• April 21, 2024 9:55 pm

PPATK tingkatkan pengawasan transaksi mencurigakan di ruang virtual

ByRedaksi PAKAR

Jan 31, 2022
PPATK tingkatkan pengawasan transaksi mencurigakan di ruang virtual
Jakarta (ANTARA) – Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Ivan Yustiavandana mengatakan lembaganya meningkatkan pengawasan dan pencegahan berbagai aliran dana mencurigakan di Indonesia khususnya di ruang virtual.

“PPATK berupaya meningkatkan pengawasan dan pencegahan berbagai aliran dana (mencurigakan) di Indonesia, tidak terkecuali transaksi keuangan di ruang virtual,” kata Ivan dalam Rapat Kerja (Raker) Komisi III DPR RI di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin.

Dia menjelaskan, penggunaan teknologi seperti “virtual currency”, “blockchain/distributed ledger technology” atau DLT, peer to peer lending, non-fungible token (NFT) telah memberikan tantangan baru dalam upaya pencegahan dan pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Baca juga: Sahroni dukung Bareskrim usut tuntas penipuan investasi alkes

Menurut dia, PPATK akan mengawasi kepatuhan bersama dan audit bersama terhadap calon pedagang fisik aset kripto, sebagai salah satu respon untuk memitigasi risiko dan ancaman yang muncul seperti pendanaan fisik aset kripto.

Dia menjelaskan, penilaian risiko Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) tahun 2021, terdapat beberapa perubahan dan kondisi ancaman baru terhadap aspek pencegahan dan pemberantasan TPPU, tindak pidana pendanaan terorisme, dan pendanaan senjata pemusnah masal.

Menurut dia, korupsi dan narkotika merupakan jenis TPPU yang berisiko tinggi.

“Selain itu, tren pendanaan terorisme juga mengalami banyak perubahan. Dari awalnya menggunakan sumber ilegal seperti aksi perampokan, kriminalisasi atau kekerasan, berubah menjadi pengumpulan dana melalui skena penggalangan dana dengan label sumbangan kemanusiaan atau bisnis yang sah,” ujarnya.

Selain itu, dalam Raker tersebut, Ivan menjelaskan selama tahun 2021, PPATK telah menerima sekitar 73 ribu laporan transaksi keuangan mencurigakan, laporan transaksi dari dan ke luar negeri sebesar 19,7 juta laporan.

Dia mengatakan, laporan transaksi keuangan tunai sebanyak 2,4 juta, dan 39 ribu laporan transaksi penyedia barang dan jasa. Menurut dia, PPATK juga menyampaikan 1.104 laporan hasil analisis termasuk di dalamnya mendukung program uji kelayakan dan seleksi jabatan pimpinan tinggi.

Baca juga: Puan nilai saatnya NU bergerak secara global

Baca juga: Wakil Ketua Komisi IX DPR RI desak Jakarta perbanyak isolasi terpusat

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | PPATK tingkatkan pengawasan transaksi mencurigakan di ruang virtual

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *