• July 16, 2024 4:33 am

Warga Ungkap Tukang Bubur Diduga Teroris Tertutup Soal Identitas

Warga menyebut ES, terduga teroris di Tulungagung bisa merekayasa sepeda motor dengan penggerak bahan bakar gas elpiji.

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)


Jakarta, CNN Indonesia

Seorang pria terduga teroris ditangkap Tim Densus 88 Antiteror kerap menutupi identitasnya selama tinggal di kontrakan di Kampung Kamojing Barat, Kecamatan Cikampek, Kabupaten Karawang, Jawa Barat.

Rawan, Ketua RW 12 Kampung Kamojing Barat, Desa Kamojing menjelaskan pria yang ditangkap Tim Densus 88 Antiteror itu baru mengontrak rumah kontrakan sekitar sebulan lalu.

“Warga tidak ada yang tahu identitasnya, karena memang ditutup-tutupi,” kata Rawan, Ketua RW 12 Kampung Kamojing Barat, Desa Kamojing, Kecamatan Cikampek, Karawang, Sabtu (15/6) disitat dari Antara.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Menurut Rawan, pria itu mengontrak rumah tersebut sejak 12 Mei 2024. Saat itu pria tersebut mengontrak rumah milik Asep Bahrum yang merupakan warga setempat.

“Pria itu mengontrak dengan harga Rp450 ribu per bulan,” ucap Rawan.

Rawan mengaku sempat heran atas sikap pria itu, karena saat ditanya tentang identitasnya selalu beralasan, bahkan tidak mau mengenalkan dirinya.

“Saya itu sudah tiga kali datang ke kontrakan untuk menanyakan identitasnya. Tetapi dia selalu menolak dengan berbagai alasan. Ketika diajak berkenalan pun tidak menanggapi,” katanya.

Ia mengaku kaget setelah mendengar kabar kalau pria itu merupakan terduga teroris sampai akhirnya ditangkap Tim Densus 88.

“Ya sangat kaget. Warga juga kaget di daerahnya ternyata ada orang terduga teroris,” katanya.

Sementara itu, penggerebekan dan penggeledahan rumah kontrakan yang dihuni pria terduga teroris itu berlangsung pada Sabtu (15/6).

Selain menangkap pria itu, Tim Densus menyita barang bukti berupa serbuk berwarna putih dan kuning.

Asep Bahrum, pemilik kontrakan yang dihuni seorang pria terduga teroris itu menyampaikan, ada sejumlah barang yang dibawa oleh petugas saat penggeledahan.

Ia mengaku kalau dirinya sebagai pemilik kontrakan sempat mendampingi Tim Densus 88 Antiteror dalam penggeledahan. Ada sejumlah barang yang tersimpan di kontrakan yang dibawa oleh Densus 88.

“Ada (barang yang dibawa) tetapi saya kurang jelas. Itu ada buku, kemudian serbuk warna putih dan kuning di dalam plastik. Kalau tidak salah saya dengar, itu belerang,” katanya.

Rumah kontrakan yang digerebek dan digeledah Tim Densus 88 Antiteror dihuni seorang pria yang sehari-hari dikenal sebagai pedagang bubur sumsum. Dalam penggeledahan, pengamanan di sekitar lokasi kejadian cukup ketat. Polisi bersenjata lengkap dan polisi berpakaian biasa melakukan penjagaan ketat.

(Antara/mik)

[Gambas:Video CNN]


Artikel ini telah dimuat di www.cnnindonesia.com dengan Judul “Warga Ungkap Tukang Bubur Diduga Teroris Tertutup Soal Identitas” pada 2024-06-16 09:50:00

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *