• July 16, 2024 4:09 am

Binance akan Bayar Miliaran di AS Terkait Kasus Pencucian Uang

RadicalismStudies.org | Pusat Kajian Radikalisme dan Deradikasilisasi (PAKAR)

KEPALA eksekutif Binance Changpeng Zhao mengaku bersalah atas tuduhan pencucian uang di Amerika Serikat (AS), dalam kesepakatan yang akan membuat pertukaran mata uang kripto yang ia dirikan membayar denda lebih dari US$4 miliar.

“Binance menjadi bursa mata uang kripto terbesar di dunia karena kejahatan yang dilakukannya – kini ia membayar salah satu denda perusahaan terbesar dalam sejarah AS,” kata Jaksa Agung Merrick Garland dalam sebuah pernyataan.

Pengakuan bersalah Binance adalah bagian dari tindakan terkoordinasi termasuk dengan Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan Departemen Keuangan dan Kantor Pengendalian Aset Luar Negeri (OFAC), kata Departemen Kehakiman.

Baca juga: Menhan AS Kunjungi Kyiv, Serahkan Bantuan Militer Senilai US$100 Juta

Zhao mengaku bersalah karena gagal mempertahankan program anti pencucian uang yang efektif, kata Departemen Kehakiman. Dia telah mengundurkan diri dari jabatannya sebagai CEO.

Zhao, yang tinggal di luar negeri, mengajukan permohonannya secara langsung di Amerika Serikat, tambah Garland.

Baca juga: Tuntut Gencatan Senjata di Gaza, Ini Surat Terbuka MER-C untuk Joe Biden

Perjanjian Binance dengan lembaga Departemen Keuangan mencakup denda uang perdata sebesar US$3,4 miliar dan denda US$968 juta yang melibatkan OFAC. Ini menandai penyelesaian terbesar yang dilakukan lembaga-lembaga tersebut dalam sejarah. “Binance menutup mata terhadap kewajiban hukumnya dalam mengejar keuntungan,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen dalam sebuah pernyataan.

“Kegagalan yang disengaja memungkinkan uang mengalir ke teroris, penjahat dunia maya, dan pelaku kekerasan terhadap anak melalui platformnya.”

Dia mencatat Binance “dengan sengaja melemahkan kontrol pemantauan sanksinya sendiri,” mengizinkan lebih dari 1,5 juta perdagangan mata uang virtual yang melanggar sanksi AS, dan gagal melaporkan transaksi mencurigakan.

Yellen mengatakan hukuman dan pengawasan lima tahun yang dikenakan pada Binance, menandai tonggak sejarah bagi industri mata uang virtual.

Belum pernah terjadi sebelumnya

Pemantauan ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam ruang mata uang virtual, kata seorang pejabat Departemen Keuangan AS, berbicara tanpa menyebut nama, dan membandingkannya dengan struktur pengawasan yang diberlakukan pada bank lebih dari satu dekade yang lalu.

“Ke depannya, Binance harus mengajukan laporan aktivitas mencurigakan yang diwajibkan hukum, selain meninjau transaksi masa lalu untuk melaporkan aktivitas tersebut kepada pihak berwenang,” kata Garland.

“Ini akan memajukan penyelidikan kriminal kami terhadap aktivitas dunia maya yang berbahaya dan penggalangan dana terorisme, termasuk penggunaan pertukaran mata uang kripto untuk mendukung kelompok seperti Hamas,” tambahnya.

Binance didirikan tahun 2017 dan menguasai sebagian besar pasar perdagangan kripto, mengubah Zhao menjadi miliarder. Binance menjalankan pertukaran kripto dan menyediakan layanan lain di seluruh dunia, namun mengalami pukulan telak sejak pasar kripto runtuh dan regulator mulai menyelidiki legalitas bisnisnya.

Zhao, yang sering dipandang sebagai saingan berat pendiri FTX Sam Bankman-Fried, diperkirakan akan menghadapi hukuman di kemudian hari. Dengan kesepakatan itu, Zhao dilarang terlibat di masa depan dalam mengoperasikan bisnis Binance.

Keputusan yang salah arah

Dalam sebuah pernyataan, Binance mengakui membuat keputusan yang salah arah seiring pertumbuhannya yang pesat dalam industri yang berada di awal tahapan regulasi. “Hari ini, Binance bertanggung jawab atas bab terakhir ini,” katanya.

Perusahaan mengungkapkan awalnya mereka tidak memiliki kontrol kepatuhan yang memadai, dan berupaya merestrukturisasi. Mantan kepala pasar regional global, Richard Teng, akan menggantikan Zhao sebagai CEO.

Dalam pengumuman terpisah di media sosial, Zhao berkata: “Saya melakukan kesalahan, dan saya harus bertanggung jawab.”

Kesepakatan terbaru tidak termasuk keterlibatan perusahaan dengan Komisi Sekuritas dan Bursa, regulator lain, yang mengajukan serangkaian tuntutan terhadap Binance pada Juni, dengan mengatakan mereka mengizinkan penduduk AS untuk berdagang meskipun tidak terdaftar di negara tersebut sebagai bursa sekuritas. .

SEC juga menuduh perusahaan tersebut menyalahgunakan dana pelanggan.

Meskipun Binance didirikan di Tiongkok, Zhao memindahkan operasinya ke lokasi lain secara internasional setelah tindakan keras terhadap sektor kripto oleh Beijing.

Industri yang bergejolak ini melonjak pada 2021 dengan serangkaian produk kompleks dan dukungan selebriti yang mendorongnya mencapai valuasi lebih dari US$3 triliun tahun lalu.

Namun serangkaian skandal, termasuk runtuhnya bursa FTX dan tuntutan pidana terhadap para eksekutifnya, membuat kepercayaan publik menguap dan investor menarik uang mereka. (AFP/Z-3)

KEPALA eksekutif Binance Changpeng Zhao mengaku bersalah atas tuduhan pencucian uang di Amerika Serikat (AS), dalam kesepakatan yang akan membuat pertukaran mata uang kripto yang ia dirikan membayar denda lebih dari US$4 miliar.

“Binance menjadi bursa mata uang kripto terbesar di dunia karena kejahatan yang dilakukannya – kini ia membayar salah satu denda perusahaan terbesar dalam sejarah AS,” kata Jaksa Agung Merrick Garland dalam sebuah pernyataan.

Pengakuan bersalah Binance adalah bagian dari tindakan terkoordinasi termasuk dengan Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan Departemen Keuangan dan Kantor Pengendalian Aset Luar Negeri (OFAC), kata Departemen Kehakiman.

Baca juga: Menhan AS Kunjungi Kyiv, Serahkan Bantuan Militer Senilai US$100 Juta

Zhao mengaku bersalah karena gagal mempertahankan program anti pencucian uang yang efektif, kata Departemen Kehakiman. Dia telah mengundurkan diri dari jabatannya sebagai CEO.

Zhao, yang tinggal di luar negeri, mengajukan permohonannya secara langsung di Amerika Serikat, tambah Garland.

Baca juga: Tuntut Gencatan Senjata di Gaza, Ini Surat Terbuka MER-C untuk Joe Biden

Perjanjian Binance dengan lembaga Departemen Keuangan mencakup denda uang perdata sebesar US$3,4 miliar dan denda US$968 juta yang melibatkan OFAC. Ini menandai penyelesaian terbesar yang dilakukan lembaga-lembaga tersebut dalam sejarah. “Binance menutup mata terhadap kewajiban hukumnya dalam mengejar keuntungan,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen dalam sebuah pernyataan.

“Kegagalan yang disengaja memungkinkan uang mengalir ke teroris, penjahat dunia maya, dan pelaku kekerasan terhadap anak melalui platformnya.”

Dia mencatat Binance “dengan sengaja melemahkan kontrol pemantauan sanksinya sendiri,” mengizinkan lebih dari 1,5 juta perdagangan mata uang virtual yang melanggar sanksi AS, dan gagal melaporkan transaksi mencurigakan.

Yellen mengatakan hukuman dan pengawasan lima tahun yang dikenakan pada Binance, menandai tonggak sejarah bagi industri mata uang virtual.

Belum pernah terjadi sebelumnya

Pemantauan ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam ruang mata uang virtual, kata seorang pejabat Departemen Keuangan AS, berbicara tanpa menyebut nama, dan membandingkannya dengan struktur pengawasan yang diberlakukan pada bank lebih dari satu dekade yang lalu.

“Ke depannya, Binance harus mengajukan laporan aktivitas mencurigakan yang diwajibkan hukum, selain meninjau transaksi masa lalu untuk melaporkan aktivitas tersebut kepada pihak berwenang,” kata Garland.

“Ini akan memajukan penyelidikan kriminal kami terhadap aktivitas dunia maya yang berbahaya dan penggalangan dana terorisme, termasuk penggunaan pertukaran mata uang kripto untuk mendukung kelompok seperti Hamas,” tambahnya.

Binance didirikan tahun 2017 dan menguasai sebagian besar pasar perdagangan kripto, mengubah Zhao menjadi miliarder. Binance menjalankan pertukaran kripto dan menyediakan layanan lain di seluruh dunia, namun mengalami pukulan telak sejak pasar kripto runtuh dan regulator mulai menyelidiki legalitas bisnisnya.

Zhao, yang sering dipandang sebagai saingan berat pendiri FTX Sam Bankman-Fried, diperkirakan akan menghadapi hukuman di kemudian hari. Dengan kesepakatan itu, Zhao dilarang terlibat di masa depan dalam mengoperasikan bisnis Binance.

Keputusan yang salah arah

Dalam sebuah pernyataan, Binance mengakui membuat keputusan yang salah arah seiring pertumbuhannya yang pesat dalam industri yang berada di awal tahapan regulasi. “Hari ini, Binance bertanggung jawab atas bab terakhir ini,” katanya.

Perusahaan mengungkapkan awalnya mereka tidak memiliki kontrol kepatuhan yang memadai, dan berupaya merestrukturisasi. Mantan kepala pasar regional global, Richard Teng, akan menggantikan Zhao sebagai CEO.

Dalam pengumuman terpisah di media sosial, Zhao berkata: “Saya melakukan kesalahan, dan saya harus bertanggung jawab.”

Kesepakatan terbaru tidak termasuk keterlibatan perusahaan dengan Komisi Sekuritas dan Bursa, regulator lain, yang mengajukan serangkaian tuntutan terhadap Binance pada Juni, dengan mengatakan mereka mengizinkan penduduk AS untuk berdagang meskipun tidak terdaftar di negara tersebut sebagai bursa sekuritas. .

SEC juga menuduh perusahaan tersebut menyalahgunakan dana pelanggan.

Meskipun Binance didirikan di Tiongkok, Zhao memindahkan operasinya ke lokasi lain secara internasional setelah tindakan keras terhadap sektor kripto oleh Beijing.

Industri yang bergejolak ini melonjak pada 2021 dengan serangkaian produk kompleks dan dukungan selebriti yang mendorongnya mencapai valuasi lebih dari US$3 triliun tahun lalu.

Namun serangkaian skandal, termasuk runtuhnya bursa FTX dan tuntutan pidana terhadap para eksekutifnya, membuat kepercayaan publik menguap dan investor menarik uang mereka. (AFP/Z-3)

Artikel ini telah dimuat di mediaindonesia.com dengan Judul “Binance akan Bayar Miliaran di AS Terkait Kasus Pencucian Uang” pada 2023-11-22 05:45:12

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *