• January 29, 2022 8:14 pm

Megawati tulis pesan khusus untuk TPDI menjelang HUT Ke-49 PDIP

ByRedaksi PAKAR

Jan 6, 2022
Megawati tulis pesan khusus untuk TPDI menjelang HUT Ke-49 PDIP
Jakarta (ANTARA) –

Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri menuliskan pesan khusus untuk Tim Pembela Demokrasi Indonesia (TPDI) menjelang Puncak Peringatan HUT Ke-49 PDIP.

Pesan melalui tulisan tangan Megawati itu berisi ucapan terima kasih untuk para anggota TPDI karena perjuangannya menjadi bagian dari sejarah partai berlambang kepala banteng itu.

 

Pesan itu dibacakan oleh Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto di hadapan para anggota TPDI, di kantor pusat DPP PDIP di Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Kamis, seperti dikutip dalam siaran persnya.

 

 

“Melalui jalur hukum yang ditempuhnya dan dukungan arus bawah yang begitu kuat, PDI akhirnya bertransformasi menjadi PDI Perjuangan,” katanya.

 

Kesetiaan pada jalan hukum, dengan kebenaran moral dan jalan keadilan, serta berkat dukungan dari Tuhan Yang Maha Kuasa, akhirnya PDI Perjuangan berhasil menghadapi berbagai bentuk skenario politik yang dilakukan oleh Pemerintah Orde Baru.

 

“Dari lubuk hati saya terdalam, saya sungguh mengucapkan terima kasih atas segala perjuangan serta dukungan dari TPDI,” kata Megawati dalam suratnya yang diteken langsung olehnya.

 

Mewakili Megawati, Hasto memimpin jajaran pengurus partainya menjamu TPDI. Hadir Ketua DPP PDIP bidang hukum, HAM dan perundang-undangan, Yasonna Laoly, yang juga dikenal sebagai Menteri Hukum dan HAM.

 

Hadir juga Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat, Ahmad Basarah, dan Mindo Sianipar; anggota Komisi Hukum DPR dari Fraksi PDIP Trimedya Panjaitan yang sekaligus hadir sebagai anggota TPDI serta Anggota DPR Fraksi PDIP Andreas Hugo Pareira.

 

TPDI adalah kumpulan ahli hukum yang pernah membela PDIP dan Ketua Umum Megawati Soekarnoputri dalam kasus 27 Juli 1996.

 

Mereka berani secara terbuka menentang kekuasaan politik Rezim Orde Baru, seperti Petrus Selestinus, Nusyahbani Katjasungkana, Didik Supriyanto, Sugeng Teguh Santoso, Erick S Paat, Erlina Tambunan, Gilbert Silitonga, Pantas Nainggolan, Simeon Petrus, Stefanus Dionysous, Tumbu Saraswati, Berlin Pandiangan, Edi Sadikun, Kaspudin Nor, Firman Akbar, Hasoloan Hutabarat, Netty Saragih, Martin Erwan, Terkelin Brahmana, Saut Pangaribuan.

 

Hasto mengatakan bahwa TPDI hadir ketika Orde Baru berusaha menghadang kepemimpinan Megawati di PDI, dan desakan aktivis demokrasi saat itu agar Megawati menggerakkan revolusi.

 

 

“Ibu Megawati menyatakan TPDI telah mengukir sejarah dengan kekuatan moral dan hukum. Di partai kami pun hal ini diajarkan kepada para kader. Berpolitik harus setia pada jalan hukum. Dengan jalan hukum, PDI Perjuangan berhasil menghindari berbagai skenario Orde Baru saat itu,” papar Hasto.


Hasto mengatakan bahwa pihaknya akan membuat buku khusus mengenai sepak terjang dan perjalanan TPDI sebagai bagian dari sejarah PDIP. Rencananya, buku itu akan dikerjakan oleh sejumlah wartawan senior.

 

“Tulisan ini nantinya akan menjadi bagian dari sejarah partai dan akan diajarkan dalam sekolah kader PDI Perjuangan,” kata Hasto.

 

PDIP juga menyerahkan piagam penghargaan kepada seluruh anggota TPDI.

 

Yasonna Laoly menambahkan partainya berterima kasih yang sebesar-besarnya atas dedikasi dan pengorbanan yang telah diberikan oleh TPDI. Semuanya telah berjuang bersama-sama dengan segala keterbatasan yang ada.

 

“Perjuangan memang selalu membutuhkan pengorbanan dan bapak ibu semua telah menunjukkan pengorbanan itu. Tanpa kehadiran bapak ibu, mungkin perjuangan ini takkan jadi sejarah. Mungkin kita beda partai sekarang. Namun roh semangat anda kini hidup di diri PDI Perjuangan. Mari bersama-sama, masih banyak tugas kita buat bangsa negara ini, perjuangan yang harus kita lakukan sebagai anak bangsa,” tegas Yasonna.

 

Selain makan bersama, 24 dari 56 anggota TPDI yang tersisa dan hadir juga diberi kesempatan untuk berbicara menyampaikan isi hati maupun masukannya untuk PDIP. Salah satunya adalah Petrus Selestinus.

 

Petrus menyoroti tugas kebangsaan yang masih banyak untuk dikerjakan. Salah satu tantangan yang ada adalah terorisme dan radikalisme yang hadir dengan maraknya intoleransi.

 

“Bahkan orang-orangnya bisa masuk ke dalam sistem bernegara kita. Maka kita harus tetap waspada dan kita harus bersama-sama berjuang menjaga negara kita. Semoga perjuangan kita tetap bisa sama walau kami tetap independen, tidak menjadi anggota PDIP,” kata Petrus.

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber: Antara News | Megawati tulis pesan khusus untuk TPDI menjelang HUT Ke-49 PDIP

Leave a Reply

Your email address will not be published.