• July 16, 2024 4:41 am
Rusia Serang Fasilitas Energi Ukraina

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

Ilustrasi – Militer Rusia telah melancarkan serangan yang luas terhadap fasilitas energi Ukraina(Media sosial X)

FASILITAS energi Ukraina kembali diserang secara besar-besaran oleh Rusia, dalam serangan terbaru yang menargetkan jaringan listrik negara tersebut, menurut pejabat setempat. Ini adalah kedelapan kalinya Rusia melancarkan serangan terhadap fasilitas infrastruktur energi dalam tiga bulan terakhir, kata kementerian energi Ukraina.

Sistem pertahanan udara menembak jatuh 12 dari 16 rudal dan semua 13 drone yang diluncurkan Rusia di beberapa wilayah sepanjang malam, menurut angkatan udara Ukraina. Pada Sabtu, pejabat di Kharkiv di timur laut Ukraina mengatakan tiga orang tewas dan setidaknya 18 terluka akibat bom terpandu Rusia, dengan setidaknya empat ledakan terdengar di kota tersebut.

“Ini adalah serangan teroris lainnya, serangan tepat pada infrastruktur sipil. Tidak ada kepentingan militer di distrik ini,” kata gubernur regional Kharkiv, Oleh Syniehubov.

Baca juga : Rusia Hancurkan Industri Militer Ukraina

Serangan semalam terhadap infrastruktur melukai dua pekerja energi di wilayah Zaporizhzhia bagian tengah, dan merusak peralatan di kota Lviv bagian barat, kata pejabat setempat. Di wilayah barat daya Ivano-Frankivsk, pihak berwenang juga melaporkan kerusakan pada rumah-rumah dan sebuah taman kanak-kanak.

Rusia telah memperbarui kampanye serangannya terhadap target energi Ukraina selama musim semi dan awal musim panas, menyebabkan pemadaman listrik yang sering terjadi di seluruh negeri. 

Presiden Volodymyr Zelensky baru-baru ini mengatakan Moskow telah menghancurkan setengah dari kapasitas pembangkit listrik negaranya sejak mulai menggempur fasilitas energinya pada akhir Maret.

Baca juga : Zelensky: Rusia Kerahkan Segala Upaya Hentikan Tentara Ukraina

Pada Kamis, pihak berwenang Ukraina mengatakan tujuh karyawan terluka dan infrastruktur energi, termasuk stasiun pembangkit listrik, rusak dalam serangan besar semalam. Ukraina membeli energi dari Uni Eropa, namun ini tidak cukup untuk menutupi defisit tersebut.

Ini berarti sebagian besar hari melibatkan pemadaman listrik nasional yang direncanakan untuk melindungi infrastruktur penting seperti rumah sakit dan fasilitas militer. 

“Kami sangat membutuhkan untuk menutup langit kami atau Ukraina menghadapi krisis serius musim dingin ini,” kata kepala eksekutif DTEK, salah satu perusahaan energi swasta terbesar di Ukraina, Maxim Timchenko.

Baca juga : Putin: Serangan Balik Rusia Hancurkan 160 Tank Milik Militer Ukraina

“Permintaan saya kepada sekutu adalah membantu kami mempertahankan sistem energi kami dan membangunnya kembali tepat waktu.” 

Mr. Zelensky berulang kali meminta sekutu Ukraina untuk mengirim lebih banyak sistem pertahanan udara. Dia secara khusus meminta tujuh sistem pertahanan udara canggih yang disebut Patriots dari AS. Gubernur Zaporizhzhia, Ivan Fedorov, menggemakan pesan Mr. Zelensky pada Sabtu pagi dalam sebuah pesan yang diposting di Telegram.

“Kita bisa mengatakan dengan pasti: musuh tidak akan berhenti. Ukraina membutuhkan sistem pertahanan udara,” katanya. 

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby mengatakan pada hari Kamis bahwa Washington akan menempatkan Ukraina di urutan teratas untuk pengiriman Patriot, di depan negara-negara lain yang telah memesannya. (BBC/Z-3)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Rusia Serang Fasilitas Energi Ukraina” pada 2024-06-23 07:05:13

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *