• May 17, 2022 10:38 am

Jaksa Anti-Narkoba Paraguay Dibunuh di Kolombia

Jaksa anti-narkoba Paraguay Marcelo Pecci ditembak mati saat berbulan madu di sebuah pulau Karibia Kolombia oleh orang tidak dikenal. Presiden Paraguay mengecam kejahatan itu sebagai pembunuhan pengecut dan seorang jaksa penuntut mengatakan modus operandinya mengingatkan pada mafia narkoba.

Pria berusia 45 itu terkena dua tembakan pada Selasa (10/5) saat bersantai di pantai di pulau wisata baru. Menurut istrinya, jurnalis Paraguay Claudia Aguilera, yang dinikahinya pada 30 April di Cartagena.

“Dua pria menyerang Marcelo. Mereka datang dengan perahu kecil, atau dengan jet ski, sebenarnya saya tidak melihat dengan baik,” katanya.

“Salah satu penyerang keluar dan tanpa sepatah kata pun dia menembak Marcelo dua kali, satu (peluru) mengenai wajahnya dan satu lagi di belakang”, kata Aguilera.

Dia mengatakan suaminya kurang dari dua minggu tidak menerima ancaman. Pihak hotel Decameron, tempat pasangan itu menginap, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pembunuh tiba di pantai dan menyerang serta membunuh salah satu tamunya.

Motif pembunuhan itu tidak segera diketahui, tetapi jaksa Paraguay Augusto Salas, rekan Pecci, mengatakan modus operandinya “khas mafia (narkoba) jadi itu yang akan saya pikirkan sampai terbukti sebaliknya”.

Kepala polisi Kolombia Jorge Luis Vargas mengatakan lima penyelidik pembunuhan telah dikirim ke tempat kejadian, dan akan menerima dukungan dari para ahli Paraguay dan Amerika Serikat (AS). “Ada informasi yang dikumpulkan … yang akan membantu kami mengidentifikasi mereka yang bertanggung jawab,” kata Vargas.

Presiden Kolombia Ivan Duque mengecam pembunuhan itu di Twitter. Duque mengatakan dia telah menyampaikan belasungkawa kepada rekannya dari Paraguay Mario Abdo Benitez dan berjanji “kerja sama untuk menemukan mereka yang bertanggung jawab”.

Sementara itu, Benitez mengatakan di Twitter: “Seluruh negara Paraguay berduka atas pembunuhan pengecut jaksa Marcelo Pecci di Kolombia. Kami mengutuk peristiwa tragis ini dalam istilah yang paling kuat, dan kami menggandakan komitmen kami untuk memerangi kejahatan terorganisir,” tambahnya.

Kantor Pecci mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa langkah-langkah sedang diambil untuk memberikan bantuan dan menjamin keselamatan keluarganya. Pecci memiliki spesialisasi dalam kejahatan terorganisir, perdagangan narkoba, pencucian uang dan pendanaan terorisme. Dia terlibat dalam penyelidikan terhadap pemain sepak bola Brasil Ronaldinho, yang ditahan di Paraguay selama beberapa bulan pada 2020 atas skandal paspor palsu.

Dia juga memimpin operasi yang menyebabkan penyitaan puluhan properti yang diperoleh melalui pencucian uang, dan penangkapan sekitar 30 orang tahun ini. Kedutaan Besar AS di Paraguay menyampaikan belasungkawa kepada orang-orang terkasih Pecci dan memuji “komitmen, profesionalisme, dan dedikasinya untuk memerangi kejahatan terorganisir”.

Duta Besar Paraguay untuk Kolombia, Sophia Lopez, mengatakan Pecci sedang dalam perjalanan pribadi dan tidak memiliki jadwal rapat kerja. Kolombia, produsen kokain terbesar di dunia, menghadapi gelombang kekerasan meskipun ada kesepakatan damai 2016 yang melucuti kelompok Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) dan mengakhiri konflik sipil hampir enam dekade.

Perebutan wilayah dan sumber daya terus berlanjut di beberapa bagian negara antara pemberontak bersenjata FARC, kelompok pemberontak ELN, pasukan paramiliter dan kartel narkoba. Sementara itu, Paraguay yang terkurung daratan terletak di antara Brasil, Bolivia, dan Argentina telah menjadi landasan peluncuran penting bagi obat-obatan yang menuju Eropa. Paraguay dan Kolombia baru-baru ini memperkuat aliansi mereka dalam memerangi kejahatan terorganisir dan lintas batas. (Aljazeera/OL-12)


Sumber: Media Indonesia | Jaksa Anti-Narkoba Paraguay Dibunuh di Kolombia

Leave a Reply

Your email address will not be published.