• January 29, 2022 9:07 pm

Israel Tolak Tuduhan Ada Kelompok Radikal Usir Umat Kristen

ISRAEL menolak tuduhan para pemimpin Gereja bahwa kelompok radikal yang tidak disebutkan namanya mencoba untuk mengusir orang-orang Kristen dari Tanah Suci. Para patriark dan kepala gereja di Jerusalem mengatakan pihak berwenang telah gagal mengekang serangan terhadap orang Kristen dan penodaan situs mereka.

Dalam suatu pernyataan yang dirilis pada Senin (20/12) malam, pemerintah Israel mengatakan pernyataan para pemimpin Gereja Jerusalem tidak berdasar dan mendistorsi realitas komunitas Kristen di Israel.

“Para pemimpin agama memiliki peran penting dalam pendidikan untuk toleransi dan koeksistensi. Para pemimpin Gereja diharapkan memahami tanggung jawab mereka dan konsekuensi dari yang telah mereka terbitkan yang dapat mengarah pada kekerasan dan membahayakan orang-orang tidak bersalah,” demikian pernyataan itu dilansir dari BBC.¬†

Pernyataan itu juga menuduh mereka diam atas penderitaan banyak komunitas Kristen di tempat lain di Timur Tengah.

Tidak ada tanggapan segera dari para pemimpin Gereja Jerusalem. Akan tetapi juru bicara Uskup Agung Canterbury mengatakan dia telah berulang kali berbicara tentang penganiayaan orang Kristen di Timur Tengah dan bagian lain dunia.

Baca juga: Ditembak Mati Warga Palestina yang Ingin Tabrak Tentara Israel

Uskup Agung Canterbury mengatakan pernyataan itu merupakan peringatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mendesak. Jumlah keseluruhan orang Kristen Arab Palestina di Israel, Tepi Barat yang diduduki, dan Jalur Gaza bertumbuh, tetapi secara komunitas telah menurun selama bertahun-tahun sebagai bagian dari populasi.

Orang-orang Kristen sekarang berjumlah kurang dari 2% dari populasi dan kurang dari 2.000 diyakini tertinggal di Kota Tua Jerusalem.

Para pemimpin Gereja di Jerusalem memperingatkan dalam pernyataan mereka bahwa sejak 2012 telah terjadi, “Tak terhitung banyaknya serangan fisik dan verbal terhadap para imam dan pendeta lain, serangan terhadap gereja-gereja Kristen, dengan tempat-tempat suci yang secara teratur dirusak dan dinodai, dan intimidasi berkelanjutan terhadap orang-orang Kristen lokal yang hanya berusaha untuk beribadah dengan bebas dan menjalani kehidupan sehari-hari mereka.”

“Taktik ini digunakan oleh kelompok radikal seperti itu dalam upaya sistematis untuk mengusir komunitas Kristen keluar dari Jerusalem dan bagian lain dari Tanah Suci.” Mereka mengakui komitmen pemerintah Israel untuk melindungi masyarakat, tetapi mengatakan itu dikhianati oleh kegagalan politisi lokal, pejabat, dan lembaga penegak hukum.

Uskup Agung Canterbury dan pemimpin spiritual dari 85 juta persekutuan global Anglikan, Justin Welby, serta Uskup Agung Anglikan di Jerusalem, Hosam Naoum, mendukung pernyataan itu dalam artikel yang diterbitkan oleh Sunday Times yang memperingatkan, “Tragedi bersejarah yang sedang berlangsung saat ini.”

Baca juga: Pemimpin Gereja Jerusalem: Kelompok Israel Radikal Usir Orang Kristen

Mereka memuji kebebasan demokratis dan beragama yang dinikmati orang Kristen di Israel. Akan tetapi mereka pun mengatakan meningkatnya pelecehan fisik dan verbal terhadap pendeta Kristen dan perusakan tempat-tempat suci oleh kelompok radikal menjadi upaya bersama untuk mengintimidasi dan mengusir mereka.

Mereka menambahkan bahwa komunitas pemukim Israel dan pembatasan pergerakan di Tepi Barat memperdalam isolasi desa-desa Kristen dan membatasi kemungkinan ekonomi dan sosial. “Tidak harus seperti ini. Tren ini dapat dibalik tetapi tindakan harus diambil dengan cepat. Kami mendorong pemerintah dan otoritas di wilayah tersebut untuk mendengarkan para pemimpin gereja di tengah-tengah mereka.” (OL-14)


Sumber: Media Indonesia | Israel Tolak Tuduhan Ada Kelompok Radikal Usir Umat Kristen

Leave a Reply

Your email address will not be published.