• December 2, 2022 9:46 am

Iran panggil dubes Inggris, Norwegia saat kerusuhan berlanjut

ByRedaksi PAKAR

Sep 25, 2022
Iran panggil dubes Inggris, Norwegia saat kerusuhan berlanjut
Dubai (ANTARA) – Iran memanggil duta besar Inggris dan Norwegia karena campur tangan dan pemberitaan media dari dua negara tersebut atas kerusuhan berskala nasional yang dipicu kematian  seorang perempuan yang ditahan polisi moral.

Kementerian Luar Negeri Iran memanggil duta besar Inggris pada Sabtu (24/9) sebagai tanggapan atas “karakter permusuhan” dari media berbahasa Persia yang berbasis di London, menurut laporan kantor berita ISNA.

Dubes Norwegia juga dipanggil untuk menjelaskan “sikap ikut campur” dari ketua parlemen negara itu, yang telah menyatakan dukungannya kepada para pengunjuk rasa di Twitter.

Demonstrasi yang pecah lebih dari seminggu yang lalu di pemakaman wanita Kurdi berusia 22 tahun, Mahsa Amini, telah menyebar ke seluruh negeri dan berubah menjadi gelombang protes terbesar dalam beberapa tahun di Iran.

Baca juga: Menlu Iran desak AS akhiri “terorisme ekonomi” terhadap rakyatnya

Televisi pemerintah Iran mengatakan 41 orang telah tewas. Pihak berwenang membatasi layanan internet dan seluler untuk mencegah beredarnya rekaman protes dan tanggapan oleh pasukan keamanan, kata para aktivis.

Presiden Ebrahim Raisi mengatakan Iran menjamin kebebasan berekspresi.

Dia mengatakan telah memerintahkan penyelidikan atas kematian dalam penahanan Amini, yang ditangkap oleh polisi yang memberlakukan pembatasan republik Islam tersebut pada cara berpakaian perempuan.

Raisi juga mengatakan bahwa “tindakan kekacauan” tidak dapat diterima dan bahwa Iran harus menangani kerusuhan dengan tegas.

Dalam Sidang Majelis Umum ke-77 Perserikatan Bangsa-Bangsa, dia mengatakan kasus kematian Amini yang diliput luas adalah “standar ganda”, jika merujuk pada kematian  di tahanan polisi AS.

Kematian Amini telah menyalakan kembali kemarahan di Iran atas masalah-masalah termasuk pembatasan kebebasan pribadi, aturan ketat berpakaian  untuk perempuan, dan ekonomi yang terguncang akibat sanksi.

Perempuan telah memainkan peran penting dalam protes. Mereka melambaikan dan membakar cadar mereka. Beberapa perempuan telah secara terbuka memotong rambut mereka ketika orang banyak yang marah menyerukan kejatuhan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

Protes tersebut adalah yang terbesar yang melanda Iran sejak demonstrasi mengenai harga bahan bakar pada 2019, ketika Reuters melaporkan 1.500 orang tewas dalam tindakan keras terhadap pengunjuk rasa.

Sumber: Reuters

Baca juga: PBB minta Iran jangan gunakan kekuatan ‘tak perlu’ hadapi demonstran

Baca juga: Kematian wanita usai ditangkap polisi susila di Iran memicu kemarahan

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | Iran panggil dubes Inggris, Norwegia saat kerusuhan berlanjut

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *