• July 24, 2024 4:32 am

Kepala BNPT Sebut Pola Serangan Terorisme Berubah

ByRedaksi PAKAR

Feb 20, 2024 ,

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

Kepala BNPT Rycko Amelza Dahniel.(Setpres)

KEPALA Badan Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Rycko Amelza Dahniel menyebut sel-sel terorisme di Indonesia semakin kuat. Hal ini disampaikannya dalam rapat kerja nasional (Rakernas) 2024.

“Terjadi peningkatan penguatan sel-sel terorisme yang ditunjukan semakin meningkatnya jumlah pelaku yang ditangkap dan jumlah penyitaan senjata, amunisi, dan bahan peledak dibandingkan dengan tahun sebelumnya,” kata Rycko dalam paparannya di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Selasa, 20 Februari 2024.

Rycko melanjutkan juga terjadi peningkatan fundraising atau pengumpulan dana dengan berbagai cara dan memanfaatkan berbagai momentum. Kemudian, terjadi peningkatan proses radikalisasi dengan sasaran tiga kelompok rentan, yaitu perempuan, anak-anak dan remaja.

Baca juga : Ulama Dukung Tindakan Tegas terhadap Terorisme

“Proses radikalisasi dilakukan secara sistematis, masif dan terencana, dengan memanfaatkan isu keagamaan dan memanipulasi simbol-simbol dan atribut agama,” ungkap mantan Kepala Badan Intelijen dan Keamanan Polri itu.

Selain itu, jenderal polisi bintang tiga ini menyebut terjadi perubahan pola serangan terorisme. Yakni gerakannya dari yang hard menjadi soft approach.

Meski sel-sel terorisme meningkat, Rycko mengatakan tidak ada serangan teroris pada 2023. Dia menampilkan data pada layar yang memperlihatkan jumlah aksi terorisme dari 2018-2023.

Baca juga : Soal Teroris di BUMN, Kepala BNPT: Mungkin Masih Ada Jaringannya

Pada 2018 ada 19 aksi terorisme, pada 2019 dan 2020 masing-masing ada 11 aksi terorisme, pada 2021 ada aksi terorisme, pada 2022 ada 2 aksi terorisme. Terakhir, pada 2023 nihil aksi terorisme.

“Alhamdulillah sepanjang tahun 2023 tidak ada satupun serangan teroris secara terbuka yang terjadi di indonesia, atau zero terrorist attack,” ucal Rycko

Namun, dia tetap meminta semua pihak waspada. Menurutnya, serangan terbuka hanyalah fenomena yang muncul di atas permukaan, sebagaimana teori gunung es.

Baca juga : Penguatan Pentaheliks di Tengah Kontroversi Budaya dan Agama Dibutuhkan

“Sementara itu di bawah permukaan terjadi tren peningkatan konsolidasi dan proses radikalisasi,” pungkasnya. (MGN/Z-4)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Kepala BNPT Sebut Pola Serangan Terorisme Berubah” pada 2024-02-20 16:40:38

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *