• May 24, 2022 3:58 pm

Grup perlawanan siber Ukraina targetkan jaringan listrik & KA Rusia

ByRedaksi PAKAR

Mar 2, 2022
Grup perlawanan siber Ukraina targetkan jaringan listrik & KA Rusia
Jakarta (ANTARA) – Kelompok perlawanan siber Ukraina berencana meluncurkan serangan sabotase digital terhadap infrastruktur penting Rusia seperti kereta api dan jaringan listrik, untuk menyerang balik Moskow atas invasinya, kata koordinator tim peretas, dikutip dari Reuters, Rabu.

Pejabat dari Kementerian Pertahanan Ukraina pekan lalu mendekati pengusaha Ukraina dan pakar keamanan siber lokal Yegor Aushev untuk membantu mengatur unit peretas untuk bertahan melawan Rusia, Reuters sebelumnya melaporkan.

Pada hari Senin (28/2), Aushev mengatakan dia berencana untuk mengatur serangan peretasan yang akan mengganggu infrastruktur apa pun yang membantu membawa pasukan dan senjata Rusia ke negaranya.

“Segala sesuatu yang mungkin menghentikan perang. Tujuannya adalah untuk membuat tidak mungkin membawa senjata-senjata ini ke negara kita,” katanya kepada Reuters.

Baca juga: Komputer di Ukraina diserang perangkat lunak penghapus data

Baca juga: Bantu hadapi ancaman Rusia, enam negara kirim pakar siber ke Ukraina

Aushev mengatakan kelompoknya telah merusak atau merusak lusinan situs web pemerintah dan perbankan Rusia, terkadang mengganti konten dengan gambar kekerasan dari perang. Dia menolak memberikan contoh spesifik, dengan mengatakan itu akan membuat pelacakan kelompoknya lebih mudah bagi Rusia.

Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus”, yang dikatakan tidak dirancang untuk menduduki wilayah tetapi untuk menghancurkan kemampuan militer tetangga selatannya dan menangkap apa yang dianggapnya sebagai nasionalis berbahaya.

Atase pertahanan Ukraina di Washington menolak mengomentari kelompok Aushev atau hubungannya dengan kementerian pertahanan. Aushev mengatakan kelompoknya sejauh ini telah berkembang menjadi lebih dari 1.000 sukarelawan Ukraina dan asing.

Kelompok tersebut telah berkoordinasi dengan organisasi hacktivist asing yang melakukan serangan terhadap sistem perkeretaapian.

Setelah penyebaran berita tentang pembentukan tim Aushev, Belarusia Cyber ​​Partisans yang merupakan tim peretasan yang berfokus di Belarus, secara sukarela menyerang Kereta Api Belarusia karena mereka mengatakan transportasi tersebut digunakan untuk mengangkut tentara Rusia.

Partisan Cyber ​​menonaktifkan sistem lalu lintas kereta api dan menurunkan situs tiketnya, Bloomberg News melaporkan pada hari Minggu (27/2).

Pada hari Senin (28/2), seorang juru bicara Cyber ​​Partisans mengatakan kepada Reuters bahwa kelompok tersebut melakukan serangan itu dan mengkonfirmasi bahwa organisasinya sekarang bekerja dengan kelompok Aushev.

Juru bicara itu mengatakan karena kelompoknya telah menjatuhkan sistem reservasi, penumpang hanya dapat melakukan perjalanan dengan membeli tiket kertas secara langsung. Dia mengirimi Reuters foto kertas, tiket tulisan tangan yang dikeluarkan pada hari Senin.

“Kami sepenuhnya berpihak pada Ukraina,” katanya. “Mereka sekarang berjuang untuk tidak hanya kebebasan mereka sendiri tetapi juga kebebasan kita. Tanpa Ukraina yang merdeka, Belarus tidak memiliki peluang.”

Reuters tidak dapat mengkonfirmasi serangan terhadap sistem lalu lintas kereta api Belarusia. Situs web reservasi perusahaan down pada Selasa (1/3) sore. Seorang juru bicara kereta api tidak menanggapi permintaan komentar.

Pejabat di kedutaan Rusia di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan kepada outlet berita Rusia pada hari Selasa (1/3) bahwa kedutaan Rusia berada di bawah serangan siber oleh “teroris siber dari Ukraina.”

Selain menyerang balik ke Moskow, Aushev mengatakan timnya akan membantu militer Ukraina memburu unit-unit rahasia Rusia yang menyerang kota-kota besar dan kecil.

Dia mengatakan kelompoknya telah menemukan cara untuk menggunakan teknologi pelacakan ponsel untuk mengidentifikasi dan menemukan unit militer Rusia yang menyamar bergerak melalui negara itu, tetapi menolak untuk memberikan rincian.

Pasukan Rusia dilaporkan menggunakan ponsel komersial di Ukraina untuk berkomunikasi, beberapa media melaporkan.

Selama seminggu terakhir, banyak situs web pemerintah Rusia secara publik terganggu oleh serangan gaya penolakan layanan (DDoS) yang dilaporkan, termasuk satu untuk kantor Presiden Vladimir Putin.

Baca juga: Toyota tangguhkan operasi pabrik Jepang setelah dugaan serangan siber

Baca juga: Militer Ukraina jadi target peretas Belarusia

Baca juga: Komputer di Ukraina diserang perangkat lunak penghapus data

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | Grup perlawanan siber Ukraina targetkan jaringan listrik & KA Rusia

Leave a Reply

Your email address will not be published.