• July 24, 2024 4:49 am

2 Tewas dan 4 Luka akibat Kerusuhan Penjara di Ekuador

2 Tewas dan 4 Luka akibat Kerusuhan Penjara di Ekuador

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

Pemberontakan di sebuah penjara di Ekuador mengakibatkan dua tahanan tewas dan empat lainnya terluka. (AFP)

SETIDAKNYA dua tahanan tewas dan empat luka dalam pemberontakan semalam di sebuah penjara di Ekuador, dari mana salah satu pemimpin geng paling ditakuti negara itu melarikan diri pada Januari, kata otoritas, Kamis (28/3).

Ini menandai kekerasan penjara terbaru di Guayaquil. Di mana kota pelabuhan yang telah menjadi pusat berbahaya untuk ekspor kokain ke negara-negara tetangga.

Victor Herrera, kepala polisi di Guayaquil, mengonfirmasi kepada wartawan jumlah kematian tahanan telah meningkat menjadi dua, dengan empat lainnya terluka.

Baca juga : Kerusuhan di Penjara Ekuador, Sedikitnya 43 Orang Tewas

Wakil menteri keamanan Lyonel Calderon mengatakan pada hari Kamis situasinya “benar-benar terkendali,” sementara Presiden Ekuador Daniel Noboa mengirimkan cuitan pada hari Rabu bahwa pasukan keamanan telah mencegah “eskakalasi yang mungkin terjadi.”

Kerusuhan Rabu adalah yang pertama sejak Noboa menjabat pada bulan November.

Para reporter AFP mendengar tembakan dan melihat api menjalar di dalam penjara, salah satu dari empat yang membentuk kompleks penjara yang luas di Guayaquil.

Baca juga : Lagi, Kerusuhan Terjadi di Penjara Ekuador

Pada Kamis, sekitar 200 kerabat tahanan membakar ban untuk menghalangi lalu lintas di dekat penjara, memprotes dugaan perlakuan buruk terhadap tahanan oleh militer – yang telah disebut sebagai salah satu penyebab kerusuhan.

Pada Januari, penjara regional tersebut menjadi sorotan setelah Adolfo “Fito” Macias, pemimpin salah satu geng terkuat negara itu, melarikan diri dari penjara tersebut. Dia masih buron.

Setelah pelarian itu, Presiden Noboa memberlakukan keadaan darurat – yang telah diperpanjang hingga April – dan menyatakan perang terhadap geng yang telah mencengkeram negara tersebut.

Baca juga : Korban Tewas Kerusuhan di Penjara Ekuador Menjadi 100 Orang

Para narco melakukan pembalasan dalam gelombang kekerasan yang menyebabkan puluhan penculikan dan meninggalkan sekitar 20 orang tewas.

Pemerintah telah mengirimkan pasukan untuk merebut kembali kontrol atas penjara-penjara negara tersebut, yang telah menjadi pusat saraf – dan medan perang – bagi geng-geng yang terkait dengan kartel-kartel Meksiko dan Kolombia.

Sejak 2021, lebih dari 460 tahanan telah tewas dalam perang geng brutal di balik jeruji besi.

Baca juga : Puluhan Napi Tewas akibat Kerusuhan Antargeng di Penjara Ekuador

Dahulu dianggap sebagai benteng perdamaian di Amerika Latin, Ekuador telah terjerumus ke dalam krisis oleh penyebaran cepat kartel transnasional yang menggunakan pelabuhannya untuk mengirimkan narkoba ke Amerika Serikat dan Eropa.

Calderon mengatakan peningkatan kekerasan baru-baru ini adalah bagian dari upaya untuk “mengguncang” negara tersebut menjelang referendum pada 21 April tentang apakah akan mengambil langkah-langkah lebih keras terhadap kejahatan.

Langkah-langkah tersebut termasuk kemampuan untuk mendeploy militer untuk mendukung polisi di luar keadaan darurat, memungkinkan ekstradisi Ekuadoran yang terlibat dalam kejahatan terorganisir, dan meningkatkan hukuman untuk terorisme dan perdagangan narkoba. (AFP/Z-3)

 

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “2 Tewas dan 4 Luka akibat Kerusuhan Penjara di Ekuador” pada 2024-03-29 05:55:29

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *