• July 24, 2024 3:13 am

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Panggil Pemimpin Dunia untuk Konferensi Perdamaian Usai Serangan di Kharkiv

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Panggil Pemimpin Dunia untuk Konferensi Perdamaian Usai Serangan di Kharkiv

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, telah merilis video meminta para pemimpin dunia untuk menghadiri “konferensi perdamaian” di Swiss(Akun X)

PRESIDEN Ukraina, Volodymyr Zelensky, telah merilis video permohonan putus asa memanggil para pemimpin dunia untuk menghadiri “konferensi perdamaian” bulan depan di Swiss setelah serangan Rusia yang mematikan terhadap sebuah hypermarket DIY di Kharkiv, Sabtu (25/5) yang menewaskan setidaknya 16 orang dan melukai puluhan lainnya.

Zelensky khususnya meminta kepada Presiden AS, Joe Biden, dan pemimpin Tiongkok, Xi Jinping, untuk menghadiri konferensi tersebut, yang dijadwalkan akan dimulai pada 15 Juni. 

“Tolong, tunjukkan kepemimpinan Anda dalam memajukan perdamaian – perdamaian yang nyata dan bukan sekadar jeda antara serangan,” kata Zelensky.

Baca juga : Zelensky Apresiasi Uni Eropa yang Siap Bantu Pemulihan Negaranya 

Biden belum mengonfirmasi kehadirannya dan belum diketahui apakah Tiongkok akan menghadiri – “negosiasi masih berlangsung” terkait partisipasi Beijing, kata ajudan Zelensky, Mykhailo Podolyak, dalam sebuah wawancara minggu lalu.

Serangan Sabtu datang di penghujung minggu di mana serangan misil dan udara Rusia harian mengejutkan kota kedua Ukraina, dengan serangan di sebuah percetakan, berbagai area residensial, dan sebuah taman pusat, di antara target lainnya. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada target militer yang jelas di dekatnya.

Walikota Kharkiv, Ihor Terekhov, mengatakan sekitar 120 orang berada di toko peralatan tersebut pada Sabtu sore. 

Baca juga : Kharkiv Diserang, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Mengadu ke Joe Biden

“Serangan tersebut bertujuan pada pusat perbelanjaan, di mana ada banyak orang. Ini jelas terorisme,” katanya.

Jaksa mengatakan setidaknya 16 orang telah meninggal, di antaranya 10 belum teridentifikasi, dan 43 terluka. Lebih dari 10 orang masih hilang setelah serangan tersebut. Serangan misil terpisah pada awal malam menghantam sebuah bangunan residensial di pusat kota, melukai 18 orang, menurut gubernur regional.

Dalam beberapa minggu terakhir, Rusia telah bekerja untuk membuat hidup tidak menyenangkan bagi Kharkiv, sebuah kota 20 mil dari perbatasan dengan Ukraina, dan yang memiliki populasi sebelum perangnya lebih dari satu juta jiwa. Meskipun kehidupan di kota itu berlanjut, serangan mematikan telah menjadi ciri khas harian kehidupan.

Baca juga : Kyiv Minta Pertahanan Udara Lebih Kuat setelah Serangan Menewaskan 4 Orang

Karena dekatnya kota itu dengan perbatasan, pesawat tempur Rusia dapat meluncurkan bom glide ke pusat kota dari dalam Rusia. Pejabat Ukraina mengatakan sistem pertahanan udara yang diperbaiki dan pesawat tempur F-16 adalah komponen vital dalam mempertahankan kota tersebut. 

Wilayah Kharkiv juga telah menjadi fokus serangan Rusia baru-baru ini selama dua minggu terakhir, berpusat di kota Vovchansk, yang telah menyebabkan ribuan warga melarikan diri dari rumah mereka.

Rusia telah mengklaim serangan terhadap wilayah Kharkiv bertujuan untuk menciptakan “zona buffer” untuk mencegah pasukan Ukraina meluncurkan serangan terhadap wilayah perbatasan Rusia.

Baca juga : Puan akan Hadiri Sidang Umum Forum Parlemen Dunia di Swiss Bahas Isu Perdamaian

Serangan pada Sabtu ditujukan pada sebuah kompleks perbelanjaan pinggiran kota yang populer. Andriy Kudinov, direktur kompleks itu, mengatakan kepada media lokal bahwa toko tersebut dipadati pembeli yang membeli barang untuk vila musim panas mereka.

Serangan tersebut memicu kebakaran yang mengirimkan awan asap hitam besar membubung di atas pusat perbelanjaan. Pekerja penyelamatan menjadi berbahaya dalam kondisi ini, dan serangan ulang yang menargetkan petugas pertama yang merespons telah menjadi ciri khas umum dari serangan Rusia baru-baru ini.

Menteri Pertahanan Rustem Umerov mengatakan akhir pekan lalu Rusia telah meluncurkan hampir 10.000 bom udara berpandu terhadap Ukraina sejak awal tahun ini. 

“Negara kita membutuhkan lebih banyak sistem pertahanan udara dan pesawat tempur modern. Kami membicarakannya dengan sekutu kami setiap hari dan setiap kesempatan,” tulisnya di Facebook.

Zelensky mengatakan serangan Kharkiv adalah bukti lebih lanjut bahwa Rusia tidak tertarik pada perdamaian. 

“Kita semua tahu dengan siapa kita berurusan. Rusia dikelola oleh orang-orang yang ingin menjadikannya norma – membakar nyawa, menghancurkan kota dan desa, membagi orang-orang dan menghapus batas negara melalui perang. Tidak ada bangsa yang dapat menghentikan perang seperti itu sendirian,” katanya.

Zelensky mengatakan lebih dari 80 negara telah mengkonfirmasi kehadiran mereka di konferensi Swiss tersebut. Rusia tidak diundang, dan telah meremehkan acara tersebut sebagai sia-sia. 

Tujuannya tampaknya bukan untuk merancang formula perdamaian yang bisa diterapkan, tetapi untuk mengumpulkan koalisi besar negara untuk menyerukan kepada Moskow untuk mengakhiri perang, terutama menargetkan banyak negara selatan global yang hingga saat ini tetap netral.

Podolyak, seorang ajudan kunci Zelensky, mengatakan presiden Ukraina telah menghabiskan waktu untuk menelepon sejumlah pemimpin negara-negara selatan global dalam upaya untuk meyakinkan mereka untuk menghadiri konferensi tersebut, dengan fokus khusus pada Afrika, Amerika Latin, dan wilayah Pasifik.

“Rusia mencoba segala cara untuk mencemarkan gagasan itu dan memberikan insentif agar tidak hadir,” kata Podolyak, mengisyaratkan pertempuran diplomatik atas konferensi tersebut.

Tiongkok, yang secara diam-diam mendukung Rusia dalam konflik tersebut, diyakini tidak mungkin hadir, meskipun diplomat Ukraina berusaha keras untuk membujuk Beijing untuk ikut serta dengan cara apa pun. Tiongkok telah merumuskan rencana perdamaian sendiri, yang menurut pejabat Ukraina tidak dapat dilaksanakan.

“Formula Tiongkok adalah untuk memaksa kapitulasi Ukraina, atau membekukan konflik atas syarat-syarat Rusia,” kata Podolyak. 

“Tiongkok adalah negara kunci [bagi kami], karena segera setelah Anda mengubah posisinya dari netral dan tidak tertarik menjadi netral tapi adil, maka tekanan terhadap Rusia akan mulai meningkat,” tambahnya. (The Guardian/Z-3)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Panggil Pemimpin Dunia untuk Konferensi Perdamaian Usai Serangan di Kharkiv” pada 2024-05-27 06:15:00

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *