• July 5, 2022 7:22 pm

Tips membangun citra diri di media sosial

ByRedaksi PAKAR

Jun 7, 2022
Tips membangun citra diri di media sosial
Jakarta (ANTARA) – Membangun citra diri di media sosial, menurut pakar komunikasi, tidak melulu dilakukan oleh orang terkenal, tapi, juga oleh setiap pengguna media sosial.

“Sebagai individu, kita bisa membangun branding atau penokohan,” kata Ketua Program Studi Komunikasi, Universitas Sahid, Hayu Lusianawati, dalam webinar “Ngobrol Bareng Legislator – Jangan Asal Curhat di Media Sosial”, Selasa.

Baca juga: Kemendikbudristek dorong pelaku kebudayaan optimalkan medsos

Membangun citra diri bisa menggambarkan seperti apa seseorang ingin dikenal sebagai seorang pengguna media sosial dan konten apa yang akan dibagikan. Misalnya, jika suka memasak, maka bisa mengunggah konten yang berkaitan dengan menu masakan.

Menurut Hayu, ada tujuh hal yang perlu diperhatikan ketika ingin membangun citra diri di media sosial. Hal yang paling awal bisa dilakukan, pertama dan kedua, dengan memperkenalkan diri dan mengunggah kegiatan sesuai dengan kesukaan.

Agar tidak monoton, buat variasi unggahan di media sosial. Misalnya jika suka memasak, setelah mengunggah konten tentang cara memasak, keesokan hari bisa mengunggah aktivitas yang sedang dilakukan.

Baca juga: Akademisi jelaskan panduan gunakan medsos hindari kejahatan siber

Hayu mengingatkan konten yang diunggah semestinya adalah sesuatu yang nyata, yang memang dilakukan. Ini adalah penting untuk membangun kredibilitas.

Ketiga, menurut Hayu, media sosial bisa digunakan untuk membangun jejaring.

“Saat ini zaman kolaborasi,” kata Hayu.

Keempat, pengguna harus memahami popularitas dalam jaringan, misalnya hal apa yang sedang sering dibahas. Dalam hal ini, pengguna harus berhati-hati supaya tidak terjebak aktivitas yang tidak perlu sampai mengeluarkan kata-kata yang negatif di media sosial.

Ketika menyikapi hal yang sedang viral, menurut Hayu, penting juga untuk mengedepankan empati. Contohnya, tidak menuduh berbohong pada unggahan yang memuat musibah.

Baca juga: Pengawasan siaran langsung medsos di China semakin ketat

Kelima, pengguna sebaiknya beradaptasi dengan interaksi di media sosial. Misalnya, balas komentar atau ucapkan terima kasih pada teman yang menyukai unggahan.

Keenam, media sosial sejatinya adalah ruang untuk berteman di dunia maya. Maka, upayakan memberikan dukungan dan ujaran yang positif kepada teman-teman di media sosial.

Terakhir, evaluasi terhadap unggahan di akun media sosial, termasuk juga membaca lagi apakah unggahan sudah sesuai dengan apa yang ingin disampaikan.

Dalam acara yang sama, penasihat Forum Akademisi Indonesia, Aat Surya Safaat menyatakana ada enam hal yang sebaiknya tidak dilakukan di media sosial.

Hal tersebut adalah tidak boleh menyudutkan orang lain, tidak boleh menyinggung perasaan orang lain, tidak boleh mengadu domba, tidak boleh memprovokasi, tidak boleh mengambinghitamkan orang lain dan sebaiknya tidak membuat unggahan ketika sedang marah.

Baca juga: Elon Musk ingin buat platform media sosial

Baca juga: Densus 88 imbau masyarakat waspadai konten terorisme di media sosial

Baca juga: Media sosial besutan Donald Trump puncaki unduhan gratis di App Store

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | Tips membangun citra diri di media sosial

Leave a Reply

Your email address will not be published.