• May 24, 2022 3:51 pm

Dua napi terorisme Lapas Palu ikrar setia kepada NKRI

ByRedaksi PAKAR

Apr 11, 2022
Dua napi terorisme Lapas Palu ikrar setia kepada NKRI
Kota Palu (ANTARA) – Dua narapidana terorisme (napiter) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Palu, Sulawesi Tengah, bernama Muhammad Firman dan Abu Ahmad alias Genda berikrar setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), Senin.

Napiter yang merupakan kelompok jaringan terorisme pada masa kepemimpinan Santoso ini mengucapkan sumpah janji setia kepada NKRI dengan bersumpah patuh kepada Pancasila dan mencium Bendera Merah Putih.

“Saya berharap mereka dapat bekerja sama untuk memberikan pencerahan kepada masyarakat agar tidak terpapar paham-paham radikal,” kata Gubernur Sulteng Rusdy Mastura usai menyaksikan dua napiter mengucapkan ikrar setia kepada NKRI di Lapas Palu.

Baca juga: Polda beri bantuan uang tunai-usaha untuk mantan napiter di Poso

“Jika ada kesulitan, kalian bisa datang kepada saya dan sampaikan kepada saya jika ada hal-hal yang dibutuhkan,” tambahnya.

Sementara itu, Kepala Lapas Palu Gamal Bardi mengatakan kedua napiter itu merupakan tahanan pindahan dari Rumah Tahanan (Rutan) Cikeas, Bogor, Jawa Barat tahun 2021.

Selama di Lapas Palu, keduanya mendapatkan bimbingan dan pembinaan khusus. Mengucapkan ikrar setia kepada NKRI merupakan permintaan dari dua napiter tersebut. Kedua napiter tersebut diketahui ditangkap pada tahun 2019.

Baca juga: BNPT bangun rumah susun di Lamongan fasilitasi pendidikan eks napiter

“Jumlah napiter di sini hanya dua. Ini permintaan keduanya untuk kembali kepangkuan NKRI. Semua pembinaan yang baik kita berikan kepada mereka, dan kami melihat memang ada perubahan yang signifikan, kami berharap nantinya mereka bisa diterima lagi di masyarakat,” ucap Gamal.

Salah satu napiter, Muhammad Firman meminta pemerintah dan pihak terkait agar memperhatikan para mantan napiter saat menghirup udara bebas nanti.

“Kami harapkan jika kami bebas, kami bisa diberikan kesibukan atau pekerjaan yang dapat bermanfaat untuk saya dan keluarga saya. Kami mohon pengawasan dan pembinaannya agar kami tetap aman,” jelasnya.

Baca juga: Ganjar dukung kawasan khusus kemandirian ekonomi mantan napiter

Sementara itu, Abuh Ahmad alias Genda berterima kasih kepada Lapas Palu yang telah memberikan pembinaan selama berada di dalam sel tahanan.

Menurutnya, pembinaan kerohanian maupun kemandirian yang diperoleh di Lapas Palu bisa menjadi bekal saat bersosialisasi di lingkungan masyarakat.

“Terima kasih sudah membina dan membimbing kami selama berada di sini. Kami meminta agar diberikan pekerjaan setelah bebas supaya kami bisa menghidupi keluarga kami,” terangnya.

Kegiatan ikrar setia kepada NKRI oleh napiter di Lapas Palu ini disaksikan langsung Gubernur Sulteng, TNI/Polri, BNPT, Kementerian Agama Provinsi Sulawesi Tengah, Badan Intelijen Negara (BIN), dan Forkopimda Sulteng.

Pewarta: Kristina Natalia
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | Dua napi terorisme Lapas Palu ikrar setia kepada NKRI

Leave a Reply

Your email address will not be published.