• March 1, 2024 11:23 am

Wapres sikapi penyebaran paham radikalisme di rumah ibadah

ByRedaksi PAKAR

Jan 31, 2022
Wapres sikapi penyebaran paham radikalisme di rumah ibadah
Makassar (ANTARA) – Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin menyikapi masih adanya oknum yang melakukan penyebaran paham radikalisme di rumah ibadah dan meminta aparat keamanan memetakan wilayah rawan tersebut.

“Sebenarnya kan pengaturan rumah ibadah sudah ada aturannya. Itu Peraturan Bersama Menteri Agama dan Mendagri (PBM). Sebenarnya, PBM itu merupakan kesepakatan majelis agama bagaimana menanganinya (radikalisme),” ujar Wapres saat kepada wartawan di sela Kunjungan Kerja di kantor Gubernur Sulsel, Makassar, Sulawesi Selatan, Senin.

Meski sebelumnya ada konflik, namun dengan hadirnya PBM itu maka akan ada pengawasan di rumah ibadah untuk meredam kekhawatiran akan penyebaran ajaran radikalisme, sebab sudah ada solusi dan aturannya.

Baca juga: Kadisbintalal: Digitalisasi masjid upaya kontrol paham radikalisme

Oleh karena itu, kata Ma’ruf, sepanjang PBM itu aturan dipatuhi, maka akan terhindar konflik soal ibadah.

“Karena sudah detail, jadi solusinya sudah dibuat, tapi kadang-kadang orang tidak patuh. Nah, kalau tidak patuh ditegakkan hukumnya law and enforcement-nya,” tegas mantan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) pusat ini menekankan.

Aturan PBM Menag dan Mendagri nomor 9 tahun 2006 dan nomor 8 tahun 2006 ini dikeluarkan atas kesepakatan dari berbagai majelis agama guna menghindari konflik.

Bahkan Mabes Polri akan memetakan masjid di Indonesia sebagai salah satu upaya menangkal paham ekstremisme dan radikalisme di sekitaran rumah ibadah.

Baca juga: Wagub Jateng: Kemakmuran masjid bisa tangkal radikalisme

Sebelumnya, Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI), Jusuf Kalla (JK), merespon rencana Polri untuk memetakan masjid dalam upaya mencegah paham radikalisme dan terorisme melalui tempat ibadah.

Mantan Wakil Presiden ini menegaskan, tidak ada paham radikalisme yang pernah mengacau negara lewat masjid.

“Tidak ada yang pernah mengacau negara itu lewat masjid. Tak pernah ada di baiat di masjid, macam-macam,” tegas JK usai shalat Jumat dan silaturrahmi dengan Pengurus Masjid Al-Markaz Al-Islami saat berada di Makassar.

Pria akrab disapa JK ini menambahkan, aksi radikalisme justru berasal dari rumah kontrakan. Seperti aksi-aksi pembuatan bom, membentuk kelompok-kelompok dan jaringan, bahkan membuat aksi radikalisme.

Baca juga: JK imbau pengurus masjid waspada kajian radikal

Pewarta: M Darwin Fatir
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | Wapres sikapi penyebaran paham radikalisme di rumah ibadah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *