• April 21, 2024 9:08 pm

Yenny Wahid ingatkan tantangan disrupsi zaman

ByRedaksi PAKAR

Feb 16, 2022
Yenny Wahid ingatkan tantangan disrupsi zaman
Jombang (ANTARA) – Direktur The Wahid Institute (WI) Zannuba Ariffah Chafsoh atau Yenny Wahid mengingatkan tugas kiai saat ini penuh dengan tantangan di tengah zaman yang serba berubah (disrupsi).

“Tugas para kiai sekarang membimbing umat di tengah zaman yang serba berubah, disrupsi, penuh perubahan agar tetap bisa mengacu pada agama dan bisa mengayomi masyarakat agar tetap mendapatkan ketenangan baik dunia dan akhirat,” katanya saat ikut serta ziarah dengan jajaran PBNU dan PWNU se-Indonesia di Pondok Pesantren Tambakberas, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Rabu.

Menurut dia, sudah menjadi tugas semua pihak terutama para kiai untuk melanjutkan apa yang sudah dimulai para pendiri NU untuk mengayomi umat, terutama menghadapi tantangan di zaman saat ini.

Saat ini, ada banyak hal yang berubah, menjadi penuh dilema. Misalnya, persoalan agama yang kemudian menjadi sangat kompleks dan penuh dimensi.

Hal ini, kata dia, berbeda dengan zaman pendiri NU. Untuk itu, sudah menjadi tugas para kiai untuk membimbing umatnya di tengah zaman saat ini.

Baca juga: Yenny Wahid sebut Muharrik NU pembumi misi dakwah Islam moderat

Ia pun mengapresiasi ziarah yang dilakukan jajaran PBNU dan pengurus PWNU se-Indonesia ke makam muassis (pendiri) NU di Jombang yakni K.H. Hasyim Asyari, K.H. Bisri Syansuri dan K.H. Wahab Hasbullah.

“Menurut saya, kunjungan ini bagus sekali, karena pastinya ini simbolis dan historis. Artinya, seluruh pengurus PBNU dan PWNU se-Indonesia ingin mendekatkan diri dengan para muassis atau pendiri NU dan simbolisnya datang ziarah. Ini menurut saya simbolismenya kuat,” kata dia.

Puluhan orang Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan Pengurus Wilayah NU (PWNU) se-Indonesia mengunjungi makam pendiri organisasi Islam Nahdlatul Ulama di sejumlah pondok pesantren Jombang.

Katib Aam PBNU K.H. Akhmad Said Asrori mengemukakan kegiatan ini dilakukan dalam rangkaian puncak hari lahir Nahdlatul Ulama ke-99 yang digelar di Surabaya dan Bangkalan. Kegiatan rangkaian hari lahir dimulai dengan ziarah ke makam muassis NU di Jombang yakni K.H. Hasyim Asyari, K.H. Bisri Syansuri dan K.H. Wahab Hasbullah.

Baca juga: Yenny Wahid ajak mahasiswa berperan tanamkan nilai-nilai Pancasila

“Ziarah dilakukan sebagai langkah untuk menyerap energi perjuangan para pendiri NU. Jadi kami ‘ngalap’ berkahnya, semangat perjuangannya,” kata K.H. Akhmad Said Asrori.

Setelah ziarah, para pengurus NU dari berbagai daerah di Indonesia ini selanjutnya kembali ke Surabaya. Rencananya, mereka akan menggelar malam silaturahmi di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Rabu malam.

Sesuai dengan rencana, pada Kamis (17/2), rangkaian peringatan hari lahir akan dilakukan dengan tahlil di kantor pertama PBNU di Jalan Bubutan Surabaya.

Kemudian dilanjutkan dengan ziarah ke makam Syaichona Kholil di Bangkalan dan diakhiri dengan puncak hari lahir di Pesantren Syaichona Kholil Bangkalan.

Baca juga: Yenny Wahid: Kegelisahan adalah faktor pendorong radikalisme

Pewarta: Asmaul Chusna
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | Yenny Wahid ingatkan tantangan disrupsi zaman

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *