• April 24, 2024 10:11 am

Tentara Israel Tembak Mati Tiga Warga Palestina di Kota Nablus

KEMENTERIAN Kesehatan Palestina melaporkan bahwa pasukan keamanan Israel telah membunuh tiga warga Palestina di kota Nablus di Tepi Barat yang diduduki.

“Tiga warga menjadi martir akibat penembakan langsung oleh pasukan Israel di kota Nablus,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan pada Selasa (8/2).

Mereka mengidentifikasi para korban sebagai Ashraf Mubaslat, Adham Mabrouka, dan Mohammad Dakhil, menurut kantor berita Wafa Palestina.

Saksi mata mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa insiden itu melibatkan seorang anggota pasukan khusus Israel dengan kendaraan sipil yang menyerbu lingkungan al-Makhfieh, dan melepaskan tembakan ke mobil.

Baca juga: Pasukan Israel Tembaki Tiga Warga Palestina yang Dituduh Teroris

Kementerian Luar Negeri Palestina telah menyerukan penyelidikan internasional atas pembunuhan tersebut sementara kabinet Palestina menggambarkannya sebagai kejahatan keji.

Kementerian Luar Negeri Palestina menganggap pemerintah Israel dan Perdana Menteri Neftali Bennett bertanggung jawab penuh dan langsung atas kejahatan ini.

“Keheningan masyarakat internasional terhadap pelanggaran dan kejahatan Israel memberikan kedok untuk tindakan kriminal ini dan mendorong penjajah Israel untuk melanjutkan perang terbuka melawan Palestina,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Di sisi lain, Israel mengatakan ketiga pria itu adalah militan Palestina yang bertanggung jawab atas serangan penembakan baru-baru ini.

Badan Keamanan Internal Shin Bet mengatakan ketiganya berada di dalam kendaraan dan tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan. Tidak ada warga Israel yang tewas atau terluka dalam penembakan itu, tambahnya.

Kelompok hak asasi Palestina dan internasional telah lama mengutuk apa yang mereka lihat sebagai kebijakan tembak untuk membunuh dan penggunaan kekuatan yang berlebihan.

B’Tselem, Badan Hak Asasi Israel, mengatakan telah mencatat 77 kematian warga Palestina di tangan pasukan keamanan Israel di Tepi Barat tahun lalu. Lebih dari setengah dari mereka yang tewas tidak terlibat dalam serangan apa pun, tambahnya.

Serangan pemukim

Akhir tahun lalu, pasukan Israel membunuh seorang pria Palestina dalam serangan di daerah Ras al-Ain di Nablus, Tepi Barat.

Pada bulan Desember 2021, pasukan Israel telah membunuh seorang pria Palestina di desa Beita, Tepi Barat, selama protes terhadap pemukiman ilegal.

 Pasukan Israel membunuh seorang anak Palestina di bawah umur setelah diduga menabrakkan mobil di sebuah pos pemeriksaan militer di Tepi Barat utara.

Warga Palestina juga telah bersiap untuk meningkatnya serangan kekerasan oleh pemukim Israel di Tepi Barat dan Jerusalem Timur.

Selama periode yang sama, seorang Yahudi ultraortodoks terluka setelah diduga ditikam oleh penyerang Palestina di luar tembok Kota Tua Jerusalem.

Seminggu sebelumnya, seorang anggota Hamas diduga melepaskan tembakan di Kota Tua, menewaskan seorang pria Israel. Kedua tersangka dibunuh oleh pasukan Israel.

Sementara itu, awal bulan ini, Amnesty International mengatakan dalam sebuah laporan baru bahwa Israel melakukan kejahatan apartheid terhadap warga Palestina dan harus bertanggung jawab karena memperlakukan mereka sebagai kelompok ras yang lebih rendah.

Israel merebut Jerusalem Timur dan Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967. Wilayah itu sekarang menjadi rumah bagi lebih dari 700.000 pemukim Yahudi yang tinggal di 164 pemukiman dan 116 pos terdepan, yang dicari orang Palestina sebagai bagian dari negara merdeka mereka di masa depan.

Di bawah hukum internasional, semua pemukiman Yahudi di wilayah pendudukan dianggap ilegal.

Palestina, bersama dengan sebagian besar komunitas internasional, menganggap pemukiman sebagai hambatan utama bagi perdamaian. (Aiw/Aljazeera/OL-09)


Sumber: Media Indonesia | Tentara Israel Tembak Mati Tiga Warga Palestina di Kota Nablus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *