• July 16, 2024 3:27 am
Ekuador Kembali Kuasai Penjara setelah Pelepasan Sandera

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

EKUADOR berhasil mengambil kembali kendali beberapa penjara yang jatuh ke tangan anggota geng pada Minggu, setelah berhasil membebaskan lebih dari 200 pejabat yang ditahan sebagai sandera di dalam penjara-penjara tersebut.

Krisis keamanan yang terus-menerus melanda negara tersebut meletus minggu lalu ketika pemerintah dan geng narkoba yang kuat menyatakan perang terbuka satu sama lain, setelah kaburnya seorang bos narkoba berbahaya.

Tahanan memberontak di penjara-penjara di mana geng memiliki pengaruh besar, menyandera penjaga penjara dan pekerja administratif, sementara di jalanan gelombang kekerasan telah menewaskan 19 orang.

Baca juga: 40 Sandera Pejabat Penjara di Ekuador Dilepaskan

Gambar-gambar tidak terverifikasi di media sosial tentang penjarahan, pembunuhan brutal, dan serangan lainnya telah menimbulkan ketakutan di kalangan penduduk.

Pada hari Minggu, tentara membagikan video dinding penjara yang meledak dan menyatakan “kendali total” atas penjara di kota Cuenca di mana 61 karyawan ditahan sebagai sandera, menurut walikota.

Baca juga: Kemenlu: Tidak Ada WNI Jadi Korban Kekerasan di Ekuador

Mereka juga membagikan gambar ratusan tahanan yang tunduk, telanjang dada dan telanjang kaki, berbaring di tanah di beberapa penjara.

“Kami telah mengambil kembali kendali enam pusat dan sedang sibuk mengambil kendali penjara terakhir di Cotopaxi, yang telah menyaksikan pembantaian brutal dalam beberapa tahun terakhir,” kata Jenderal Pablo Velasco kepada Caracol TV.

Otoritas mengumumkan pembebasan 201 penjaga penjara dan pejabat administratif, dari penjara di tujuh provinsi. Presiden Daniel Noboa merayakan pembebasan tersebut dalam sebuah kiriman di X, mantan Twitter.

“Selamat kepada pekerjaan patriotik, profesional, dan berani dari angkatan bersenjata, kepolisian nasional, dan SNAI… yang berhasil membebaskan penjaga penjara dan staf administratif yang ditahan di pusat-pusat tahanan Azuay, Canar, Esmeraldas, Cotopaxi, Tungurahua, El Oro, dan Loja,” tulisnya.

Gambar yang disiarkan oleh polisi menunjukkan penjaga penjara, banyak yang menangis, lelah, dan didukung oleh rekan-rekan mereka sesaat setelah pembebasan.

“Kami bebas… Syukur Alhamdulillah, kita semua selamat keluar,” kata seorang karyawan penjara dalam video yang diposting di media sosial, melambaikan bendera Ecuador dan berdiri di depan salah satu penjara di provinsi Cotopaxi selatan.

Keadaan darurat

Dahulu menjadi benteng perdamaian yang terletak di antara produsen kokain utama, Ekuador terjerumus ke dalam krisis setelah beberapa tahun ekspansi oleh kartel transnasional yang menggunakan pelabuhan-pelabuhannya untuk mengirimkan narkoba ke Amerika Serikat dan Eropa.

Krisis terbaru dipicu kaburnya bos geng narkoba yang paling kuat di negara itu, Jose Adolfo Macias, yang dikenal dengan alias “Fito,” yang memimpin geng utama “Los Choneros.”

Pemerintah menyatakan keadaan darurat dan jam malam, menyulut kemarahan para penjahat yang menyatakan “perang” terhadap warga sipil dan aparat keamanan. Noboa sebaliknya menyatakan negara ini “dalam keadaan perang” melawan 22 geng.

Dia mengerahkan lebih dari 22.000 pasukan keamanan ke jalan, yang melakukan penggeledahan dan penangkapan terhadap pemuda-pemuda dengan mencari tato yang mengidentifikasi mereka sebagai anggota salah satu geng.

Otoritas melaporkan lebih dari 1.300 penangkapan, delapan “teroris” tewas, dan 27 tahanan yang kabur berhasil ditangkap dalam operasi ini. Dua polisi juga tewas.

Kita akan menang

Noboa bersumpah untuk tidak tunduk pada kekerasan, memberikan perintah untuk menetralkan kelompok kriminal yang bertanggung jawab. “Saya yakin kita akan menang dan saya tidak akan berhenti berjuang sampai kita melakukannya,” kata Noboa kepada BBC pada hari Jumat.

Geng narkoba sering menggunakan penjara sebagai kantor kriminal, dari mana mereka mengelola perdagangan narkoba, menyuruh pembunuhan, mengelola hasil kejahatan, dan bertarung hingga mati dengan rival-rival untuk kekuasaan.

Di dalam penjara, pertempuran antar-geng sering kali terjadi, dengan bentrokan brutal antar tahanan yang meninggalkan lebih dari 460 orang tewas, banyak yang dipenggal atau dibakar hidup-hidup, sejak Februari 2021.

Angka pembunuhan di Ekuador meningkat empat kali lipat antara 2018 dan 2022, ketika geng kriminal menemukan pijakan di negara ini. Tahun lalu adalah yang terburuk, dengan 7.800 pembunuhan dan rekor 220 ton narkoba disita.

Noboa mengumumkan rencananya untuk membangun dua penjara keamanan “super maksimum” dengan kapasitas lebih dari 3.000 orang, dengan proposal untuk “kapal-kapal penjara” di meja perundingan. (AFP/Z-3)

EKUADOR berhasil mengambil kembali kendali beberapa penjara yang jatuh ke tangan anggota geng pada Minggu, setelah berhasil membebaskan lebih dari 200 pejabat yang ditahan sebagai sandera di dalam penjara-penjara tersebut.

Krisis keamanan yang terus-menerus melanda negara tersebut meletus minggu lalu ketika pemerintah dan geng narkoba yang kuat menyatakan perang terbuka satu sama lain, setelah kaburnya seorang bos narkoba berbahaya.

Tahanan memberontak di penjara-penjara di mana geng memiliki pengaruh besar, menyandera penjaga penjara dan pekerja administratif, sementara di jalanan gelombang kekerasan telah menewaskan 19 orang.

Baca juga: 40 Sandera Pejabat Penjara di Ekuador Dilepaskan

Gambar-gambar tidak terverifikasi di media sosial tentang penjarahan, pembunuhan brutal, dan serangan lainnya telah menimbulkan ketakutan di kalangan penduduk.

Pada hari Minggu, tentara membagikan video dinding penjara yang meledak dan menyatakan “kendali total” atas penjara di kota Cuenca di mana 61 karyawan ditahan sebagai sandera, menurut walikota.

Baca juga: Kemenlu: Tidak Ada WNI Jadi Korban Kekerasan di Ekuador

Mereka juga membagikan gambar ratusan tahanan yang tunduk, telanjang dada dan telanjang kaki, berbaring di tanah di beberapa penjara.

“Kami telah mengambil kembali kendali enam pusat dan sedang sibuk mengambil kendali penjara terakhir di Cotopaxi, yang telah menyaksikan pembantaian brutal dalam beberapa tahun terakhir,” kata Jenderal Pablo Velasco kepada Caracol TV.

Otoritas mengumumkan pembebasan 201 penjaga penjara dan pejabat administratif, dari penjara di tujuh provinsi. Presiden Daniel Noboa merayakan pembebasan tersebut dalam sebuah kiriman di X, mantan Twitter.

“Selamat kepada pekerjaan patriotik, profesional, dan berani dari angkatan bersenjata, kepolisian nasional, dan SNAI… yang berhasil membebaskan penjaga penjara dan staf administratif yang ditahan di pusat-pusat tahanan Azuay, Canar, Esmeraldas, Cotopaxi, Tungurahua, El Oro, dan Loja,” tulisnya.

Gambar yang disiarkan oleh polisi menunjukkan penjaga penjara, banyak yang menangis, lelah, dan didukung oleh rekan-rekan mereka sesaat setelah pembebasan.

“Kami bebas… Syukur Alhamdulillah, kita semua selamat keluar,” kata seorang karyawan penjara dalam video yang diposting di media sosial, melambaikan bendera Ecuador dan berdiri di depan salah satu penjara di provinsi Cotopaxi selatan.

Keadaan darurat

Dahulu menjadi benteng perdamaian yang terletak di antara produsen kokain utama, Ekuador terjerumus ke dalam krisis setelah beberapa tahun ekspansi oleh kartel transnasional yang menggunakan pelabuhan-pelabuhannya untuk mengirimkan narkoba ke Amerika Serikat dan Eropa.

Krisis terbaru dipicu kaburnya bos geng narkoba yang paling kuat di negara itu, Jose Adolfo Macias, yang dikenal dengan alias “Fito,” yang memimpin geng utama “Los Choneros.”

Pemerintah menyatakan keadaan darurat dan jam malam, menyulut kemarahan para penjahat yang menyatakan “perang” terhadap warga sipil dan aparat keamanan. Noboa sebaliknya menyatakan negara ini “dalam keadaan perang” melawan 22 geng.

Dia mengerahkan lebih dari 22.000 pasukan keamanan ke jalan, yang melakukan penggeledahan dan penangkapan terhadap pemuda-pemuda dengan mencari tato yang mengidentifikasi mereka sebagai anggota salah satu geng.

Otoritas melaporkan lebih dari 1.300 penangkapan, delapan “teroris” tewas, dan 27 tahanan yang kabur berhasil ditangkap dalam operasi ini. Dua polisi juga tewas.

Kita akan menang

Noboa bersumpah untuk tidak tunduk pada kekerasan, memberikan perintah untuk menetralkan kelompok kriminal yang bertanggung jawab. “Saya yakin kita akan menang dan saya tidak akan berhenti berjuang sampai kita melakukannya,” kata Noboa kepada BBC pada hari Jumat.

Geng narkoba sering menggunakan penjara sebagai kantor kriminal, dari mana mereka mengelola perdagangan narkoba, menyuruh pembunuhan, mengelola hasil kejahatan, dan bertarung hingga mati dengan rival-rival untuk kekuasaan.

Di dalam penjara, pertempuran antar-geng sering kali terjadi, dengan bentrokan brutal antar tahanan yang meninggalkan lebih dari 460 orang tewas, banyak yang dipenggal atau dibakar hidup-hidup, sejak Februari 2021.

Angka pembunuhan di Ekuador meningkat empat kali lipat antara 2018 dan 2022, ketika geng kriminal menemukan pijakan di negara ini. Tahun lalu adalah yang terburuk, dengan 7.800 pembunuhan dan rekor 220 ton narkoba disita.

Noboa mengumumkan rencananya untuk membangun dua penjara keamanan “super maksimum” dengan kapasitas lebih dari 3.000 orang, dengan proposal untuk “kapal-kapal penjara” di meja perundingan. (AFP/Z-3)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Ekuador Kembali Kuasai Penjara setelah Pelepasan Sandera” pada 2024-01-15 08:25:14

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *