• May 18, 2022 4:24 am

BNPT sebut Kaltara rawan penyebaran radikalisme

ByRedaksi PAKAR

Mar 31, 2022
BNPT sebut Kaltara rawan penyebaran radikalisme
Tarakan (ANTARA) – Kasubdit Bina Dalam Lapas BNPT Kolonel Czi Roedy Widodo mengatakan Provinsi Kalimantan Utara dinilai rawan penyebaran radikalisme dan terorisme karena secara geografis berbatasan langsung dengan Malaysia bagian timur (Serawak dan Sabah) serta dekat dengan Filipina Selatan.

“Kaltara adalah wilayah perbatasan sehingga menjadi pintu gerbang keluar masuk pekerja migran, khususnya tenaga kerja wanita (TKW) yang berpotensi terpapar radikalisme di luar negeri,” kata Roedy Widodo saat acara pelibatan masyarakat dalam pencegahan terorisme melalui FKPT (Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme) Kaltara di Tarakan, Kamis.

Terkait potensi terpapar para pekerja migran Indonesia (PMI), termasuk bagi para TKW maka pemerintah pusat sudah ada kerja sama tripartit antara BNPT, Kementerian Ketenagakerjaan dan Kementerian Luar Negeri.

Penanggulangan tindak pidana terorisme oleh BNPT dilakukan dengan cara pencegahan yg meliputi kesiapsiagaan nasional, kontra radikalisme, deradikalisasi dan kerja sama Internasional,” katanya dalam acara dengan tema “”Perempuan Top Viralkan Perdamaian”.

Baca juga: BNPT: Potensi radikalisme pada perempuan tinggi

BNPT bekerja sama dengan kementerian dan lembaga lainnya dalam hal ini Kemenlu dan Kemenaker untuk memberikan pembekalan terhadap warga Indonesia sebelum berangkat ke luar negeri.

“Atau yg sudah berada di luar negeri agar tidak terpapar paham intoleransi melalui Subdit Kontra Propaganda dan Subdit Perlindungan warga negara Indonesia,” paparnya

Adapun penanggulangan tindak pidana dilakukan secara “soft approach” melalui kegiatan pemberdayaan masyarakat dan deradikalisasi, serta “hard approach” melalui koordinasi penegakan hukum baik di dalam maupun di luar negeri.

Dalam acara itu melibatkan sekitar 110 kaum perempuan dari berbagai organisasi, profesi dan mahasiswi/pelajar. sedangkan narasumber lain adalah Kasat Intelkam Polres Tarakan IPTU Kelana Putra, dan Peneliti dan Pengajar Vokasi UI DR. Devie Rahmawati, M.Hum.

Baca juga: BNPT tekankan pentingnya peran perempuan untuk cegah terorisme

Panjang wilayah perbatasan di Kaltara mencapai 1.098 Km melintasi Kabupaten Nunukan dan Kabupaten Malinau atau setara Jalan Anyer-Panarukan membentang dari ujung barat sampai ujung timur Jawa.

Sepanjang perbatasan itu diperkirakan ada 14.000 jalan tikus. Sepanjang perbatasan terdapat 19 patok tapal batas (17 di darat dan dua di air, salah satunya di suar Karang Unarang).

Selain 19 patok tapal itu maka batas-batas wilayah oleh warga setempat ditandai dengan bentang alam, gunung, ngarai, sungai, sempadan jalan, dan sawah.

Secara umum, Kaltara memiliki sejumlah “pintu” terdiri 188 pesisir, 13 pelabuhan, lima bandara, 16 pegunungan, dan empat sungai.

Baca juga: Anggota DPR harap BNPT segera cegah modus terorisme melalui perempuan

Pewarta: Iskandar Zulkarnaen
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | BNPT sebut Kaltara rawan penyebaran radikalisme

Leave a Reply

Your email address will not be published.