• July 24, 2024 4:50 am
Lula Menegaskan Tidak Ampuni Penyerang 8 Januari 

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

PRESIDEN Luiz Inacio Lula da Silva bersumpah pada hari Senin bahwa tidak akan ada pengampunan bagi pendukung mantan presiden Jair Bolsonaro yang melakukan kerusuhan di ibu kota setahun yang lalu, saat Brasil memperingati peristiwa tersebut.

Berbicara di ruang utama Gedung Kongres di Brasilia – salah satu dari tiga bangunan yang diserbu para pengunjuk rasa sayap kanan pada hari itu, bersama dengan istana presiden dan Mahkamah Agung di sebelahnya – politikus kiri veteran ini mengatakan demokrasi Brasil perlu dilindungi.

“Semua orang yang mendanai, merencanakan, dan melakukan upaya kudeta ini harus dijadikan contoh dan dihukum. Tidak boleh ada pengampunan bagi mereka yang menyerang demokrasi,” kata Lula, 78 tahun, dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh tokoh-tokoh puncak dari ketiga cabang pemerintahan.

Baca juga: Masih Terpecah, Brasil Memperingati Hari Jadi Kerusuhan 8 Januari

“Pengampunan akan terlihat seperti impunitas, dan impunitas akan terlihat seperti izin untuk serangan teroris baru di negara kita. Kita menyelamatkan demokrasi… Tetapi demokrasi harus dibangun dan dilindungi setiap hari.”

Lula, yang sebelumnya memimpin Brasil dari 2003 hingga 2010, baru satu minggu kembali menjabat ketika puluhan ribu pendukung Bolsonaro yang dihasut oleh klaim mantan presiden itu tentang kecurangan pemilihan menyerbu gedung-gedung pemerintahan, merusak bangunan, dan menyerukan agar militer menggulingkan Lula.

Baca juga: Brasil Pecat Pelatih Fernando Diniz Setelah Perjuangan di Piala Dunia

Kerusuhan itu sangat mirip dengan invasi Capitol AS di Washington hampir dua tahun sebelumnya oleh pendukung presiden saat itu, Donald Trump, yang merupakan panutan politik Bolsonaro. Kejadian tersebut menunjukkan perpecahan keras yang merobek Brasil setelah kemenangan tipis Lula atas Bolsonaro pada Oktober sebelumnya.

Demokrasi Menang

Bolsonaro, yang berada di Amerika Serikat pada saat itu, sedang diselidiki atas dugaan memprovokasi kerusuhan tersebut. Dia membantah keterlibatan. Dia menyebut peristiwa 8 Januari sebagai “perangkap” yang diatur oleh kiri, dalam komentar Sabtu kepada CNN Brasil.

“Kami menolaknya sejak awal,” katanya. “Itu bukan cara berperilaku yang selalu ditempuh oleh kelompok kanan.”

Lula menyebut mantan presiden itu sebagai “pencipta kudeta” dalam pidatonya, mengingatkan upaya keras Bolsonaro dan para pendukungnya untuk meragukan keabsahan sistem pemilihan elektronik Brasil.

Dampak dari kerusuhan tersebut terus berlanjut. Polisi mengatakan mereka melakukan razia baru pada hari Senin untuk melacak para pelaku yang merencanakan dan mendanai serangan tersebut.

Dari 2.170 orang yang ditangkap terkait kerusuhan tersebut, 30 telah dihukum sejauh ini, dengan dakwaan termasuk konspirasi kejahatan bersenjata, pemberontakan kekerasan melawan hukum, dan upaya kudeta, dengan hukuman hingga 17 tahun. Kerusuhan tersebut merupakan puncak dari berbulan-bulan ketegangan di Brasil seputar pemilihan Oktober 2022, di mana Lula dengan tipis mengalahkan Bolsonaro untuk kembali menjabat untuk ketiga kalinya.

Secara umum, perpecahan di negara ini tampaknya berkurang hari ini: kelompok sayap kanan masih merespons backlash terhadap kerusuhan, serta keputusan otoritas pemilihan pada Juni tahun lalu yang melarang Bolsonaro mencalonkan diri selama delapan tahun karena serangannya terhadap keabsahan sistem pemilihan.

Namun, perpecahan yang dalam tetap ada. Menurut jajak pendapat Quaest yang dipublikasikan pada hari Minggu, 51% mengatakan kerusuhan tersebut dilakukan oleh “radikal yang tidak mewakili” pendukung Bolsonaro.

Karya Seni yang Dipulihkan

Upacara tersebut, yang diberi nama “Demokrasi Tak Tergoyahkan,” menampilkan penyajian kembali sebuah karya tenun yang dipulihkan oleh seniman dan perancang lanskap Brasil, Roberto Burle Marx, yang dirusak oleh para pengunjuk rasa di Senat selama serangan tersebut.

Sebuah replika konstitusi yang diambil dari Mahkamah Agung juga secara simbolis dikembalikan. Peserta termasuk pemimpin Senat, gubernur negara bagian, komandan militer, dan duta besar asing.

Namun, tampilan kesatuan demokratis dibayangi oleh beberapa absen yang mencolok di pihak kanan, seperti Gubernur Sao Paulo, Tarcisio Freitas, mantan menteri Bolsonaro yang dijuluki sebagai calon presiden yang mungkin. Sementara itu, pendukung Bolsonaro yang keras tetap teguh mendukung para pengunjuk rasa pada 8 Januari.

Menjelang peringatan ini, ajakan beredar di media sosial untuk merayakan 8 Januari sebagai “Hari Patriot” dan bergerak ke jalan. Namun, otoritas mengatakan mereka tidak mengharapkan protes massal. (AFP/Z-3)

PRESIDEN Luiz Inacio Lula da Silva bersumpah pada hari Senin bahwa tidak akan ada pengampunan bagi pendukung mantan presiden Jair Bolsonaro yang melakukan kerusuhan di ibu kota setahun yang lalu, saat Brasil memperingati peristiwa tersebut.

Berbicara di ruang utama Gedung Kongres di Brasilia – salah satu dari tiga bangunan yang diserbu para pengunjuk rasa sayap kanan pada hari itu, bersama dengan istana presiden dan Mahkamah Agung di sebelahnya – politikus kiri veteran ini mengatakan demokrasi Brasil perlu dilindungi.

“Semua orang yang mendanai, merencanakan, dan melakukan upaya kudeta ini harus dijadikan contoh dan dihukum. Tidak boleh ada pengampunan bagi mereka yang menyerang demokrasi,” kata Lula, 78 tahun, dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh tokoh-tokoh puncak dari ketiga cabang pemerintahan.

Baca juga: Masih Terpecah, Brasil Memperingati Hari Jadi Kerusuhan 8 Januari

“Pengampunan akan terlihat seperti impunitas, dan impunitas akan terlihat seperti izin untuk serangan teroris baru di negara kita. Kita menyelamatkan demokrasi… Tetapi demokrasi harus dibangun dan dilindungi setiap hari.”

Lula, yang sebelumnya memimpin Brasil dari 2003 hingga 2010, baru satu minggu kembali menjabat ketika puluhan ribu pendukung Bolsonaro yang dihasut oleh klaim mantan presiden itu tentang kecurangan pemilihan menyerbu gedung-gedung pemerintahan, merusak bangunan, dan menyerukan agar militer menggulingkan Lula.

Baca juga: Brasil Pecat Pelatih Fernando Diniz Setelah Perjuangan di Piala Dunia

Kerusuhan itu sangat mirip dengan invasi Capitol AS di Washington hampir dua tahun sebelumnya oleh pendukung presiden saat itu, Donald Trump, yang merupakan panutan politik Bolsonaro. Kejadian tersebut menunjukkan perpecahan keras yang merobek Brasil setelah kemenangan tipis Lula atas Bolsonaro pada Oktober sebelumnya.

Demokrasi Menang

Bolsonaro, yang berada di Amerika Serikat pada saat itu, sedang diselidiki atas dugaan memprovokasi kerusuhan tersebut. Dia membantah keterlibatan. Dia menyebut peristiwa 8 Januari sebagai “perangkap” yang diatur oleh kiri, dalam komentar Sabtu kepada CNN Brasil.

“Kami menolaknya sejak awal,” katanya. “Itu bukan cara berperilaku yang selalu ditempuh oleh kelompok kanan.”

Lula menyebut mantan presiden itu sebagai “pencipta kudeta” dalam pidatonya, mengingatkan upaya keras Bolsonaro dan para pendukungnya untuk meragukan keabsahan sistem pemilihan elektronik Brasil. 

Dampak dari kerusuhan tersebut terus berlanjut. Polisi mengatakan mereka melakukan razia baru pada hari Senin untuk melacak para pelaku yang merencanakan dan mendanai serangan tersebut.

Dari 2.170 orang yang ditangkap terkait kerusuhan tersebut, 30 telah dihukum sejauh ini, dengan dakwaan termasuk konspirasi kejahatan bersenjata, pemberontakan kekerasan melawan hukum, dan upaya kudeta, dengan hukuman hingga 17 tahun. Kerusuhan tersebut merupakan puncak dari berbulan-bulan ketegangan di Brasil seputar pemilihan Oktober 2022, di mana Lula dengan tipis mengalahkan Bolsonaro untuk kembali menjabat untuk ketiga kalinya.

Secara umum, perpecahan di negara ini tampaknya berkurang hari ini: kelompok sayap kanan masih merespons backlash terhadap kerusuhan, serta keputusan otoritas pemilihan pada Juni tahun lalu yang melarang Bolsonaro mencalonkan diri selama delapan tahun karena serangannya terhadap keabsahan sistem pemilihan.

Namun, perpecahan yang dalam tetap ada. Menurut jajak pendapat Quaest yang dipublikasikan pada hari Minggu, 51% mengatakan kerusuhan tersebut dilakukan oleh “radikal yang tidak mewakili” pendukung Bolsonaro.

Karya Seni yang Dipulihkan

Upacara tersebut, yang diberi nama “Demokrasi Tak Tergoyahkan,” menampilkan penyajian kembali sebuah karya tenun yang dipulihkan oleh seniman dan perancang lanskap Brasil, Roberto Burle Marx, yang dirusak oleh para pengunjuk rasa di Senat selama serangan tersebut.

Sebuah replika konstitusi yang diambil dari Mahkamah Agung juga secara simbolis dikembalikan. Peserta termasuk pemimpin Senat, gubernur negara bagian, komandan militer, dan duta besar asing.

Namun, tampilan kesatuan demokratis dibayangi oleh beberapa absen yang mencolok di pihak kanan, seperti Gubernur Sao Paulo, Tarcisio Freitas, mantan menteri Bolsonaro yang dijuluki sebagai calon presiden yang mungkin. Sementara itu, pendukung Bolsonaro yang keras tetap teguh mendukung para pengunjuk rasa pada 8 Januari.

Menjelang peringatan ini, ajakan beredar di media sosial untuk merayakan 8 Januari sebagai “Hari Patriot” dan bergerak ke jalan. Namun, otoritas mengatakan mereka tidak mengharapkan protes massal. (AFP/Z-3)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Lula Menegaskan Tidak Ampuni Penyerang 8 Januari “ pada 2024-01-09 06:45:18

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *