• January 27, 2022 3:37 am

BNPT sebut tokoh agama jadi pintu masuk dan keluar radikalisme

ByRedaksi PAKAR

Nov 30, 2021
BNPT sebut tokoh agama jadi pintu masuk dan keluar radikalisme
Jakarta (ANTARA) – Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol. R Ahmad Nurwakhid mengatakan tokoh agama dapat menjadi pintu masuk sekaligus pintu keluar bagi radikalisme dan terorisme di Indonesia.

“Tokoh agama itu menjadi pintu masuk sekaligus potensial menjadi pintu keluar untuk radikalisme dan terorisme,” ujar R Ahmad Nurwakhid di Jakarta, Selasa.

Tokoh agama sebagai pintu masuk radikalisme dan terorisme, jelas dia, dapat dilihat dari indeks potensi radikalisme berdasarkan survei BNPT di tahun 2019 yang bernilai 38 persen.

Menurut Nurwakhid, persentase itu tidak terlepas dari keberadaan konten-konten keagamaan bermuatan intoleran dan radikal di media sosial yang mencapai kisaran 67 persen.

Namun saat pandemi COVID-19, tepatnya pada awal 2020, ketika masyarakat diharuskan beradaptasi dengan dunia digital, indeks tersebut menurun hingga mencapai angka 12,2 persen.

Temuan itu, tambah ia, ternyata disebabkan oleh semakin masifnya penggunaan media sosial oleh para tokoh agama.

“Mereka masif melakukan dakwah melalui media sosial, seperti YouTube dan Instagram,” jelas Ahmad Nurwakhid.

Para tokoh agama, seperti ulama, kiai, dan guru mengimbangi konten-konten agama bermuatan intoleran dan radikal dengan konten agama yang moderat.

Dengan demikian, ujar dia, para tokoh agama tersebut menjadi pintu keluar bagi radikalisme ataupun terorisme di Indonesia.

“Ini semua yang menjadi ujung tombak, terutama radikalisme dan terorisme yang mengatasnamakan agama adalah tokoh agama,” tegas Nurwakhid.

R Ahmad Nurwakhid pun mengatakan BNPT telah membentuk Gugus Tugas Pemuka Agama di Indonesia.

“BNPT juga membentuk Gugus Tugas Pemuka Agama, baik itu terdiri dari Lembaga Persahabatan Ormas Islam (LPOI) maupun Lembaga Persahabatan Ormas Keagamaan (LPOK),” ungkap dia.

Dengan demikian, BNPT berpartisipasi aktif mendukung tokoh agama untuk menjadi pintu keluar radikalisme dan terorisme.

Dia juga mengatakan hal lain yang dapat dilakukan untuk menanggulangi pengaruh radikalisme dan terorisme di Indonesia adalah “vaksinasi” ideologi Pancasila kepada seluruh elemen masyarakat.

Vaksinasi tersebut, jelasnya, dilakukan melalui penanaman nilai-nilai Pancasila, wawasan kebangsaan, dan ajaran agama yang moderat sehingga masyarakat memiliki kekebalan dari paparan radikalisme dan terorisme.

Baca juga: BNPT ajak masyarakat samakan persepsi agama tak terkait terorisme

Baca juga: BNPT serap aspirasi para pihak optimalkan pencegahan radikal-teroris

Baca juga: BNPT nilai moderatisme Islam ampuh melawan radikalisme

Pewarta: Tri Meilani Ameliya
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber: Antara News | BNPT sebut tokoh agama jadi pintu masuk dan keluar radikalisme

Leave a Reply

Your email address will not be published.