• May 19, 2022 3:13 pm

Amerika Serikat Berubah Pikiran untuk Capai Kesepakatan Nuklir Iran?

OPTIMISME Amerika Serikat bahwa kesepakatan untuk memulihkan perjanjian 2015 untuk membatasi pengembangan nuklir Iran telah memburuk. Departemen Luar Negeri memperingatkan, Selasa (22/3), bahwa kondisi itu menuju ke Rencana B jika Teheran tidak mengalah.

Padahal hanya seminggu yang lalu para pejabat Washington berharap bahwa kesepakatan yang bertujuan menghentikan langkah Iran menuju kemampuan senjata nuklir, setelah hampir satu tahun negosiasi, dapat dicapai. “Kami hampir mencapai kesepakatan yang mungkin, tetapi kami belum sampai di sana,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price pada 16 Maret. “Kami pikir masalah yang tersisa dapat dijembatani.”

Para pejabat AS mengatakan mereka pikir Teheran akan mencapai kesepakatan setelah perayaan Nowruz, Tahun Baru Persia, pada Minggu (20/3).

Perubahan 

Namun nada itu tiba-tiba berubah keesokan harinya. “Saya ingin memperjelas bahwa kesepakatan tidak akan segera terjadi dan juga tidak pasti,” kata Price, Senin (21/3).

Pada Selasa, sementara menolak untuk mengatakan pembicaraan menemui jalan buntu, Price mengatakan Amerika Serikat memiliki rencana darurat jika kesepakatan tidak dapat dicapai dan dugaan rencana Iran untuk mengembangkan senjata nuklir tidak dihentikan. “PBB ada di Teheran untuk membuat keputusan yang mungkin dianggap sulit,” kata Price kepada wartawan.

“Faktanya, kami sedang mempersiapkan skenario yang sama dengan dan tanpa pengembalian bersama ke implementasi penuh JCPOA,” katanya, merujuk pada nama resmi kesepakatan 2015, Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). 

Pemerintahan presiden Donald Trump secara sepihak membatalkan JCPOA pada 2018 dan menuduh Teheran melanggar persyaratannya dan menngecapnya sebagai kesepakatan yang lemah. Para ahli mengatakan Iran sebagian besar berpegang pada persyaratan. Akan tetapi beberapa bulan setelah penarikan AS, republik Islam mulai meningkatkan program nuklirnya dengan kegiatan yang akan meningkatkan kemampuannya untuk membangun senjata nuklir.

Baca juga: Mesir Jamu Pemimpin UEA dan PM Israel di Resor Laut Merah

April lalu, tiga bulan setelah dia menjabat, Presiden Joe Biden memulai negosiasi baru untuk menghidupkan kembali perjanjian 2015, menjanjikan pelonggaran sanksi hukuman sebagai imbalan untuk memulihkan kontrol JCPOA. Namun pembicaraan berlanjut dengan pengetahuan bahwa Teheran bergerak lebih dekat ke senjata nuklir yang akan membuat JCPOA diperdebatkan.

Pilihan politik 

Kedua pihak mengatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa pihak lain harus membuat pilihan politik yang sulit.

Teheran diyakini bertahan untuk dua tujuan yakni jaminan perlindungan jika Amerika Serikat kembali menarik diri dari kesepakatan dan penghapusan penunjukan resmi organisasi teroris asing dari Washington terhadap Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC).

“Kami masih bekerja melalui sejumlah masalah yang sulit,” kata Price. Ia tidak mengonfirmasi poin spesifik yang tidak disepakati. “Kami tahu bahwa harus ada banyak urgensi dan kami tahu bahwa sekarang tanggung jawab ada di Teheran untuk membuat keputusan,” katanya.

Menyarankan bahwa Washington belum menyerah, Price mengatakan pada Senin bahwa mereka dapat membuat konsesi.

“Kami siap membuat keputusan sulit untuk mengembalikan program nuklir Iran ke batas JCPOA-nya,” katanya.

Baca juga: Mendadak, PM Israel Temui Presiden Mesir dan Pemimpin UEA

Namun dia juga memperingatkan bahwa Washington sedang berunding dengan sekutu tentang yang harus dilakukan jika tidak ada kesepakatan yang tercapai, tanpa memberikan rincian. “Kami sedang mempersiapkan untuk dunia saat kami memiliki JCPOA dan ketika kami tidak memilikinya. Bagaimanapun, komitmen presiden terhadap fakta bahwa Iran tidak akan pernah bisa memperoleh senjata nuklir, itu kuat.”

Pro kontra

Namun bahkan ketika Amerika Serikat menekan Iran untuk menyerah, ia menghadapi tantangan dari kaum konservatif di dalam negeri terhadap kemungkinan kesepakatan. Setelah briefing Selasa dari perunding utama JCPOA Departemen Luar Negeri Rob Malley, Senator senior Republik Jim Risch mengecam.

“Saya terkejut dengan konsesi yang sedang dipertimbangkan pemerintah untuk menempatkan rezim Iran,” katanya. Ia meminta Biden untuk menjauh dari pembicaraan itu. 

“Kesepakatan yang memberikan pelepasan sanksi senilai US$90 miliar-US$130 miliar, pengurangan sanksi terhadap teror terburuk Iran dan pelanggar hak asasi manusia, serta penghapusan IRGC tidak mendukung kepentingan keamanan nasional kami,” katanya.

Baca juga: Soal Kesepakatan Nuklir Iran, AS Mengaku Siap Buat Keputusan yang Sulit

Namun Demokrat Chris Murphy mengatakan kesepakatan akan positif. “Informasi intelijen tentang seberapa dekat Iran dengan senjata nuklir sangat mengerikan dan kami tidak punya alasan untuk percaya bahwa ada jalan selain diplomasi untuk memperpanjang waktu pelarian mereka,” kata senator itu. 

Dia menambahkan bahwa penunjukan kelompok teror untuk IRGC dapat dibatalkan karena tidak memiliki dampak praktis. (AFP/OL-14)


Sumber: Media Indonesia | Amerika Serikat Berubah Pikiran untuk Capai Kesepakatan Nuklir Iran?

Leave a Reply

Your email address will not be published.