• January 18, 2022 1:58 pm

Peringati Tewasnya Soleimani, Hamas Tunjukkan Dukungan ke Iran

HAMAS berpartisipasi dalam peringatan tahun kedua pembunuhan komandan Pasukan Quds Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Jenderal Qasem Soleimani yang terbunuh 3 Januari 2020. Peringatan itu diadakan pada Hari Quds Internasional di Kota Gaza, Palestina

Berbicara atas nama Hamas, kepala politbironya Ismail Haniyeh menyebut Soleimani sebagai martir Jerusalem. Itu disampaikannya selama partisipasi gerakan itu dalam prosesi pemakaman Soleimani di Teheran, Iran, pada 6 Januari 2020.

Pada Senin (3/1), anggota politbiro Hamas Mahmoud al-Zahar mengatakan dalam pidatonya atas nama faksi-faksi Palestina selama peringatan Soleimani. “Qasem Soleimani tidak membedakan antara sekte-sekte Islam yang terpisah. Dia orang pertama yang mendanai pemerintah perlawanan yang dibentuk setelah pemilihan 2006 untuk membayar gaji karyawannya, membantu keluarga miskin, dan mendukung program perlawanan,” ujarnya sebagaimana dilansir media yang berbasis di Washington DC, AS, Al-Monitor, Jumat (7/1).

Dalam wawancara di saluran Qatar, Al-Jazeera, Minggu (2/1), Haniyeh menegaskan bahwa Iran merupakan penyandang dana utama dalam rencana pertahanan Gaza setelah perang 2009 untuk membangun basis perlawanan termasuk rudal, terowongan, dan antisenjata. Dana rencana tersebut berjumlah US$70 juta dan secara signifikan memperkuat perlawanan yang muncul dalam perang 2012. “Untuk pertama kali, Hamas berhasil menyerang Tel Aviv dengan rudal jarak 75 km sebagai reaksi atas pembunuhan Israel terhadap pemimpin Brigade Izz ad-Din al-Qassam di Gaza Ahmed al-Jabari,” kata Haniyeh.

Akar hubungan antara Hamas dan Iran dimulai pada 1990 ketika delegasi Hamas mengunjungi Iran, tepatnya tiga tahun setelah berdirinya Hamas pada akhir 1987. Setelah kunjungan tersebut, kantor perwakilan diplomatik untuk Hamas dibuka di Iran pada 1992 sebagai pengakuan Iran atas peran sentral Hamas di Palestina.

Baca juga: Hamas Bicara tentang Israel, Iran, dan Arab Saudi

Pengusiran Israel terhadap ratusan pemimpin Hamas ke Libanon selatan pada 1992 merupakan tonggak penting dalam memperkuat hubungan antara Hamas dan IRGC. Ketika itu Soleimani mengunjungi kamp-kamp para pemimpin Hamas yang dipecat di Marj al-Zohour. Hubungan dengan Hizbullah, sekutu Iran di Libanon, juga diperkuat. Setelah hubungan antara Hamas dan Iran diperkuat, Iran memberikan dukungan politik dan keuangan dan teknologi manufaktur militer, di samping pelatihan militer untuk pejuang Hamas.

Namun, tonggak utama dalam hubungan antara Hamas dan Iran berupa kemenangan Hamas dalam pemilihan legislatif pada 2006. Ini menyebabkan peningkatan pentingnya dan sentralitas gerakan ke Iran yang menggandakan dukungan keuangannya untuk Hamas dan menjanjikannya US$50 juta.

Setelah kemenangan gerakan dalam pemilihan, Israel dan sekutu Baratnya memberlakukan sanksi politik dan ekonomi pada pemerintah Hamas. Setelah Hamas menghilangkan kehadiran Fatah di Gaza pada 2007, Israel dan Mesir memperketat pengepungan mereka di Jalur Gaza. Namun, kenaikan Ikhwanul Muslimin yang dipimpin oleh Mohammed Morsi ke tampuk kekuasaan di Mesir mengakibatkan pembukaan perlintasan Rafah dan mengurangi tekanan ekonomi pada gerakan tersebut. Di sisi lain, boikot internasional dan regional terhadap pemerintah Hamas memainkan peran kunci dalam mendorong gerakan menuju hubungan yang lebih dekat dengan Iran.

Keluarnya Hamas dari Suriah, markas besar gerakan itu, pada 2012 setelah penolakannya untuk ikut campur dalam perkembangan Suriah dan keberpihakannya pada revolusi Suriah mengurangi dukungan Iran untuk itu. Namun kegigihan Hamas dalam perang 2012 menyebabkan mulainya kembali dukungan militer untuk gerakan tersebut, meskipun dukungan ini terbatas pada sayap militernya dan tidak melibatkan pendanaan kepemimpinan politiknya.

Di sisi lain, Mesir dan negara-negara Teluk, yang dipimpin oleh Arab Saudi, memainkan peran dalam menjauhkan Hamas dari Iran dengan mendorong Hamas untuk meninggalkan Suriah dan mendorong rekonsiliasi Palestina untuk memasukkan Hamas pada poros Sunni versus poros Syiah Iran. Namun, negara-negara ini tidak memberikan alternatif politik, keuangan, atau militer yang akan mendorong Hamas untuk melepaskan hubungannya dengan Iran.

Baca juga: Bebas dari Penjara Mesir, Aktivis Palestina Pergi ke Prancis 

Sebaliknya, mereka menekan Hamas setelah jatuhnya Ikhwanul Muslimin di Mesir pada 2013. Arab Saudi memperketat cengkeraman Hamas dengan menangkap 60 anggotanya. Menteri Luar Negeri UEA Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan meminta negara-negara Barat untuk mengklasifikasikan Hamas sebagai gerakan teroris.

Iyad al-Qarra, penulis dan analis politik dari Gaza yang memiliki hubungan dekat dengan Hamas, mengatakan kepada Al-Monitor, “Hamas memilih untuk memperingati tahun kedua kesyahidan Qasem Soleimani di Gaza sebagai bagian dari kesetiaan terbukanya kepada Iran yang berada di bawah tekanan regional dan internasional terkait nuklir. Iran menjadi satu-satunya pendukung Hamas di front militer.”

Dia menambahkan, “Pujian Hamas atas dukungan Iran di tingkat militer menunjukkan hubungan strategis antara Hamas dan Iran. Ini juga merupakan pesan bagi Iran bahwa Hamas berada di pihaknya mengingat ancaman Israel terus-menerus untuk berperang melawan Iran terkait nuklir. Oleh karena itu, dukungan militer dan keuangan Iran untuk Hamas akan terus berlanjut.”

Hassan Abdo, penulis dan analis politik dari Gaza yang dekat dengan gerakan Jihad Islam, mengatakan kepada Al-Monitor, “Pernyataan Haniyeh di televisi Al-Jazeera tentang militer Iran dan dukungan keuangan untuk Hamas menunjukkan bahwa sikapnya mewakili Hamas secara keseluruhan. Ini terjadi setelah Khaled Meshaal, kepala kantor diaspora Hamas, mengunjungi Libanon pada 15 Desember dan keputusan Hizbullah, sekutu Iran di Libanon, memboikot Meshaal karena mundurnya kepemimpinan Hamas dari Suriah dan pemindahan kantor kepemimpinan Hamas ke Doha selama kepemimpinan Meshaal di biro politik Hamas dari 1996 hingga 2017 serta deklarasi keselarasannya dengan revolusi Suriah yang menentang rezim Bashar al-Assad, sekutu Hizbullah Libanon.”

Mukhaimar Abu Saada, profesor ilmu politik di Universitas Al-Azhar di Gaza, mengatakan kepada Al-Monitor, “Hamas dan Islam politik di wilayah Arab berada dalam keadaan penganiayaan dan ada upaya serius untuk melenyapkan Ikhwanul Muslimin, di antaranya Hamas menjadi bagiannya. Karena itu Hamas tidak punya pilihan selain bersekutu dengan Iran.”

Baca juga: Mesir Hukum Pemimpin Ikhwanul Muslimin akibat Kolaborasi dengan Hamas

Dia percaya bahwa deklarasi publik Hamas tentang dukungan keuangan dan militer Iran akan memperpanjang keadaan kerenggangan antara Hamas dan rezim Arab yang menentang Iran, seperti Arab Saudi dan UEA, yang menganggap Iran sebagai ancaman besar bagi keberadaan mereka. Ini juga akan memperpanjang krisis, karena negara-negara Arab yang tersisa, seperti Qatar dan Oman, telah memilih untuk tidak memihak. Negara-negara yang akan memiliki hubungan terburuk dengan Hamas ialah Arab Saudi, UEA, dan Mesir sampai batas tertentu, karena Mesir dan Hamas memiliki kepentingan bersama dalam menjaga stabilitas situasi di Semenanjung Sinai dari kelompok bersenjata.

Dia menambahkan, “Di sisi lain, keretakan Palestina akan berlanjut karena (Otoritas Palestina) telah memihak poros Suni–Arab Saudi, UEA, dan Mesir–dan Hamas memilih poros perlawanan dengan Iran dan Hizbullah.”

Talal Okal, penulis dan analis politik dari Gaza, mengatakan kepada Al-Monitor, “Sepanjang sejarah revolusi Palestina, orang-orang Palestina memiliki teman-teman yang bekerja untuk mendukung perlawanan Palestina secara finansial dan militer dan beberapa dari mereka (mati) sementara melawan pendudukan Israel. Tetapi mengangkat masalah deklarasi Hamas tentang dukungan Soleimani untuk perlawanan Palestina berasal dari perbedaan Arab-Iran, meskipun pernyataan Hamas bahwa itu gerakan perlawanan Palestina yang tidak ikut campur dalam urusan Arab.”

Dia merujuk pada upaya Hamas untuk membangun kembali hubungan dengan negara-negara Arab. Namun, prospeknya tidak menjanjikan, mengingat kebencian mereka terhadap Ikhwanul Muslimin, yang menjadi bagian dari Hamas. (OL-14)


Sumber: Media Indonesia | Peringati Tewasnya Soleimani, Hamas Tunjukkan Dukungan ke Iran

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *