan Lembaga Sinergi Cegah Terorisme

Leave a Reply

Your email address will not be published.