• July 24, 2024 3:31 am

Seorang Remaja Ditahan Terkait Penusukan di Gereja Sydney

Seorang Remaja Ditahan Terkait Penusukan di Gereja Sydney

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

Seorang remaja berusia 16 tahun menyerang jemaat gereja Asiria di barat Sydney, yang segera ditahan oleh jemaat yang marah. (AFP)

POLISI Australia  mengatakan serangan brutal dengan pisau yang disiarkan langsung dalam sebuah kebaktian gereja di Sydney adalah aksi “terorisme” yang dilakukan atas motivasi agama, sambil mengimbau ketenangan dari komunitas lokal yang marah.

Dua orang ditusuk ketika seorang tersangka berusia 16 tahun menyerbu mimbar di sebuah gereja Asiria di bagian barat Sydney pada Senin malam, dengan berbagai cara menusuk ke arah uskup yang sedang memberikan khotbah.

Remaja tersebut segera ditenangkan jemaat yang marah dan dibawa ke tahanan polisi.

Baca juga : Polisi Australia Tetapkan Penusukan di Gereja Sydney Sebagai Tindakan Terorisme

Pelaku diduga “dikenal oleh polisi” tetapi tidak masuk dalam daftar pantauan teroris apa pun, kata perwira senior.

Setelah mempertimbangkan semua materi yang ada, saya menyatakan bahwa ini adalah insiden terorisme,” kata komisioner polisi New South Wales, Karen Webb, dalam konferensi pers.

Webb mengatakan serangan itu dianggap sebagai tindakan “ekstremisme” yang didorong oleh motif agama yang membuat ketakutan di masyarakat, sambil menambahkan bahwa para korban “beruntung masih hidup”.

Baca juga : Asosiasi Yahudi Australia Tuding Penusukan di Gereja Dilakukan Ekstremisme Islam

Tiga orang lainnya dirawat karena luka non-tusukan yang diderita dalam serangan itu dan sekitar 30 orang lainnya dirawat setelah kerusuhan yang terjadi di luar gereja.

Selama tiga jam lebih dari 500 demonstran bentrok dengan barisan polisi anti huru-hara yang berjuang untuk mencegah mereka masuk kembali ke gereja dan melukai remaja tersebut.

Saat ini dia ditahan di lokasi yang dirahasiakan dan diyakini juga mengalami luka tusukan. Otoritas awalnya mengumumkan usia tersangka tersebut 15 tahun.

Baca juga : Aksi Penusukan di Sebuah Gereja di Sydney, 4 Orang Terluka

Seorang jurnalis AFP di lokasi kejadian pada Senin malam melihat proyektil dilemparkan sebelum polisi dengan perisai dan baju zirah akhirnya mendorong para pengunjuk rasa menjauh dari gereja.

Dua puluh kendaraan polisi dan beberapa rumah rusak karena para pengunjuk rasa melemparkan botol, batu bata, dan barang-barang lainnya.

“Salah satu petugas terkena benda logam dan mengalami lutut terkilir dan gigi keropos,” kata polisi.

Baca juga : Remaja Penusuk Anggota Polres Jakut Positif Psikotropika

“Petugas lain mengalami patah rahang setelah terkena bata dan pagar.”

Ketenangan akhirnya dipulihkan, tetapi lebih banyak petugas telah dikerahkan ke lingkungan tersebut untuk melindungi bangunan keagamaan lokal.

Kejadian itu terjadi dua hari setelah seorang pria dengan pisau membunuh enam orang di sebuah pusat perbelanjaan di timur kota sebelum ditembak mati oleh polisi.

AFP memverifikasi video serangan pada Senin sebagai pengambilan gambar di gereja Christ the Good Shepherd, yang memiliki pengikut online hampir 200.000 orang.

Gereja itu terletak di pinggiran kota Wakeley di barat Sydney, pusat komunitas Asiria Kristen kecil Sydney, banyak dari mereka yang melarikan diri dari penganiayaan dan perang di Irak dan Suriah.

Perdana Menteri negara bagian New South Wales, Chris Minns, mengeluarkan pernyataan bersama dengan pemimpin agama Kristen dan Muslim yang meminta ketenangan.

“Kami meminta semua orang untuk bertindak dengan baik dan saling menghormati satu sama lain,” kata pernyataan tersebut.

“Sekarang adalah waktu untuk menunjukkan kita kuat dan bersatu.”

Orang Asiria melacak akar mereka ke sebuah kekaisaran yang memerintah di sebagian besar Timur Tengah kuno.

Sejak zaman kekaisaran itu, mereka menghadapi penganiayaan sebagai minoritas agama dan etnis yang berbeda dari mayoritas Arab dan Muslim di wilayah tersebut.

Juga telah ada perpecahan dalam komunitas Asiria lokal terkait ajaran Uskup Mar Mar Mari Emmanuel yang menjadi korban.

Warga Australia masih terguncang oleh penusukan pada hari Sabtu, yang dilakukan oleh seorang pria berusia 40 tahun dengan riwayat penyakit mental.

Dalam serangan itu, video yang dibagikan di media sosial menunjukkan Joel Ca

uchi, yang tidak bercukur, mengejar korban terutama perempuan saat dia merampok melalui pusat perbelanjaan yang luas dan ramai di Bondi Junction pada Sabtu sore.

Sebuah pita hitam diproyeksikan ke Opera House Sydney pada hari Senin sebagai tanda penghormatan kepada para korban serangan itu. (AFP/Z-3)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Seorang Remaja Ditahan Terkait Penusukan di Gereja Sydney” pada 2024-04-16 06:55:08

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *