• July 24, 2024 4:01 am

2 Ribu Orang Ditahan Akibat Bentrok dengan Mafia Narkoba

2 Ribu Orang Ditahan Akibat Bentrok dengan Mafia Narkoba

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

EKUADOR menahan hampir dua ribu tersangka dalam delapan hari terakhir. Negara tersebut tengah menghadapi gejolak keamanan usai menyatakan perang melawan mafia narkoba.

Keseluruhan orang yang ditahan dipastikan oleh pemerintah Ekuador sebagai pelaku kekerasan. Sekitar 158 orang di antaranya dituduh teroris.

Pada 9 Januari, orang-orang bersenjata yang menyerbu ke dalam studio televisi saat siaran langsung dan menodongkan senjata kepada jurnalis. Pada hari yang sama, insiden kekerasan dimulai di enam penjara dengan 178 penjaga dan staf lainnya disandera oleh para tahanan.

Baca juga: Jaksa Penyelidik Serangan Studio TV Terkait Geng di Ekuador Tewas Ditembak

Beberapa hari kemudian, seluruh staf penjara yang ditangkap akhirnya dibebaskan. Menanggapi tindakan kekerasan tersebut, Presiden Daniel Noboa mengambil keputusan untuk menetapkan 22 kelompok kriminal sebagai organisasi teroris, mengumumkan keadaan darurat selama 60 hari dan mengakui konflik bersenjata internal di negara Amerika Selatan tersebut.

Pihak berwenang juga mengklaim telah membunuh lima tersangka anggota geng yang kini diklasifikasikan sebagai teroris. Sementara dua petugas polisi dibunuh dan sebelas lainnya dibebaskan dari berbagai penculikan.

Baca juga: Ekuador Kembali Kuasai Penjara setelah Pelepasan Sandera

Sejak pekan lalu, 728 pucuk senjata api, 41 gun feeder, hampir 21.200 peluru, dan 521 bahan peledak telah disita. Pasukan polisi juga menyita lebih dari enam ton obat-obatan dan uang tunai hampir US$6.000. Pemerintah Ekuador melaporkan telah terjadi 13 serangan terhadap infrastruktur publik dan swasta dan dua belas serangan terhadap institusi kepolisian.

Peristiwa kekerasan minggu lalu dimulai setelah Adolfo Macias, seorang pemimpin mafia narkoba kabur dari penjara. Pemimpin kelompok Los Choneros ini menghilang dari penjara tempat dia menjalani hukuman 34 tahun.

Noboa mendesak Amerika Serikat dan negara-negara lain di seluruh dunia untuk mendukungnya menangani kekerasan di negaranya. Jika direstui maka dia akan terlepas dari berbagai tuduhan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) dan sanksi ekonomi. (Anadolu/Z-3)

EKUADOR menahan hampir dua ribu tersangka dalam delapan hari terakhir. Negara tersebut tengah menghadapi gejolak keamanan usai menyatakan perang melawan mafia narkoba.

Keseluruhan orang yang ditahan dipastikan oleh pemerintah Ekuador sebagai pelaku kekerasan. Sekitar 158 orang di antaranya dituduh teroris.

Pada 9 Januari, orang-orang bersenjata yang menyerbu ke dalam studio televisi saat siaran langsung dan menodongkan senjata kepada jurnalis. Pada hari yang sama, insiden kekerasan dimulai di enam penjara dengan 178 penjaga dan staf lainnya disandera oleh para tahanan.

Baca juga: Jaksa Penyelidik Serangan Studio TV Terkait Geng di Ekuador Tewas Ditembak

Beberapa hari kemudian, seluruh staf penjara yang ditangkap akhirnya dibebaskan. Menanggapi tindakan kekerasan tersebut, Presiden Daniel Noboa mengambil keputusan untuk menetapkan 22 kelompok kriminal sebagai organisasi teroris, mengumumkan keadaan darurat selama 60 hari dan mengakui konflik bersenjata internal di negara Amerika Selatan tersebut.

Pihak berwenang juga mengklaim telah membunuh lima tersangka anggota geng yang kini diklasifikasikan sebagai teroris. Sementara dua petugas polisi dibunuh dan sebelas lainnya dibebaskan dari berbagai penculikan.

Baca juga: Ekuador Kembali Kuasai Penjara setelah Pelepasan Sandera

Sejak pekan lalu, 728 pucuk senjata api, 41 gun feeder, hampir 21.200 peluru, dan 521 bahan peledak telah disita. Pasukan polisi juga menyita lebih dari enam ton obat-obatan dan uang tunai hampir US$6.000. Pemerintah Ekuador melaporkan telah terjadi 13 serangan terhadap infrastruktur publik dan swasta dan dua belas serangan terhadap institusi kepolisian.

Peristiwa kekerasan minggu lalu dimulai setelah Adolfo Macias, seorang pemimpin mafia narkoba kabur dari penjara. Pemimpin kelompok Los Choneros ini menghilang dari penjara tempat dia menjalani hukuman 34 tahun.

Noboa mendesak Amerika Serikat dan negara-negara lain di seluruh dunia untuk mendukungnya menangani kekerasan di negaranya. Jika direstui maka dia akan terlepas dari berbagai tuduhan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) dan sanksi ekonomi. (Anadolu/Z-3)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “2 Ribu Orang Ditahan Akibat Bentrok dengan Mafia Narkoba” pada 2024-01-18 11:20:08

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *