• July 24, 2024 1:51 am

Amerika Serikat Desak Warganya Tinggalkan Ukraina

DEPARTEMEN Luar Negeri Amerika Serikat menyarankan warganya di Ukraina untuk segera meninggalkan negara itu. Alasannya, ada ancaman invasi Rusia di tengah krisis yang sedang berlangsung di Eropa Timur.

Dalam peringatan perjalanan yang diperbarui pada Kamis (10/2) tersebut, Amerika Serikat juga mendesak warganya yang tetap berada di Ukraina untuk berhati-hati karena potensi operasi tempur jika Rusia mengambil tindakan militer. “Jangan bepergian ke Ukraina karena meningkatnya ancaman aksi militer Rusia dan covid-19. Mereka yang berada di Ukraina harus berangkat sekarang melalui sarana komersial atau pribadi,” kata peringatan tersebut.

Ada empat tingkat peringatan AS, yang terendah yaitu melakukan tindakan pencegahan normal. Ukraina sudah berada pada level jangan bepergian tertinggi karena covid-19 dan ketegangan dengan Rusia. 

Namun bagi orang Amerika yang sudah berada di Ukraina, peringatan sebelumnya mengatakan bahwa mereka harus mempertimbangkan untuk pergi dari negara itu. Pedoman baru juga memperingatkan orang Amerika bahwa pemerintah AS tidak akan dapat mengevakuasi mereka jika terjadi aksi militer Rusia di mana pun di Ukraina. “Tindakan militer dapat dimulai kapan saja dan tanpa peringatan serta akan sangat berdampak pada kemampuan Kedutaan Besar AS untuk memberikan layanan konsuler, termasuk bantuan kepada warga AS yang meninggalkan Ukraina,” tuturnya.

Militer Rusia telah mengumpulkan pasukan di dekat perbatasan negara itu dengan Ukraina. Ini memicu krisis diplomatik dan meningkatkan ketakutan di AS dan Eropa bahwa Rusia mungkin bersiap untuk invasi yang akan segera terjadi terhadap tetangganya.

Rusia telah membantah bahwa mereka berencana untuk menyerang Ukraina, tetapi dengan keras menentang upaya negara tetangganya itu untuk bergabung dengan NATO. Moskow menginginkan jaminan keamanan bahwa aliansi yang dipimpin AS akan menghentikan ekspansinya ke bekas republik Soviet, tetapi Washington dan NATO telah menolak permintaan itu sebagai bukan permulaan sambil mengatakan mereka terbuka untuk membahas langkah-langkah pengendalian senjata di Eropa.

Para pejabat AS telah memperingatkan Rusia tentang konsekuensi ekonomi yang parah jika menyerang Ukraina, menggarisbawahi bahwa perang akan mengerikan bagi warga sipil di wilayah tersebut. Pekan lalu, Presiden Joe Biden menyarankan agar warga AS di Ukraina tidak tinggal di negara itu. “Saya pikir akan bijaksana untuk meninggalkan negara ini. Saya tidak sedang berbicara tentang korps diplomatik kita. Saya berbicara tentang orang Amerika yang ada di sana,” katanya.

“Saya tidak suka melihat mereka (warga Amerika) terjebak dalam baku tembak jika mereka (Rusia) memang menyerang. Dan tidak perlu untuk itu. Jika saya memiliki seseorang di sana, saya akan mengatakan pergi,” tambahnya.

Dia mengulangi pesan itu dalam wawancara yang sebagian dirilis pada Kamis. “Warga Amerika harus pergi sekarang,” kata Biden. Ia menekankan bahwa pemerintahannya tidak akan mengirim pasukan untuk mengevakuasi warga AS jika terjadi perang.

“Ini tidak seperti kita berurusan dengan organisasi teroris. Kita berhadapan dengan salah satu tentara terbesar di dunia. Ini situasi yang sangat berbeda dan segalanya bisa menjadi gila dengan cepat,” tuturnya.

Baca juga: AS dan Tiongkok Bersitegang Terkait Ukraina di PBB

Bulan lalu, Washington memerintahkan kepergian anggota keluarga staf di kedutaan besarnya di Kyiv dan mengizinkan karyawan yang tidak penting untuk pergi secara sukarela. Awal Februari, militer AS mengerahkan pasukan tambahan ke Eropa Timur dalam langkah yang disebutnya sebagai sinyal komitmen Washington terhadap keamanan anggota NATO di wilayah tersebut. Namun para pejabat AS telah mengenyampingkan konfrontasi militer dengan Rusia jika memutuskan untuk melakukan serangan ke Ukraina yang bukan anggota NATO. (Aljazeera/OL-14)


Sumber: Media Indonesia | Amerika Serikat Desak Warganya Tinggalkan Ukraina

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *