• January 18, 2022 1:33 pm

Pemimpin Gereja Jerusalem: Kelompok Israel Radikal Usir Orang Kristen

PARA pemimpin Kristen di Tanah Suci telah memperingatkan bahwa komunitas mereka berada di bawah ancaman pengusiran dari wilayah tersebut oleh kelompok-kelompok radikal Israel. Mereka menyerukan dialog untuk melindungi kehadiran mereka di tempat tersebut.

Fr. Francesco Patton, Penjaga Tanah Suci Gereja Katolik dan penjaga tempat-tempat suci Kristen di Tanah Suci, menulis dalam opini yang diterbitkan Sabtu oleh Daily Telegraph dari Inggris. Ia menulis, “Kehadiran kami berbahaya dan masa depan kami dalam bahaya.”

Pekan lalu, para patriark dan kepala gereja di Jerusalem mengeluarkan pernyataan bersama yang juga memperingatkan bahaya yang ditimbulkan oleh kelompok radikal yang mereka katakan bertujuan mengurangi kehadiran umat Kristen.¬†Patton menulis bahwa dalam beberapa tahun terakhir, kehidupan banyak orang Kristen telah dibuat tak tertahankan oleh kelompok-kelompok lokal radikal dengan ideologi ekstremis. “Tampaknya tujuan mereka membebaskan Kota Tua Jerusalem dari kehadiran Kristen, bahkan kawasan Kristen,” katanya sebagaimana dilansir The Times of Israel.

Baca juga: HRW: Konflik Israel-Palestina Isu HAM Terbanyak Dibaca 2021

Tempat-tempat suci, termasuk gereja-gereja, telah dinodai dan dirusak. Penyerangan pun telah dilakukan terhadap para imam, biarawan, dan pengikut. “Kelompok radikal ini tidak mewakili pemerintah atau rakyat Israel. Tetapi seperti halnya faksi ekstremis mana pun, minoritas radikal dapat dengan mudah membebani kehidupan banyak orang, terutama jika aktivitas mereka tidak terkendali dan kejahatan mereka tidak dihukum,” ujar Patton.

Patton menulis bahwa sementara orang Kristen pernah menjadi 20% dari populasi Jerusalem, kini mereka kurang dari 2%. Dia mengeluarkan seruan kepada dunia untuk dukungan agar semua pihak dapat terus melestarikan keragaman yang kaya di Tanah Suci ini.

Lebih banyak peringatan datang dari Uskup Agung Inggris Canterbury Justin Welby dalam artikel yang ditulis bersama dengan Uskup Agung Anglikan Jerusalem, Hosam Naoum, yang diterbitkan Sunday Times, Inggris. Mereka mengatakan artikel itu didorong oleh pernyataan minggu lalu dari gereja-gereja Jerusalem, yang Welby, dalam suatu tweet, menyebut, “Pernyataan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari para leluhur dan Kepala Gereja di Jerusalem tentang masa depan orang Kristen di Tanah Suci.”

Dalam artikel mereka, Welby dan Naoum menulis bahwa ada upaya bersama untuk mengintimidasi dan mengusir orang Kristen. Para uskup agung mengatakan bahwa peningkatan komunitas pemukim Israel ditambah dengan pembatasan pergerakan yang ditimbulkan oleh penghalang keamanan yang dibangun Israel untuk menghadang serangan teror dari Tepi Barat, telah memperdalam isolasi desa-desa Kristen. Akibatnya, keduanya menulis, ada aliran tetap orang Kristen Palestina meninggalkan Tanah Suci untuk mencari kehidupan dan mata pencaharian di tempat lain.

Baca juga: Israel Serobot Tanah Palestina untuk Bikin Jalan Khusus Pemukim

Artikel uskup agung itu menuai protes dari Dewan Deputi Yahudi Inggris, yang berfokus pada beberapa pernyataan yang mereka buat tentang apa yang menyebabkan memudarnya kehadiran Kristen di Israel.

Presiden Dewan Yahudi Inggris Marie van der Zyl menulis surat kepada Welby. Dia menyatakan penyesalan yang besar atas pernyataannya yang diterbitkan dan menyerukan pertemuan untuk membahas aspek-aspek yang sangat meresahkan dari artikelnya, Jewish Chronicle melaporkan.

Sementara mencatat bahwa serangan terhadap komunitas Kristen tidak dapat diterima, van der Zyl mempertanyakan penyebab penurunan komunitas Kristen. Ia menekankan bahwa ada alasan yang lebih kompleks daripada yang dikemukakan dalam artikel, yang tampaknya menghubungkan penurunan ini dengan pemukim Yahudi dan penghalang yang dibangun untuk menghentikan gelombang serangan teror Intifada kedua.

Pernyataan itu mencatat manfaat yang dibawa para peziarah Kristen ke Israel. Mengutip laporan Universitas Birmingham bahwa itu membawa pendapatan senilai US$3 miliar bagi perekonomian.

Para pemimpin Gereja meminta dialog mendesak dengan otoritas Israel, Palestina, dan Yordania yang telah menyatakan komitmen mereka untuk melindungi kebebasan beragama. Mereka mengatakan pembicaraan harus fokus pada tantangan yang disajikan oleh kelompok radikal di Jerusalem dan pada penciptaan zona budaya dan warisan Kristen khusus untuk menjaga integritas Christian Quarter di Kota Tua Jerusalem.

Baca juga: Israel Tahan Tiga Anak Kibarkan Bendera Palestina di Kompleks Masjid Al-Aqsa

The Vatican News melaporkan pada pekan lalu bahwa organisasi-organisasi Kristen di seluruh dunia menanggapi pernyataan tersebut dengan pesan-pesan dukungan. Dewan Gereja Dunia, yang mewakili 349 gereja, memberikan dukungannya, dengan penjabat sekretaris jenderal Pendeta Ioan Sauca mengatakan dalam suatu pernyataan bahwa orang-orang Kristen di Tanah Suci harus dihormati dan dihargai sebagai bagian dari warisan dan masa depan wilayah tersebut. 

Churches for Middle East Peace, kelompok advokasi yang berbasis di AS, juga mengeluarkan pernyataan yang menekankan pentingnya komunitas Kristen di Tanah Suci, Vatikan News melaporkan. Meskipun baik Patton maupun pernyataan para pemimpin Gereja tidak menyebutkan namanya, Ateret Cohanim ialah organisasi agama Zionis yang bekerja untuk mengisi Kota Tua dan lingkungan Jerusalem Timur lain dengan penduduk Yahudi dengan membeli properti dari pemilik non-Yahudi.

Secara terpisah, aktivis Yahudi ekstremis telah bertahun-tahun melakukan vandalisme terhadap situs-situs Kristen di Jerusalem dan daerah lain di Israel, termasuk grafiti kebencian dan pembakaran. Para ekstremis juga menargetkan warga Palestina.

Israel merebut Jerusalem Timur dari Yordania dalam Perang Enam Hari 1967 dan kemudian memperluas kedaulatan atasnya, dalam langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional. Sekarang Israel menganggap keseluruhan Jerusalem sebagai ibu kotanya, mengutip hubungan sejarah dan alkitabiah Yahudi di sana. (OL-14)


Sumber: Media Indonesia | Pemimpin Gereja Jerusalem: Kelompok Israel Radikal Usir Orang Kristen

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *