• June 13, 2024 8:01 am

Akademisi tekankan urgensi pengarusutamaan Pancasila dalam kehidupan

Akademisi tekankan urgensi pengarusutamaan Pancasila dalam kehidupan

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

Kita semua memang perlu memformulasikan Pancasila dalam konteks bermasyarakat.

Jakarta (ANTARA) – Kepala Program Studi Kajian Terorisme Universitas Indonesia Muhammad Syauqillah mengatakan pengarusutamaan Pancasila dalam konteks kehidupan bermasyarakat menjadi hal yang urgen, terutama Indonesia merupakan bangsa yang majemuk dari sisi etnis, suku, ras, dan agama.

“Karena Indonesia besar sekali, pengarusutamaan Pancasila dalam konteks kehidupan masyarakat menjadi sangat urgen hari ini. Kita tidak bisa menafikan bahwa Indonesia adalah bangsa yang beragam, yang mempersatukan justru Pancasila itu sendiri,” kata Syauqillah dalam keterangannya di Jakarta, Selasa.

Syauqillah menjelaskan bahwa Indonesia adalah bangsa yang agamis. Maka, pengarusutamaan nilai Pancasila harus dikembalikan pada pemahaman bahwa tidak ada hal yang kontra atau bertentangan antara sila dalam Pancasila terhadap ajaran agama apa pun.

Menurut Syauqillah, tidak ada agama yang tak suka dengan persatuan, kebhinekaan, kemanusiaan yang adil, peradaban, dan etika

“Nah, tentunya dikembalikan lagi kepada masyarakat karena masyarakat yang mempunyai keyakinan serta punya agama dan kepercayaan. Pancasila itu merupakan representasi dari seluruh keyakinan yang ada di Indonesia,” katanya.

Dosen Sekolah Kajian Stratejik dan Global Universitas Indonesia (SKSG UI) itu menilai sangat tidak valid jika masih ada pernyataan bahwa Pancasila dianggap merupakan biang masalah bangsa yang perlu untuk segera diganti karena tidak relevan dengan ajaran agama.

Menurut dia, berada di Indonesia masih bisa beribadah, menikmati jalan-jalan, menikmati alam Indonesia, hal itu karena Pancasila dan persatuan.

“Kita semua memang perlu memformulasikan Pancasila dalam konteks bermasyarakat,” katanya.

Ia menyatakan bahwa Pemerintah harus bisa lebih tegas dalam hal melarang ideologi yang bertentangan dengan Pancasila.

Menurut dia, negara harus memiliki kekuatan untuk memayungi kehidupan masyarakat dengan aturan-aturan.

Dalam memperingati Hari Lahir Pancasila setiap 1 Juni, kata dia, ada dua hal yang bisa direfleksikan oleh segenap anak bangsa untuk memperkuat komitmen menghidupkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari dan mendorong terciptanya masyarakat yang harmonis, inklusif, dan berkeadilan.

“Pertama, kita harus jadi bangsa yang bersyukur atas nikmat kemerdekaan, persatuan, bangsa yang bersyukur bisa menjalankan ibadah dengan tenang di Indonesia ini sesuai dengan keyakinan masing-masing,” ujarnya.

Kedua, kata Syauqillah, menghormati orang-orang tua yang terdahulu, yaitu dengan menghargai jasa para pendahulu, orang-orang tua dan bersyukur atas apa yang dimiliki serta apa yang dinikmati di Indonesia saat ini.

Oleh karena itu, dia berharap Pemerintah, lembaga, dan badan bersama tokoh agama perlu bekerja sama dalam hal pengarusutamaan kompatibilitas Pancasila dan ajaran agama.

Baca juga: Menko Polhukam pimpin upacara peringatan Hari Lahir Pancasila di Ende

Baca juga: Pemprov Sumut: Harlah Pancasila untuk kenalkan ideologi negara

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Artikel ini telah dimuat di www.antaranews.com dengan Judul “Akademisi tekankan urgensi pengarusutamaan Pancasila dalam kehidupan” pada 2023-05-30 17:43:56

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *