• July 25, 2024 10:08 pm

TNI AD Akan Evaluasi Sistem Operasi di Papua Buntut Serangan KKB

Personel TNI-Polri menggerebek sebuah rumah atau honai milik kelompok bersenjata KKB yang berlokasi di Distrik Sugapa, Intan Jaya, Papua pada Minggu (14/11).

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

Jakarta, CNN Indonesia

Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Darat (Kadispenad) Brigjen Hamim Tohari menyatakan pihaknya akan mengevaluasi secara menyeluruh sistem pembinaan prajurit untuk operasi militer di Papua.

Evaluasi ini buntut peristiwa tewasnya prajurit dari Satgas Yonif R 321/GT bernama Pratu Miftahul Arifin saat operasi penyelamatan Pilot Susi Air di Nduga, Papua Pegunungan.

Hamim mengatakan KSAD memerintahkan seluruh jajaran untuk terus menyiapkan pasukan guna mendukung segala bentuk tugas operasi sesuai dengan kebijakan Panglima TNI.

“TNI AD juga akan melakukan evaluasi secara menyeluruh terhadap sistem pembinaan latihan bagi prajurit dan satuan yang akan ditugaskan untuk melaksanakan operasi militer, serta mengambil langkah-langkah strategis yang diperlukan sesuai tupoksi serta wewenang dan tanggung jawab yang ada pada TNI AD,” kata Hamim dalam keterangan tertulis, Senin (17/4).

Ia menyampaikan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman menyampaikan belasungkawa atas gugurnya prajurit TNI AD yang sedang melaksanakan tugas di Papua.

“Khususnya yang baru saja terjadi terhadap prajurit Satgas Yonif R 321/GT yang melakukan operasi pembebasan pilot Susi Air, Philips Mark Methrtens di wilayah Mugi-Mam, Nduga, menjadi bukti dari kebiadaban Kelompok Separatis Teroris Papua yang terus-menerus memberikan teror kepada masyarakat maupun alat negara yang sedang bertugas,” ujarnya.

Prajurit TNI dari Satgas Yonif R 321/GT dilaporkan meninggal dunia usai penyerangan yang dilakukan oleh KKB di wilayah Mugi-Mam, Kabupaten Nduga, Papua Pegunungan, Sabtu (15/4) pukul 16.30 WIT.

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Laksamana Julius Widjojono mengatakan gugurnya prajurit bernama Pratu Miftahul Arifin berkaitan dengan operasi penyelamatan pilot Susi Air yang disandera KKB.

Saat itu, Satgas mencoba untuk menyisir dan mendekati posisi para penyandera. Lalu, ada serangan dari KKB.

Pratu Ilham dilaporkan terjatuh ke jurang dengan kedalaman sekitar 15 meter. Kemudian, ketika dilaksanakan evakuasi terhadap Pratu Arifin, tiba-tiba KKB kembali menembak personel TNI lainnya.

“Satu (prajurit) terjatuh di kedalaman 15 meter. Dan ketika mencoba untuk menolong, mendapatkan serangan ulang,” kata Julius di Mabes TNI, Jakarta Timur, Minggu (16/4).

(yoa/pmg)



[Gambas:Video CNN]


Artikel ini telah dimuat di www.cnnindonesia.com dengan Judul “TNI AD Akan Evaluasi Sistem Operasi di Papua Buntut Serangan KKB” pada 2023-04-17 14:04:38

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *