• August 8, 2022 11:41 pm

Antisipasi Serangan Houthi ke UEA, AS Siap Kirim Kapal Perusak dan Jet Tempur 

AMERIKA Serikat (AS) akan mengirim kapal perusak berpeluru kendali dan jet tempur generasi kelima ke Uni Emirat Arab (UEA) setelah serangan rudal yang dilakukan baru-baru ini oleh pemberontak Houthi Yaman.

Dalam panggilan telepon pada Selasa (1/2), Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan kepada Putra Mahkota Abu Dhabi Abu bin Zayed Al Nahyan bahwa Pentagon akan mengirim kapal perusak berpeluru kendali USS Cole untuk bermitra dengan Angkatan Laut UEA sebelum melakukan kunjungan pelabuhan di Abu Dhabi.

Austin juga mengatakan kepada putra mahkota bahwa Washington akan mengerahkan pesawat tempur generasi kelima, klasifikasi yang mencakup jet tempur F-22 Raptor dan F-35 Lighting II buatan AS, ke UEA untuk membantu melawan ancaman saat ini.

Informasi tersebut berdasarkan pembacaan percakapan yang dirilis oleh Pentagon.

Dia menambahkan, pengerahan itu adalah sinyal yang jelas bahwa Amerika Serikat berdiri dengan UEA sebagai mitra strategis lama.

Baca juga: AS Kirim Kapal Perang dan Jet Tempur ke UEA setelah Serangan Houthi

Pengumuman itu muncul setelah UEA mengalami serangan rudal ketiga dalam beberapa pekan terakhir pada hari Senin (31/1). Pentagon kemudian mengatakan rudal permukaan-ke-udara UEA menghantam rudal yang masuk.

Sementara UEA, yang tidak berbatasan langsung dengan Yaman, belum menjadi target utama serangan Houthi sejak 2015, ketika mulai bertempur di Yaman sebagai bagian dari koalisi militer pimpinan Saudi yang mendukung pemerintah negara yang diakui secara internasional.

Serangan 17 Januari oleh Houthi tampaknya menandakan pergeseran strategis yang berbeda untuk kelompok pemberontak.

Serangan drone dan rudal itu menargetkan fasilitas minyak dan bandara Abu Dhabi, menewaskan tiga pekerja asing. Ini memicu serangan serangan udara terhadap sasaran Houthi di Yaman.

Tujuh hari kemudian, pada 24 Januari, pasukan AS yang ditempatkan di pangkalan udara al-Dhafra Abu Dhabi juga menembakkan pencegat Patriot selama serangan rudal yang memaksa tentara berebut ke bunker untuk berlindung.

Dua rudal balistik ditembak jatuh di atas kota dan tidak ada yang dilaporkan terluka dalam serangan itu.

UEA menampung sekitar 2.000 tentara AS, yang memberikan intelijen peringatan dini dan bekerja sama dalam pertahanan udara. Pangkalan tersebut mengoperasikan penyebaran drone bersenjata AS dan pesawat tempur siluman F-35.

Serangan terakhir yang diklaim Houthi terhadap UEA sebelum serangkaian serangan terbaru terjadi pada tahun 2018.

Pergeseran strategi

Sementara Houthi dalam beberapa tahun terakhir sebagian besar menargetkan Arab Saudi, yang berbatasan dengan Yaman, dengan serangan pesawat tak berawak dan rudal, serangan terbaru terjadi setelah kelompok pemberontak mengalami serangkaian kekalahan yang ditimbulkan oleh milisi Brigade Raksasa yang didukung UEA di Yaman.

Meskipun UEA mengumumkan telah menyelesaikan penarikan pasukan secara bertahap dari Yaman pada Februari 2020, UEA mempertahankan pengaruhnya atas puluhan ribu pejuang di beberapa kelompok bersenjata di negara itu.

Sementara AS menangguhkan dukungan ofensif kepada koalisi yang dipimpin Saudi pada tahun lalu, AS telah berulang kali mengatakan akan terus memberikan dukungan militer untuk operasi pertahanan kepada sekutunya di wilayah tersebut.

Presiden AS Joe Biden juga mengatakan kepada wartawan bulan lalu bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk menunjuk kembali Houthi sebagai organisasi teroris asing, yang menurut kelompok hak asasi manusia dapat secara drastis menghambat pengiriman bantuan di negara yang dilanda perang itu.

Namun, dosen senior di School of Security Studies di King’s College London, Andreas Krieg mengatakan penempatan Pentagon ke UEA terutama ditujukan untuk mengamankan aset AS di negara itu dan tidak harus berarti membantu dengan melindungi Emirates dari drone Houthi atau tembakan rudal balistik.

Dia menambahkan sikap dukungan tidak berarti penekanan baru pada kawasan oleh Washington.

“Amerika Serikat tidak tertarik untuk terseret kembali ke dalam konflik di Timur Tengah, terutama di Yaman,” kaPerang Yaman, yang dimulai ketika Houthi merebut ibu kota, Sanaa, pada 2014, telah menciptakan apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Sekitar 2,3 juta anak Yaman di bawah usia lima tahun saat ini menderita kekurangan gizi akut, dengan 400.000 diperkirakan akan menderita kekurangan gizi parah yang mengancam jiwa dalam beberapa bulan mendatang, menurut UNICEF.

Sebuah laporan November 2021 oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) memproyeksikan bahwa 377.000 orang di Yaman akan terbunuh pada awal 2022 oleh dampak langsung dan tidak langsung dari pertempuran yang berlangsung selama delapan tahun. Diperkirakan 70% dari mereka adalah anak-anak.

Menyusul eskalasi terbaru dalam serangan Houthi, koalisi pimpinan Saudi membalas dengan melakukan serangan udara yang telah menewaskan puluhan warga sipil dan menghancurkan infrastruktur dan layanan, termasuk di ibu kota Sanaa, menurut kelompok hak asasi. (Aiw/Aljazeera/OL-09)


Sumber: Media Indonesia | Antisipasi Serangan Houthi ke UEA, AS Siap Kirim Kapal Perusak dan Jet Tempur 

Leave a Reply

Your email address will not be published.