• July 16, 2024 3:10 am

AS Jatuhkan Sanksi Berat ke Rusia Akibat Kematian Navalny dan Perang Ukraina

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

Presiden Joe Biden(AFP)

AMERIKA Serikat (AS) akan mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia akibat kematian pemimpin oposisi Alexei Navalny dan perang dua tahun di Ukraina.

Presiden AS Joe Biden tidak memberikan rincian sanksi tersebut, tetapi akan memberikan lebih banyak informasi tentang paket tindakan tersebut pada Jumat, menjelang peringatan kedua tahun invasi Rusia ke Ukraina.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan bahwa paket sanksi berat akan membuat Rusia bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada Navalny dan menanggapi perang kejam dan brutal yang kini telah berlangsung selama dua tahun.

Baca juga : Biden: Bocoran Invasi Rusia tak Digubris Zelenskyy

“Sanksi baru ini akan menyasar berbagai hal, termasuk pertahanan dan basis industri Rusia, serta sumber pendapatan bagi perekonomian,” kata penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan.

Menurut seorang pejabat senior AS, paket sanksi telah direncanakan untuk menandai ulang tahun kedua perang tersebut, yang kini akan dipertimbangkan kembali dan ditambah oleh Washington sebagai tanggapan atas kematian lawan paling menonjol Putin.

Pihak berwenang Rusia mengatakan penyebab kematian mendadak Navalny yang berusia 47 tahun pada 16 Februari di koloni hukuman di utara Lingkaran Arktik masih belum diketahui dan telah menolak untuk melepaskan jenazahnya selama dua minggu ke depan saat pemeriksaan awal berlanjut, menurut tim pemimpin oposisi.

Baca juga : Silang Pendapat Zelenskiy dan Biden soal Tuduhan Genosida di Bucha

Pada hari Selasa, ibu Navalny, Lyudmila Navalnaya, mendesak Putin untuk segera melepaskan jenazah putranya agar dia dapat menguburkannya.

Tuntutan itu juga diamini oleh jandanya, Yulia Navalnaya, yang sebelumnya mengklaim dalam pernyataan video bahwa pihak berwenang belum menyerahkan jenazahnya karena menunggu jejak racun saraf Novichok meninggalkan jenazahnya.

Uni Eropa memanggil kuasa usaha Rusia atas kematian Navalny, sementara Belgia, Prancis, Jerman, Italia, dan Polandia memanggil duta besar Rusia.

Baca juga : Biden Tarik Pernyataan Ingin Lengserkan Putin

AS dan sekutunya telah memberlakukan serangkaian sanksi untuk mengisolasi Moskow sejak mereka menginvasi Ukraina pada 24 Februari 2022, yang berdampak pada Putin, ribuan warga Rusia, dan perusahaan.

Langkah-langkah tersebut termasuk membekukan dana Bank Sentral Rusia, melarang barang-barang tertentu Rusia, membatasi akses bank-bank Rusia terhadap SWIFT atau sistem dominan dalam transaksi keuangan global dan memberlakukan batasan harga US$60 per barel pada minyak dan solar Rusia, serta langkah-langkah lainnya. .

Wakil Menteri Keuangan AS untuk bidang terorisme dan intelijen keuangan, Brian Nelson, sedang membahas sanksi atas kematian Navalny dalam perjalanan ke Eropa minggu ini.

Baca juga : Biden Sebut AS akan Terus Pasok Senjata ke Ukraina

Nelson, dalam kunjungannya ke Jerman, Belgia dan Perancis, juga membahas kewenangan Washington untuk menargetkan mereka yang mendanai upaya produksi perang Rusia meskipun mereka berada di negara ketiga. “Washington secara agresif mengejar mereka yang berusaha menghindari sanksinya,” kata Departemen Keuangan.

Pakar kebijakan telah mengajukan serangkaian proposal yang dimaksudkan untuk semakin membuat Rusia kekurangan uang yang dibutuhkan untuk melanjutkan invasi, mulai dari menyita dana Bank Sentral negara tersebut yang sebagian besar disimpan di Eropa hingga menurunkan batas harga minyak Rusia yang tergabung dalam Kelompok Tujuh.

Charles Kupchan, anggota Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan, sanksi selalu ada dalam ketidakpastian, namun hal tersebut tidak terlalu menjadi masalah, karena sejujurnya, sanksi tersebut tidak berdampak besar pada perekonomian Rusia. .

“Apa yang akan membuat perbedaan besar adalah bantuan militer dan ekonomi kepada Ukraina,” tambahnya. (Aljazeera/Fer/Z-7)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “AS Jatuhkan Sanksi Berat ke Rusia Akibat Kematian Navalny dan Perang Ukraina” pada 2024-02-21 16:20:43

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *