• June 24, 2024 4:46 am

Pertumbuhan Kredit Bank Neo Commerce per Januari 2023 Capai Rp10,18 Triliun

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

PT Bank Neo Commerce Tbk (BNC) mencatatkan pertumbuhan total kredit pada Januari 2023 sebesar Rp10,18 triliun atau 135,19% dibandingkan dengan periode yang sama satu tahun lalu yang sebesar Rp4,33 triliun. 

Dengan kenaikan total kredit tersebut, pendapatan bunga bersih (Net Interest Income/NII) BNC secara tahunan tumbuh 301,98% atau menjadi Rp231,46 miliar jika dibandingkan dengan posisi yang sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp57,58 miliar.

Meneruskan kinerja positif pada 2022, BNC berhasil mencatatkan laba Rp6,74 miliar pada Januari 2023. Hal ini menjadi momen berkelanjutan pencapaian positif BNC yaitu meneruskan raihan laba dari sejak bulan Juni tahun 2022.

Pencapaian lainnya adalah Rasio Beban Operasional BNC pada Januari 2023, yang juga mengalami penurunan sebesar 117,16%, yaitu dari 215,40% di Januari 2022 menjadi 98,24%.

Baca juga: Bank DKI Raih Penghargaan PR Terbaik Kategori BPD

Dari sisi aset, terjadi kenaikan sebesar 66,87% menjadi sebesar Rp20,07 triliun, naik dari posisi Rp12,03 triliun dibandingkan Januari 2022. Sementara, dari sisi likuiditas, perolehan Dana Pihak Ketiga (DPK) terjadi peningkatan dari Rp8,88 triliun pada Januari 2022, menjadi Rp15,31 triliun pada Januari 2023, atau sebesar 72,37%.

“Berkaca dari kinerja positif yang berkelanjutan di tahun 2022, BNC semakin menjadi pilihan nasabah sebagai solusi atas berbagai kebutuhan mereka. Pencapaian positif kinerja BNC di tahun lalu merupakan salah satu wujud nyata hasil dukungan nasabah dan seluruh stakeholder,” ungkap Direktur Utama Bank Neo Commerce Tjandra Gunawan dalam keterangannya, Selasa (28/2).

Sejalan dengan optimisme perekonomian Indonesia berada dalam posisi yang stabil, BNC optimistis untuk menjadikan tahun 2023 sebagai tahun yang profitable. Tjandra berkomitmen untuk terus tumbuh dengan positif, dengan terus berinovasi secara kreatif untuk menjadikan aplikasi neobank sebagai platform perbankan digital pilihan utama masyarakat Indonesia.

Optimisme ini tentunya dilandasi dengan berbagai strategi dan inovasi yang telah direncanakan dengan matang, salah satunya BNC akan meluncurkan produk wealth management yang akan dipasarkan secara online via aplikasi neobank sehingga nasabah memiliki pilihan dalam berinvestasi.

Baca juga: OJK Berkomitmen Akselerasi Akses Keuangan Masyarakat Indonesia

Dari sisi kredit, BNC berencana untuk masuk ke pasar kredit produktif. Rencana peluncuran kredit produktif ini juga menjadi bukti nyata BNC berpartisipasi aktif dalam upaya yang dijalankan oleh pemerintah, yaitu pemulihan ekonomi nasional bagi dunia usaha dari masyarakat kecil dan menengah (UMKM).

Sedangkan di sisi transaksi, BNC menargetkan untuk meningkatkan stickiness dan tingkat keaktifan nasabah dalam menggunakan aplikasi neobank. Di antaranya, dengan menambah channel pembayaran, kerja sama dengan berbagai macam partnership dan juga memperluas kerja sama ekosistem digital.

“Kami akan berfokus lebih banyak pada nasabah kami, memberikan mereka akses pada seluruh ekosistem yang akan kami buka lebih luas pada tahun ini. Harapannya, dengan menjadi bank digital yang semakin lengkap fitur dan layanannya serta jangkauan kerja sama digitalnya yang lebih luas,” jelas Tjandra.

“Sebagai salah satu bank digital yang hadir di tanah air ini, BNC akan selalu menawarkan keunggulan kemudahan akses perbankan bagi masyarakat Indonesia. BNC melalui aplikasi neobank selalu mudah diakses oleh semua kalangan dan hanya dengan menggunakan smartphone,” sambungnya.(OL-11)

 

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Pertumbuhan Kredit Bank Neo Commerce per Januari 2023 Capai Rp10,18 Triliun “ pada 2023-02-28 15:37:05

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *