• January 29, 2022 8:44 pm

Kala Perang Siber Iran-Israel Meluas ke Warga Sipil

JUTAAN orang biasa di Iran dan Israel baru-baru ini menemukan diri mereka terjebak dalam baku tembak perang dunia maya antara negara mereka. Di Teheran, seorang dokter gigi berkeliling selama berjam-jam untuk mencari bensin karena menunggu dalam antrean panjang di empat pompa bensin hanya untuk pulang dalam keadaan tangki tetap kosong.

Di Tel Aviv, seorang penyiar terkenal panik saat detail intim kehidupan seksnya dan ratusan ribu lain dicuri dari situs kencan LGBTQ lantas diunggah di media sosial. Selama bertahun-tahun, Israel dan Iran telah terlibat dalam perang rahasia, melalui darat, laut, udara, dan internet, tetapi target biasanya terkait dengan militer atau pemerintah. Kini, perang siber telah meluas hingga menyasar warga sipil dalam skala besar.

Dalam beberapa pekan terakhir, serangan siber pada sistem distribusi bahan bakar nasional Iran melumpuhkan 4.300 pompa bensin negara itu. Akibatnya, pemerintah membutuhkan waktu 12 hari untuk memulihkan layanan sepenuhnya.

Serangan itu dikaitkan dengan Israel oleh dua pejabat pertahanan AS yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas penilaian intelijen rahasia. Beberapa hari kemudian diikuti oleh serangan siber di Israel terhadap fasilitas medis utama dan situs kencan LGBTQ. Serangan ini oleh pejabat Israel telah dikaitkan dengan Iran.

Peningkatan serangan itu terjadi ketika otoritas Amerika memperingatkan Iran dalam upaya meretas jaringan komputer rumah sakit dan infrastruktur penting lain di Negeri Paman Sam. Ketika harapan memudar untuk kebangkitan diplomatik dari perjanjian nuklir Iran, serangan semacam itu kemungkinan besar akan berkembang biak.

Baca juga: IAEA Desak Israel Terbuka tentang Persenjataan Nuklir Miliknya

Peretasan telah merembes ke arena sipil selama berbulan-bulan. Kereta api nasional Iran diretas pada Juli, tetapi peretasan yang relatif tidak canggih itu mungkin bukan milik Israel. Sebaliknya, Iran dituduh melakukan serangan yang gagal terhadap sistem air Israel pada tahun lalu.

Serangan-serangan terakhir dianggap sebagai peristiwa pertama yang menyebabkan kerusakan luas terhadap sejumlah besar warga sipil. Jaringan komputer nonpertahanan umumnya kurang aman dibandingkan dengan yang terkait dengan aset keamanan negara.

Tidak ada yang tewas dalam serangan ini, tetapi jika bertujuan menciptakan kekacauan, kemarahan, dan tekanan emosional dalam skala besar, mereka berhasil dengan liar. “Mungkin ada perang yang terjadi antara Israel dan Iran, tetapi dari sudut pandang warga sipil kami ditahan sebagai tawanan di tengahnya dan tidak berdaya,” kata Beni Kvodi, 52, seorang editor di sebuah stasiun radio Israel, seperti dilansir The New York Times, Sabtu (27/11).

Kvodi telah terbuka sebagai gay selama bertahun-tahun, tetapi peretasan situs kencan Israel mengancam untuk mengekspose ribuan orang Israel yang tidak terbuka secara terbuka tentang orientasi seksual mereka. Situs tersebut mengumpulkan informasi memalukan tentang kebiasaan seksual pengguna serta foto-foto eksplisit.

Ali, seorang pengemudi 39 tahun pada perusahaan taksi nasional di Teheran, yang seperti orang Iran lain ketika diwawancarai meminta agar nama belakangnya tidak digunakan karena takut akan keamanannya, mengatakan bahwa dia kehilangan satu hari kerja menunggu di jalur pompa bensin yang berliku-liku. “Setiap hari bangun di negara ini, Anda memiliki masalah baru,” katanya dalam wawancara telepon. “Bukan salah kami. Pemerintah kami ialah musuh. Sudah cukup sulit bagi kita untuk bertahan hidup.”

Baca juga: Iran Kecam Inggris Tetapkan Hamas Kelompok Teroris

Kedua negara tampaknya menyerang warga sipil untuk mengirim pesan ke pemerintah mereka. Peretasan pada sistem distribusi bahan bakar Iran terjadi pada 26 Oktober, menjelang peringatan dua tahun protes besar antipemerintah yang dipicu oleh kenaikan harga bensin secara tiba-tiba. Pemerintah kemudian menanggapinya dengan tindakan brutal, yang menurut Amnesty International menewaskan lebih dari 300 orang.

Serangan siber tampaknya bertujuan menghasilkan gelombang kerusuhan antipemerintah lain. Pompa bensin tiba-tiba berhenti bekerja dan pesan digital mengarahkan pelanggan untuk mengeluh kepada pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, yang menampilkan nomor telepon kantornya. Para peretas mengambil alih papan reklame di kota-kota seperti Teheran dan Isfahan, mengganti iklan dengan pesan, “Khamenei, di mana bensin saya?”

“Pada pukul 11.00 tiba-tiba pompa berhenti bekerja,” kata Mohsen, manajer suatu pompa bensin di Teheran utara. “Saya tidak pernah melihat sesuatu seperti ini.”

Desas-desus menyebar bahwa pemerintah telah merekayasa krisis untuk menaikkan harga bahan bakar. Perusahaan taksi berbasis aplikasi Iran, Snap dan Tapsi, menggandakan dan melipatgandakan tarif normal mereka sebagai tanggapan terhadap pengemudi yang harus membeli bahan bakar mahal yang tidak disubsidi, media berita Iran melaporkan. Pemberontakan antipemerintah tidak pernah terwujud tetapi pemerintah bergegas menahan kerusakan dan meredam kegemparan.

Kementerian Perminyakan dan Dewan Siber Nasional mengadakan pertemuan darurat. Menteri Perminyakan, Javad Owji, mengeluarkan permintaan maaf kepada publik yang jarang terjadi di televisi pemerintah. Ia menjanjikan tambahan 10 liter bahan bakar bersubsidi untuk semua pemilik mobil.

Baca juga: Penjara Israel Berikan Tentara Wanita Menarik untuk Tahanan Palestina

Untuk membuat pompa kembali online, kementerian harus mengirim teknisi ke setiap pompa bensin di negara itu. Setelah pompa disetel ulang, sebagian besar stasiun masih hanya bisa menjual bahan bakar nonsubsidi yang harganya dua kali lipat dari harga bahan bakar bersubsidi. Butuh waktu hampir dua minggu untuk memulihkan jaringan subsidi yang mengalokasikan setiap kendaraan sebanyak 60 liter atau sekitar 16 galon sebulan dengan setengah harga.

Namun peretasan itu mungkin lebih serius daripada ketidaknyamanan bagi pengendara. Seorang manajer senior di Kementerian Perminyakan dan dealer minyak yang mengetahui penyelidikan tersebut, yang berbicara dengan syarat anonim untuk menghindari dampak, mengatakan bahwa para pejabat khawatir bahwa peretas juga telah menguasai tangki penyimpanan bahan bakar kementerian dan mungkin memiliki akses untuk data penjualan minyak internasional. Rahasia negara ini bisa mengungkap cara Iran menghindari sanksi internasional. Karena server komputer kementerian berisi data sensitif seperti itu, sistem beroperasi tidak terhubung ke internet, menyebabkan kecurigaan di antara pejabat Iran bahwa Israel mungkin memiliki bantuan dari dalam. 

Empat hari setelah pompa Iran berhenti bekerja, peretas memperoleh akses ke bank data situs kencan Israel Atraf dan file medis di Machon Mor Medical Institute, jaringan klinik swasta di Israel. Dokumen dari kedua peretasan, termasuk informasi pribadi sekitar 1,5 juta orang Israel, sekitar 16% dari populasi negara itu, diposkan ke saluran di aplikasi perpesanan Telegram. Pemerintah Israel meminta Telegram untuk memblokir saluran tersebut yang memang dilakukan. Tetapi para peretas, kelompok yang kurang dikenal bernama Black Shadow, segera mem-posting ulang materi tersebut di saluran baru dan terus melakukannya setiap kali diblokir.

Kelompok itu juga menyiarkan dokumen yang dicuri dari perusahaan asuransi Israel Shirbit yang diretas Desember lalu dan mengasuransikan karyawan Kementerian Pertahanan Israel. Tiga pejabat senior Israel, yang meminta tidak disebutkan namanya untuk membahas masalah rahasi siber, mengatakan bahwa Black Shadow ialah bagian dari pemerintah Iran atau peretas lepas yang bekerja untuk pemerintah.

Data pribadi dari situs kencan bisa menjadi bencana, “Bahkan bagi mereka yang sudah berterus terang,” kata Kvodi. “Masing-masing dari kami memiliki hubungan yang sangat dekat dan intim dengan Atraf.”

Baca juga: Hamas Peringatkan Dampak Presiden Israel Nyalakan Lilin di Masjid Ibrahimi

Situs itu tidak hanya berisi nama dan alamat, katanya, tetapi juga, “Preferensi seksual kita, siapa yang mengidap HIV, yang menggunakan profilaksis atau tidak, bersama dengan fakta bahwa situs memungkinkan untuk mengunggah foto telanjang dan rekaman video yang relevan dari kami dan mengirimkannya ke pelanggan lain.” Banyak pelanggan Atraf segera mengeluh bahwa akun Instagram, Facebook, atau Gmail mereka juga telah diretas.

Pakar dunia maya mengatakan peretasan itu bukan pekerjaan Black Shadow tetapi peretasan langsung oleh penjahat yang menggunakan data pribadi yang di-posting Black Shadow. Dalam beberapa kasus, mereka memblokir akun dan menuntut uang tebusan untuk memulihkan akses.

Baik Israel maupun Iran secara terbuka mengklaim bertanggung jawab atau menyalahkan serangan siber terbaru. Pejabat Israel menolak untuk secara terbuka menuduh Iran dan pejabat Iran menyalahkan serangan pompa bensin oleh negara asing, tanpa menyebutkan satu pun.

Para ahli mengatakan serangan siber terhadap sasaran sipil yang lebih lunak bisa menjadi awal dari fase baru dalam konflik. Lotem Finkelstein, kepala intelijen di Check Point, perusahaan keamanan siber, mengatakan bahwa peretas Iran telah mengidentifikasi kegagalan dalam pemahaman Israel tentang konflik dunia maya. “Mereka menyadari bahwa tidak perlu menyerang lembaga pemerintah, yang jauh lebih terlindungi, tetapi dapat dengan mudah menyerang perusahaan swasta kecil, dengan keamanan yang kurang canggih, yang mengendalikan sejumlah besar informasi, termasuk informasi pribadi keuangan atau pribadi tentang banyak warga,” tuturnya.

Masing-masing pihak menyalahkan pihak lain atas eskalasi. Bahkan jika ada keinginan untuk menghentikannya, sulit untuk melihat serangan maya ini dicatat. “Kami berada dalam fase berbahaya,” Maysam Behravesh, mantan kepala analis untuk Kementerian Intelijen Iran, mengatakan dalam obrolan Clubhouse pada Senin. “Akan ada putaran berikutnya dari serangan siber yang meluas pada infrastruktur kami. Kami selangkah lebih dekat ke konfrontasi militer.” (OL-14)


Sumber: Media Indonesia | Kala Perang Siber Iran-Israel Meluas ke Warga Sipil

Leave a Reply

Your email address will not be published.