• July 16, 2024 4:26 am

Tito: Tak Ada Desain Kecurangan Pemilu Terstruktur, Sistematis, Masif

Mendagri yang juga Plt Menko Polhukam Tito Karnavian menyarankan paslon menggunakan mekanisme resmi jika tak puas atau keberatan terhadap hasil Pemilu 2024.

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)


Jakarta, CNN Indonesia

Menteri Dalam Negeri yang juga Plt Menko Polhukam Tito Karnavian mengklaim tak ada desain kecurangan secara terstruktur, sistematis dan masif (TSM) dalam gelaran Pemilu 2024.

“Kalau ada kekurangan sana sini ya mungkin terjadi. Yang penting tak ada desain terstruktur sistematis dan masif,” kata Tito usai menghadiri acara BNPT di Menara Bidakara, Jakarta, Selasa (20/2).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Tito menjuluki momen pemilu di Indonesia sebagai ‘the biggest one day election in the world‘. Sebab, ia mengatakan negara-negara lain di dunia tak menggelar pemilu dalam hitungan satu hari saja.

“India itu hampir dua bulan lebih prosesnya per negara bagian. Amerika juga per negara bagian, berturut-turut beberapa bulan. Kita hanya one day, ditambah legislatif. Maka itu komplikasi. Memobilisasi orang untuk pemilih itu bukan pekerjaan yang mudah,” ujarnya.

Mantan Kapolri itu mengakui jika masih ada kekurangan Pemilu di beberapa bagian, semisal salah input atau sekadar surat suara yang rusak.

Tito menyarankan kandidat menggunakan mekanisme resmi jika tak puas atau keberatan terhadap hasil pemilu.

“Saya sarankan gunakan mekanisme yang ada. Ada bukti, laporkan Bawaslu. Enggak puas Bawaslu ada DKPP, nanti ada proses lain MK. Jadi jalur-jalur resmi disampaikan. Gunakan jalur itu,” katanya.

Protes terhadap hasil Pemilu 2024 yang diduga diliputi kecurangan kini mengemuka. Salah satunya datang dari puluhan organisasi relawan Ganjar-Mahfud mengeluarkan ‘Petisi Brawijaya’ yang menolak hasil Pilpres 2024 dan meminta agar pemungutan suara diulang.

Tak hanya itu, anggota Dewan Pakar Timnas Pemenangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN) Bambang Widjojanto sempat menyimpulkan kecurangan yang terjadi di Pilpres 2024 jauh lebih dahsyat ketimbang pemilu sebelumnya.

Salah satu bentuk kecurangan yang ditemukannya berkaitan dengan angka-angka elektoral atau penggelembungan suara.

“Kami hampir pada kesimpulan masif, sistematis dan terstruktur itu benar-benar terjadi dengan kualitas, kadar yang jauh lebih dahsyat ketimbang tahun-tahun sebelumnya,” kata Bambang di Rumah Perubahan AMIN, Jalan Brawijaya, Jaksel, Kamis (15/2).

(rzr/fra)

[Gambas:Video CNN]

Artikel ini telah dimuat di www.cnnindonesia.com dengan Judul “Tito: Tak Ada Desain Kecurangan Pemilu Terstruktur, Sistematis, Masif” pada 2024-02-20 16:32:09

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *