• April 20, 2024 7:27 am

Mendagri: Warna Baju Mayor Teddy Senada sebagai Bentuk Penyamaran

Mendagri: Warna Baju Mayor Teddy Senada sebagai Bentuk Penyamaran

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

MENTERI Dalam Negeri Tito Karnavian menanggapi kehadiran Mayor Teddy Indra Wijaya dalam acara debat perdana Pemilu Presiden (Pilpres) 2024 dan mengenakan seragam berwarna senada dengan pasangan calon presiden-wakil presiden nomor urut 2 Prabowo-Gibran.

Tito yang memiliki latar belakang sebagai mantan Kapolri dan Kepala Densus 88 Antiteror itu menilai bahwa hal tersebut merupakan bentuk penyamaran seorang ajudan dalam melindungi pimpinannya. “Mungkin itu dalam rangka cover (penyamaran), kata Tito usai menghadiri diskusi bertajuk Ada apa dengan Daerah Khusus Jakarta di Jakarta, Selasa (19/12).

Dia menjelaskan bahwa fungsi seorang ajudan tidak hanya terkait surat menyurat untuk kepentingan pribadi saja, tetapi juga sebagai pelindung yang telah terlatih untuk melindungi pimpinannya dari berbagai risiko dan ancaman serangan. Ia mencontohkan kasus Perdana Menteri Jepang Shinzo Abee yang tewas terbunuh saat melakukan kampanye di ruang publik.

Baca juga: TKN Tanggapi Kaitan Mayor Teddy dengan Prabowo Subianto

“Saya lihat waktu di KPU itu ruang terbuka, bukan ruang tertutup. Penembak jitu bisa saja melakukan skenario, kata dia.

Menurut Tito, kehadiran ajudan dengan mengenakan seragam senada dengan pimpinannya merupakan bentuk antisipasi dan proteksi melindungi Prabowo Subianto yang berstatus sebagai Menteri Pertahanan dan juga calon presiden jika terjadi keadaan darurat.

Dia pun meminta publik untuk tidak meremehkan adanya potensi ancaman maupun serangan teror karena para pasangan calon merupakan figur yang akan menjadi pemimpin negara. “Teror bisa saja dari lawan politik atau mungkin ada pihak yang tidak suka,” katanya.

Baca juga: TNI: Mayor Teddy Hanya Ajudan yang Ikuti Kegiatan Menhan Prabowo

Sebelumnya, nama Mayor Teddy Indra Wijaya menjadi perbincangan karena hadir di barisan depan pendukung pasangan Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka saat acara depat pedana Capres yang digelar KPU RI di Jakarta, Selasa (12/12). Selain hadir di antara para pendukung paslon nomor urut 02, Mayor Teddy juga terlihat mengenakan kemeja berwana biru muda yang identik dengan seragam paslon Prabowo-Gibran. (Ant/Z-2)

MENTERI Dalam Negeri Tito Karnavian menanggapi kehadiran Mayor Teddy Indra Wijaya dalam acara debat perdana Pemilu Presiden (Pilpres) 2024 dan mengenakan seragam berwarna senada dengan pasangan calon presiden-wakil presiden nomor urut 2 Prabowo-Gibran

Tito yang memiliki latar belakang sebagai mantan Kapolri dan Kepala Densus 88 Antiteror itu menilai bahwa hal tersebut merupakan bentuk penyamaran seorang ajudan dalam melindungi pimpinannya. “Mungkin itu dalam rangka cover (penyamaran), kata Tito usai menghadiri diskusi bertajuk Ada apa dengan Daerah Khusus Jakarta di Jakarta, Selasa (19/12).

Dia menjelaskan bahwa fungsi seorang ajudan tidak hanya terkait surat menyurat untuk kepentingan pribadi saja, tetapi juga sebagai pelindung yang telah terlatih untuk melindungi pimpinannya dari berbagai risiko dan ancaman serangan. Ia mencontohkan kasus Perdana Menteri Jepang Shinzo Abee yang tewas terbunuh saat melakukan kampanye di ruang publik.

Baca juga: TKN Tanggapi Kaitan Mayor Teddy dengan Prabowo Subianto

“Saya lihat waktu di KPU itu ruang terbuka, bukan ruang tertutup. Penembak jitu bisa saja melakukan skenario, kata dia.

Menurut Tito, kehadiran ajudan dengan mengenakan seragam senada dengan pimpinannya merupakan bentuk antisipasi dan proteksi melindungi Prabowo Subianto yang berstatus sebagai Menteri Pertahanan dan juga calon presiden jika terjadi keadaan darurat.

Dia pun meminta publik untuk tidak meremehkan adanya potensi ancaman maupun serangan teror karena para pasangan calon merupakan figur yang akan menjadi pemimpin negara. “Teror bisa saja dari lawan politik atau mungkin ada pihak yang tidak suka,” katanya. 

Baca juga: TNI: Mayor Teddy Hanya Ajudan yang Ikuti Kegiatan Menhan Prabowo

Sebelumnya, nama Mayor Teddy Indra Wijaya menjadi perbincangan karena hadir di barisan depan pendukung pasangan Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka saat acara depat pedana Capres yang digelar KPU RI di Jakarta, Selasa (12/12). Selain hadir di antara para pendukung paslon nomor urut 02, Mayor Teddy juga terlihat mengenakan kemeja berwana biru muda yang identik dengan seragam paslon Prabowo-Gibran. (Ant/Z-2)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Mendagri: Warna Baju Mayor Teddy Senada sebagai Bentuk Penyamaran” pada 2023-12-20 15:22:27

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *